Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day: Menpora RI, Belajarlah ke Indonesia Jika Ingin...

The 7th Asian Youth Day: Menpora RI, Belajarlah ke Indonesia Jika Ingin Belajar Keharmonisan

200
0
SHARE
Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi, dalam sambutannya pada acara Penutupan Asian Youth Day 2017, di Lapangan Akademi Angkatan Udara Adisucipto, Minggu 6 Agustus 2017. (Y. Indra/Dokpen KWI)

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Lapangan Akademi Angkatan Udara (AAU) Adisucipto Yogyakarta dipadati lebih dari 20.000 umat Katolik, yang antusias mengikuti penutupan acara Asian Youth Day 2017, Minggu (6/8/2017).

Dalam acara penutupan kegiatan Orang Muda Katolik se-Asia ini, Imam Nahrawi, Menteri Pemuda dan Olahraga, berkesempatan hadir serta memberikan kata sambutan.

“Jika ingin belajar keharmonisan, belajarlah ke Indonesia,” kata Imam mengawali sambutannya.

Bukan tanpa alasan Imam mengatakan hal ini. Dalam sensus penduduk 2010, Badan Pusat Statistik menyebutkan ada 1.331 suku di Indonesia, dan setiap suku memiliki bahasa masing-masing. Namun, dari begitu banyaknya perbedaan ini, Indonesia tetap mengakuinya sebagai sebuah kesatuan, bangsa Indonesia.

Dunia, lanjutnya, sedang diresahkan dengan aksi terorisme. Serangan terorisme terjadi di segala penjuru dunia, termasuk Indonesia. Kecurigaan antar satu golongan dengan golongan lain melahirkan sikap intoleransi yang akhirnya mendiskreditkan golongan minoritas ataupun keyakinan yang berbeda.

“Seolah-olah kita ingin dipecah dan dibuat bermusuhan, hingga saling menjatuhkan satu sama lain,” ujarnya.

Imam melanjutkan, musuh bersama adalah mereka yang menjatuhkan nilai-nilai kemanusiaan. Sedangkan, cita-cita bersama tentu menghadirkan kesejahteraan dan perdamaian di dunia.

“Seperti yang dikatakan Paus Fransiskus kita, wajib mengecam kekerasan terhadap harkat manusia dan hak asasi manusia,” tegas Imam.

Imam yakin setiap agama mengajarkan cinta kasih kepada sesama, menghargai perbedaan dan hidup saling menjaga.

“Keyakinan ini, kami titipkan kepada seluruh pemuda Indonesia dan Asia tentunya, para peserta Asian Youth Day yang ke-7, sehingga bersama-sama menjaga persaudaraan, memupuk sikap toleransi, dan saling bahu-membahu menciptakan perdamaian dunia,” ucapnya yang disambut dengan tepuk tangan dari para peserta AYD7.

Peserta Asian Youth Day 2017 dalam rangkaian kegiatan penutup di Lapangan Akademi Angkatan Udara Adisucipto, Minggu 6 Agustus 2017. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Menurutnya, forum-forum pemuda lintas negeri menjadi jembatan pengetahuan dan memperkuat komitmen untuk saling bekerjasama membangun dunia yang memiliki masa depan lebih baik.

Pada akhir sambutannya, Imam mengucapkan selamat atas terselenggaranya Asian Youth Day ke-7. Ia juga berpesan kepada seluruh peserta, agar mengabarkan bahwa pada 2018, Indonesia akan menjadi tuan rumah Asian Games dan Asian Para Games yang ke-18.

“Kabarkan, datang kembali, ajak seluruh teman dan keluarga, karena Indonesia tidak hanya pantas menjadi tuan rumah event dunia, tapi Indonesia pantas menjadi rujukan perdamaian dunia,” tandasnya.

Asian Youth Day 2017 yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel in Multicultural Asia ini diselenggarakan di Jogja Expo Center, 2-6 Agustus 2017. Perhelatan akbar yang terjadi setiap 3 tahun ini dihadiri lebih dari 2.000 Orang Muda Katolik dari 22 negara di Asia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here