Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day | Gereja Santo Petrus & Paulus Babadan:...

The 7th Asian Youth Day | Gereja Santo Petrus & Paulus Babadan: Berbeda Itu Indah, Beragam Itu Penuh Berkah

1535
0
Gereja Santo Petrus & Paulus, Babadan, Sleman, Yogyakarta. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Matahari tepat di atas kepala. Lonceng gereja Santo Petrus & Paulus Babadan Sleman berdentang, berbarengan dengan kumandang Shalat Jumat, seolah bersahutan.

Di saat yang sama, rombongan peserta exposure AYD7 tiba. Panitia berbaris rapi menyambut kedatangan mereka. Gamelan Jawa mengalun, seolah menjadi penyejuk di tengah teriknya matahari.

Peserta AYD disambut panitia expoure Gereja Santo Etrus & Paulus, Sleman, Yogyakarta. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Rombongan peserta berbaju kuning berbaris rapi, memasuki halaman gereja. Sambil terus menyapa dan melempar senyum, peserta bersalaman dengan panitia dan umat setempat. Setelah saling bersalaman, Romo Robertus Tri Widodo, pastur kepala paroki, memberikan sedikit sambutan selamat datang serta pengantar tentang Gereja Babadan kepada para peserta.

“Gereja kami dekat dengan beberapa pesantren, juga dengan komunitas Hindu, Buddha, Protestan, Konghucu, dan penghayat kepercayaan Sunda Wiwitan,” katanya.

Mengenai kehidupan multikultur di paroki ini, romo yang akrab disapa Romo Tri Widodo ini melanjutkan, Salib AYD yang berputar di 7 negara, adalah fenomenal karena ketika sampai di Paroki Babadan, diundang untuk masuk ke salah satu pesantren yang ada, yaitu Pondok Pesantren Al Qodir, Cangkringan, Sleman.

Foto estafet Salib AYD, menjadi hiasan di tiang-tiang bangunan aula. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

“Dan di depan salib itulah, para santriwan-santriwati dan kami OMK mengadakan dialog dan membangun persaudaraan,” jelasnya.

Setelah memberikan pengantar, peserta AYD diantar masuk ke aula gereja untuk makan siang. Lagi, Gamelan Jawa mengiringi. Setelah makan siang, peserta diajak untuk menyaksikan musik khas pondok pesantren, yaitu hadroh.

Kardinal Patrick D’Rozario, Bangladesh, asyik berbincang dengan Rekan Muslim Muda. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Dari kunjungan ke gereja ini, peserta diharapkan dapat membangun persaudaraan lintas iman, baik dengan para penganut agama, maupun penganut kepercayaan.

“Perbedaan bukan masalah yang membuat kami harus pecah. Berbeda itu indah, dan beragam itu penuh berkah,” pungkas Romo Tri Widodo.

Asian Youth Day 2017 yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel in Multicultural Asia ini diselenggarakan di Jogja Expo Center, 2-6 Agustus 2017. Perhelatan akbar yang terjadi setiap 3 tahun ini dihadiri lebih dari 2.000 Orang Muda Katolik dari 22 negara di Asia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here