Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day: Dunia dalam Genggaman Generasi Millenial

The 7th Asian Youth Day: Dunia dalam Genggaman Generasi Millenial

1129
0
SHARE
Generasi milenial, generasi yang sangat aktif menggunakan internet dan media sosial - Joel Z. Baylon (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Yogyakarta, dokpenkwi.org  – Generasi millenial ialah generasi sekali sentuh. Di mana pun mereka berada, mereka bisa menggenggam dunia melalui smartphone atau gawai di tangan mereka yang terhubung dengan internet. Dalam sekali sentuh mereka sudah bisa berselancar ke mana pun mereka inginkan. Menurut buku Michel Serres “Thumbelina : The Culture and Technology of Millenials,” generasi milenial adalah generasi yang sangat aktif menggunakan internet dan media sosial. Dunia orang muda sekarang sungguh berbeda dengan dunia generasi orangtua mereka. Demikianlah Mgr. Joel Z. Baylon, FABC Office of Laity and Family, memulai pemaparannya di hadapan orang muda Katolik Asia pada hari ke-4 (5/8/2017) ajang AYD 2017 di JEC, Yogyakarta.

Thumbelina, sang tokoh dalam buku  Michel Serres, sangat terkejut . Generasi millennial dibentuk oleh media dan iklan. Media dan iklan telah menjadi cara mengajar. “Media telah membentuk dan mengajar kalian. Para guru modern adalah media, opera,  para idola, baik lokal seperti K-PoP Korea maupun idola internasional. Inilah realitas yang terjadi sekarang ini yang mempengaruhi generasi millenial ini,” demikian jelas Mgr. Boylon yang disampaikan dalam bahasa Inggris.

Lebih lanjut, dikatakannya bahwa generasi ini memiliki akses kepada setiap orang, setiap tempat, pengetahuan melalui internet.  Internet menjadi universitas  bagi orang muda kekinian ini. Seolah-olah sekolah atau universitas tidak lagi dibuthkan karena segala hal bisa mereka dapatkan lewat internet. Ketika mereka mereka membuka komputer  dan mengakses internet, mereka telah menggenggam dunia di tangannya yang penuh dengan informasi melalui search engine. Kepala mereka ada di laptop atau komputer.

Kaum muda dengan situasinya seperti itu menjadi tantangan bagi Gereja. Dunia orang muda yang tergantung pada dunia virtual ini bisa menjadi sumber bencana karena mereka bisa terjerat pada pornografi, cyberseks, sekaligus bisa menjadi korban  cybersex, kekerasan, atau mengikuti paham-paham radikalisme yang berseliweran di dunia virtual ini.

Mgr. Joel Z. Boylon, memberikan pemaparannya tentang generasi millennial yang menjadikan dunia virtual sebagai comfort zone mereka. (Benedicta Fcl)

Selain itu, generasi millennial atau biasa juga disebut  orang muda kekinian ini juga menjadikan dunia virtual sebagai comfort zone mereka. Di sana mereka bisa menemukan cloud, grup pertemanan, dan komunitas-komunitas dunia maya lainnya.

Gereja perlu mendengarkan orang muda dan berdialog dengan mereka

Semua hal ini harus disadari oleh Gereja. Gereja harus mencari  cara bagaimana orang muda millennial ini bisa dijangkau. Gereja harus menemukan berbagai cara dan strategi untuk bisa menjangkau mereka. Paus Fransiskus sendiri sudah mulai membuka berbagai media sosial yang bisa diakses orang muda, antara lain: twitter, facebook, instagram. Bahkan, dalam instagram Paus Fransiskus sudah memiliki jutaan pengikut. Maka, semestinya apa yang telah dimulai oleh Paus Fransiskus juga diikuti seluruh Gereja Katolik di mana pun berada.

Gereja perlu menyambut generasi millenial ini sesuai dengan cara mereka. Jika  orang muda suka di”like” di facebook, Gereja harus bisa menjadi sahabat bagi mereka yang menyukai mereka. Jika orang muda merasa nyaman dengan komputer atau pun gadget mereka yang multitasking, Gereja pun perlu menjadi seperti perangkat itu yang membuat orang muda merasa nyaman dan betah dalam komunitas Gereja. Dengan kata lain Gereja harus bisa memahami bahasa orang muda, mendengarkan dan berjalan bersama mereka, serta tidak impulsif dengan doktrin dan keyakinannya saja. Gereja harus mendekati mereka melalui dialog.

OMG: Online Missionaries of God

Ditegaskan juga oleh Mgr. Boylon bahwa Gereja perlu membuat orang muda merasa nyaman dengan memberdayakan mereka. Ini bisa dilakukan dengan membuat mereka berguna di komunitas. Salah satu caranya adalah memberikan kesempatan bagi mereka untuk menunjukkan diri seraya memuliakan Allah.

Orang muda sering menyebut OMG (Oh My God). Tetapi dalam hal ini Mgr. Boylon mengatakan bahwa orang muda Katolik harus menjadi Online Missionaries of God. Mereka  diajak untuk mewartakan Injil di dalam website, instagram mereka, atau bentuk media sosial apa pun yang mereka miliki. Mereka bisa membagikan status atau postingan yang mampu mengajak atau menginspirasi kelompok sebayanya dengan tulisan-tulisan atau gambar-gambar untuk memuliakan Tuhan, menyitir Kitab Suci, dll.  “True love is about giving and not just receiving,” pungkasnya di akhir pemaparannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here