Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day: Inkulturasi Nilai-nilai Luhur dan Tradisi Lokal ke...

The 7th Asian Youth Day: Inkulturasi Nilai-nilai Luhur dan Tradisi Lokal ke dalam Gereja Katolik

1435
0
Para peserta Asian Youth Day 2017 berada didalam Gereja Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran. (Y. Indra)

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Orang muda Katolik peserta AYD ke-7 diajak mencecap dan mencerap berbagai nilai luhur dan tradisi budaya lokal yang diinkulturasikan menjadi kekayaan Gereja Katolik Indonesia melalui program exposure. Program ini diharapkan mampu menjadi sarana pewarisan nilai dan tradisi hidup dalam keberagaman yang menjadi salah satu ciri khas masyarakat Asia yang majemuk. Mereka diperkenalkan pada berbagai tempat, budaya, serta kegiatan di sekitar Yogyakarta yang ikut mewarnai perjalanan sejarah Gereja Katolik Indonesia. Dengan bimbingan Roh Kudus orang-orang muda Katolik Asia ini diajak untuk menghidupi nilai-nilai luhur keberagaman yang terkandung di dalamnya, yang sekaligus menyatukan mereka sebagai satu masyarakat Asia yang  multikultur. Ada 25 titik yang menjadi lokasi  program exposure ini, antara lain:  Gua Maria Sendangsono, Gereja Katolik Santo Antonius Kotabaru, Lembaga Pendidikan Dasar Mangunan, Percetakan dan Penerbitan Kanisius, Museum Misi Muntilan, dan lain-lain.

Gereja Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran, yang berlokasi di Kecamatan Ganjuran, Kabupaten Bantul, DIY, juga menjadi salah satu lokasi exposure. Tempat ini dipilih karena memiliki arsitektur bangunan gereja berbentuk joglo, yang menjadi ciri khas bangunan Jawa. Selain itu di sebelah timur halaman gereja juga dibangun sebuah candi. Di bagian atas candi tampak arca  Kristus yang bertakhta dengan pakaian seperti seorang Raja Resi Pendeta Hindu, yang rambutnya digulung ke bagian atas kepala. Selain itu terdapat pula Arca Bunda Maria berpakaian layaknya seorang Ratu Jawa, yang sedang memangku bayi Kristus.

Hal ini merupakan suatu bukti adanya inkulturasi antara Gereja Katolik dengan budaya masyarakat setempat yaitu Jawa. Gereja Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuran juga menghayati Gereja yang hidup, yang diwujudkan dengan semakin berkembangnya komunitas umat dan budaya lokal.

Inkulturasi Nilai-Nilai Luhur dan Tradisi Lokal ke dalam Gereja Katolik

Ibu-ibu Pewarung sedang menyanyikan lagu dengan gejog lesung (Y.Indra/Dokpen KWI)

Banyak seni, tradisi dan budaya setempat yang coba dilestarikan dan diinkulturasikan ke dalam kegiatan dan program Gereja. Seni yang dipelihara dan diwariskan adalah gejog lesung, macapat, gamelan, seni tari, kentongan, cokekan, terbangan, dll. Setiap bentuk kesenian tersebut mendapat porsi masing-masing di dalam tata liturgi. Misalnya, prosesi ulang tahun paroki dipadu antara gamelan dan gejog lesung; kentongan untuk mengiringi ibadat Jumat Kliwon; gamelan mengiringi misa pada Minggu tertentu, dll.

Selain itu, ada pemaknaan lebih mendalam pada seni, tradisi dan budaya setempat yang diinkulturasikan tersebut untuk memperdalam iman dan spiritualitas umat. Menurut Rm. Krismanto Pr, pastor rekan di Gereja Hati Kudus Tuhan Yesus, di tempat ini ada perjumpan antara kekatolikan dan kejawaan. “Di satu sisi orang-orang Katolik yang Jawa dalam diri masing- saling menjumpakan sisi kejawaan dan kekatolikan mereka supaya iman atau perjumpaan dengan Tuhan dialami secara personal, juga dalam kulturnya sebagai orang jwa. Di sisi lain ada makna apa di balik pernak-pernik yang ada di luar pakem liturgi yang baku,” jelas Rm. Kris, panggilan akrab Ketua Komisi PSE KAS ini.

Lebih lanjut, ia memberi contoh tentang pemaknaan pola dalam surjan (baju jas laki-laki khas Jawa) yang dipakai imam pada momen-momen tertentu. Surjan yang dipakai imam pada saat tersebut berwarna putih bermotif bunga. Putih melambangkan pribadi imam sebagai Kristus yang adalah imam, nabi dan raja. Putih juga menjadi lambang kesucian, bahwa imam menjadi antara yang insani dan yang ilahi. Sementara itu, motif bunga melambangkan raja karena di Jawa hanya rajalah yang boleh memakai motif bunga. Kupluk (topi khas Jawa) juga memiliki inti yang sama untuk menunjukkan jati diri imam sebagai raja.

Foto Rm. Krismanto, kanan, pastor rekan di Gereja Hati Kudus Tuhan Yesus Ganjuranm Sleman, Yogyakarta (Y. Indra/Dokpen KWI)

“Hal-hal semacam ini belum dikomunikasikan dengan baik kepada umat. Dalam hal ini kasula diwujudkan dalam surjan bermotif bunga. Surjan dipakai hanya pada momen khusus, yang lokal parokial. Dalam momen-momen besar seperti natal dan paskah tetap dipakai aturan Gereja universal. Liturgi umum tetap mengacu pada pakem Katolik. Intinya, bagaimana setiap orang dalam budaya masing-masing menjumpai Allah atau lebih tepatnya Allah menjumpai kita,” papar Rm. Kris.

Sementara itu, tradisi leluhur yang menggunakan waktu-waktu tertentu untuk tirakatan mendapat pemaknaan baru dalam spiritualitasnya. Malam Jumat Kliwon, misalnya, dibuat dalam perayaan Ekaristi atau ibadat sebagai alat katekese untuk menguatkan iman. Biasanya ibadat ini dikemas dalam berbagai macam tema yang dibutuhkan umat, misalnya tentang keluarga, perkawinan, dll. Contoh lain adalah malam 1 Sura dengan melakukan tapa bisu dengan berjalan di sekeliling kompleks gereja. “Tradisi ini dilakukan dengan semangat mati raga, mengalami keheningan untuk berjumpa dengan Tuhan. Juga, untuk berefleksi apakah kita bisa mendengarkan Sabda Tuhan atau kita terlalu “cerewet” pada Tuhan. Padahal bila Tuhan bersabda, Tuhan berkarya,” pungkasnya.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here