Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day: Rekan Muslim Muda Gusdurian untuk AYD7

The 7th Asian Youth Day: Rekan Muslim Muda Gusdurian untuk AYD7

1806
0

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Perhelatan Asian Youth Day 2017 yang diselenggarakan di Jogja Expo Center (JEC) sudah memasuki hari ketiga. Pada hari ini, peserta diagendakan melakukan exposure ke 25 lokasi yang memiliki bermacam-macam karakteristik.

Romo Andreas Setyawan, selaku Ketua Panitia Pelaksana AYD 2017, mengatakan bahwa tujuan dari exposure ini adalah untuk membangun identitas dengan rekan-rekan yang punya tradisi dan budaya yang berbeda, berjumpa dengan yang lain dan mengalami afeksi. Secara teknis, dalam bus perjalanan ke lokasi exposure, peserta AYD didampingi oleh dua orang Rekan Muslim Muda dari Jaringan Gusdurian.

“Rekan Muslim Muda ini berjumlah 106, yang terbagi ke dalam 53 kelompok. 106 rekan ini difasilitasi oleh Jaringan Gusdurian,” ujar Fairuz Rifqi, perwakilan dari Rekan Muslim Muda.

Ki-ka: Cornelius Budi Prasetyo – Ketua Panitia Exposure; Fairuz Rifqi – Perwakilan Rekan Muslim Muda; Romo Andreas Setiawan – Ketua Panitia Pelaksana AYD7 dalam jumpa pers mengenai kegiatan exposure. (Benedicta Fcl/Dokpen)

Rekan Muslim Muda dari Jaringan Gusdurian ini sudah direkrut sejak bulan Ramadhan lalu, dengan penerapan kualifikasi selain penguasaan bahasa asing yang bagus, juga kemampuan bagaimana Rekan Muslim Muda ini mengkampanyekan Muslim yang ramah. Selain itu, mereka sengaja dihadirkan untuk membagikan pengalaman iman dan perjumpaan mereka, dan diharapkan menjadi pintu masuk bagi teman-teman di Asia untuk mengenal Islam yang sebenarnya ada di Indonesia.

Keterlibatan teman-teman Muslim juga dirasa perlu dalam kegiatan Asian Youth Day, dalam rangka menjawab pertanyaan, “Dapatkah acara teman-teman Katolik diselenggarakan di Indonesia, yang di mana adalah negara dengan mayoritas penduduk Muslim.”

Asian Youth Day 2017 yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel in Multicultural Asia ini diselenggarakan di Jogja Expo Center, 2-6 Agustus 2017. Perhelatan akbar yang terjadi setiap 3 tahun ini dihadiri lebih dari 2.000 Orang Muda Katolik dari 22 negara di Asia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here