Home Seputar KWI The 7th Asian Youth Day: Mgr. Suharyo, Perbedaan Itu Tidak Memisah-misahkan tetapi...

The 7th Asian Youth Day: Mgr. Suharyo, Perbedaan Itu Tidak Memisah-misahkan tetapi Mempersatukan

102
0
SHARE
Mgr. Ignatius Suharyo dalam homili Misa Penutupan Asian Youth Day 2017, Minggu 6 Agustus 2017. (Y. Indra/Dokpen KWI)

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Gelaran AYD ke-7 yang berlangsung sejak 2 Agustus lalu, pada Minggu pagi ini (6/8/2017) ditutup dengan misa konselebrasi di lapangan Akademi Angkatan Udara (AAU) Adisucipto Yogyakarta. Misa konselebrasi ini dipimpin oleh Kardinal Oswald Gracias, Presiden FABC, didampingi oleh Kardinal Louis A. Tagle dari Filipina, Mgr. I. Suharyo dan Mgr. Pius Riana Prabdi.

Lebih dari 20.000 umat yang datang dari berbagai paroki di wilayah Keuskupan Agung Semarang (KAS) maupun luar KAS memenuhi lapangan AAU untuk mengikuti misa penutupan AYD ini. Mereka dengan penuh kegembiraan mengikuti misa penutupan bersama orang-orang muda Katolik yang datang dari berbagai negara Asia ini serta menjadi saksi antusiasme dan kegembiraan orang-orang muda ini.

Pada awal misa penutupan AYD, Kardinal Oswald Gracias menyampaikan ucapan terima kasih kepada seluruh umat yang hadir dan terutama kepada panitia AYD ketujuh di Yogyakarta atas kerja kerjas mereka selama penyelanggaraan AYD ketujuh. “Terima kasih.. terima kasih… terima kasih,” demikian ujarnya dalam bahasa Indonesia.

Paduan suara yang beranggotakan 640 orang dari paroki-paroki di Kevikepan Yogyakarta ikut serta memeriahkan misa penutupan. Lagu-lagu liturgi bergaya daerah yang ada di Indonesia dikemas dengan apik dalam balutan irama gamelan, keroncong, dan gondang Batak. Para peserta AYD tampak menikmati irama ini walaupun mereka tidak mengerti isi lagu-lagu yang dinyanyikan.

Dalam homilinya, Mgr. I. Suharyo menyatakan bahwa misa penutupan AYD ketujuh ini bertepatan dengan Penampakan Kemuliaan Yesus. Menurutnya, semua ini merupakan penyelenggaraan ilahi. Ada kaitan antara orang muda Asia dan Penampakan Kemuliaan Tuhan dan sesuai dengan tema yang diusung ‘Menghayati dan Membagikan Sukacita Injil.’

“Kalau kita sungguh-sungguh hidup dengan menghayati nilai-nilai Injil dan mengalami kegembiraan, hidup kita sehari-hari akan menjadi penampakan kemuliaan Tuhan,” ujarnya.

Uskup Agung Jakarta ini menuturkan bahwa menampakkan Tuhan bisa dengan dilakukan dengan cara yang sederhana. Ia memberi contoh tentang seorang bapak yang ingin menjadi Katolik karena ia merasa senang sekali melihat orang Katolik pulang dari Gereja.

“Bapak itu melihat kemuliaan Yesus, mengalami kekuatan-Nya yang memperbarui hidupnya  melalui sukacita orang-orang Katolik yang pulang dari gereja. Sukacita umatnya itu dipakai oleh Tuhan untuk menampakkan kemuliaan-Nya,” ungkapnya.

Selanjutnya, dikatakannya bahwa di dalam AYD orang-orang muda menyadari keberbedaaan dalam bahasa, budaya, suku bangsa, dan sekian banyak perbedaan yang lain. Namun dalam perjumpaan ini mereka juga mengalami bahwa perbedaan itu tidak memisah-misahkan, tetapi sebaliknya perbedaan itu memancarkan kekayaan kemanusiaan yang satu dan membuktikan kekuatan iman, harapan, dan kasih yang mempersatukan.

Meskipun harus berpanas-panasan di bawah terik matahari dan hanya dinaungi oleh pelindung panas yang sangat tipis, umat yang hadir maupun delegasi orang muda Katolik Asia dari 22 negara ini tetap bertahan hingga misa berakhir.

Peserta AYD berpanasan mengikuti Misa Penutupan AYD 2017. (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Sesudah misa berakhir, seluruh umat bersabar menunggu Wakil Presiden Jusuf Kalla yang dijadwalkan hadir untuk menutup seluruh rangkaian acara AYD ketujuh di Yogyakarta ini.

Upacara penutupan AYD ketujuh, yang mengusung tema Joyful Asian Youth, Living the Gospel, in Multicultural Asia itu juga akan dihadiri sejumlah menteri, seperti Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi dan Menteri ESDM Ignasius Jonan, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X, serta pejabat-pejabat teras yang lain.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here