Home Seputar KWI Yang Tercecer dari AYD7: Amazing, Wonderful, Well Organized

Yang Tercecer dari AYD7: Amazing, Wonderful, Well Organized

1043
0
SHARE
Penyerahan Salib AYD oleh Kardinal Oswald Gracias kepada Mgr. D'Souza. India akan menjadi tuan rumah AYD ke-8, tahun 2020. (Y. Indra/Dokpen KWI)

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Perhelatan Asian Youth Day di Yogyakarta telah berakhir. Wapres Jusuf Kalla telah menandai berakhirnya gelaran akbar Orang Muda Katolik Asia ini dengan  pemukulan gong sebanyak tiga kali di Lapangan Akademi Angkatan Udara (AAU) Yogyakarta pada Minggu (6/8/2017). Sebelumnya, diawali dengan misa penutupan yang diikuti lebih dari 20.000 umat dari berbagai paroki di Keuskupan Agung Semarang maupun beberapa keuskupan sufragannya. Perayaan Ekaristi dipimpin oleh Kardinal Oswald Gracias, President of FABC (Federation of Asian Bishops’ Conference) dan didampingi oleh beberapa uskup lainnya.

Berjuta kenangan dan harapan telah ditorehkan orang muda Katolik Asia di AYD ke-7. Dalam perhelatan akbar ini, mereka telah mengukir sebuah jejak yang menjadi penanda sejarah atas perjalanan orang muda Katolik di Asia.

Setelah mengalami sendiri perjumpaan multikultural baik dengan berbagai macam peserta yang datang dari 22 negara, serta didampingi oleh rekan-rekan muda Muslim dari Jaringan Gusdurian, mereka belajar berbagai nilai yang ada dalam realitas multikultural Asia.

Baca juga:
(1) The 7th Asian Youth Day: Indahnya Kebersamaan dalam Perbedaan
(2) The 7th Asian Youth Day: Rekan Muslim Muda Gusdurian untuk AYD7

Sekaligus, ini merupakan kesempatan bagi mereka untuk membawa kabar perdamaian di Asia dalam iman, harapan dan kasih. Akhirnya, sesuai tema AYD ke-7 ini, Joyful Asian Youth! Living the Gospel in the Multicultural Asia, orang muda diajak untuk mewartakan kabar sukacita Injil kepada sesamanya dalam perjumpaan mereka sehari-hari di dalam lingkungan maupun masyarakat di negara masing-masing.

Tentu peristiwa langka ini juga mengukir berbagai kesan dan pesan dari segenap orang yang ikut dalam event tiga tahunan orang muda Katolik Asia ini. Secara keseluruhan, mereka merasa sangat senang, gembira, dan bersyukur bisa mengikuti gelaran akbar ini.

Mereka menyatakan bahwa panitia sungguh telah bekerja keras dan merupakan tim yang sangat kuat, terorganisasi dengan baik dan hampir seluruh acara bisa dikatakan berlangsung dengan sukses. Hanya satu hal yang menyulitkan mereka, yaitu acara yang berlangsung sangat padat. Rata-rata mereka hanya memiliki waktu istirahat 4-5 jam sehari.

Berikut beberapa pesan dan kesan yang terekam:

Ms. Wendy Louis, FABC Office of Laity and Family and Women’s Desk, memuji kerja panitia AYD 2017 yang terorganisasi dengan rapi dan baik.

It’s beautiful organized. Very strong local team,” ungkapnya.

Ia juga menghargai para peserta yang secara tekun dan setia mengikuti berbagai program yang telah dirancang panitia.

The earnest and the seriousness of young people who came should be appreciated although some of them a little bit older than in other AYDs,” lanjutnya.

Ms. Wendy Louis, FABC Office of Laity and Family Women’s Desk (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Ms. Wendy merasa bahagia karena FABC Youth Desk bisa bekerja sama dengan baik dengan Panitia AYD ke-7 di Semarang.

Dia juga menyebutkan bahwa pernyataan orang muda Asia yang disampaikan pada akhir acara sebaiknya juga perlu disampaikan kepada panitia Sinode para Uskup tentang orang muda yang akan digelar pada 2018 mendatang agar menjadi bagian dari sinode tersebut.

Lebih lanjut, ia mengharapkan bahwa kegiatan ini orang muda dapat menumbuhkan sense of ecclessia yang lebih dalam, serta pentingnya membentuk komunitas gerejawi yang lebih luas bagi mereka.  Kegiatan semacam ini harus membentuk sikap persekutuan yang lebih luas di antara orang-orang muda katolik di Gereja.

Wendy berharap bahwa para peserta AYD ke-7 ini akan menjadi pemimpin masa depan di tempat mereka masing-masing sehingga perlu ada banyak pendampingan lagi bagi mereka ini agar kelak bisa menjadi para pemimpin masa depan yang baik.

Walaupun hanya sejenak berada di antara para peserta, Dr. Paul Wang, Director Radio Veritas Compound, yang menjadi narasumber pada workshop “Youth, Poverty and Catholic Social Teachings” merasa cukup puas dengan kerja panitia AYD ke-7.

Because we only got 80 people in my group, we could break them into 8 small groups. Therefore, our sharing dan discussion could run more effectively,” ujarnya.

Ditambahkannya, bahwa suasana yang sangat tradisional dan bahkan misa yang dikemas dalam balutan nuansa Jawa yang kental sangat menggugah hati. Terlebih pada iringan musik dan  paduan suaranya.

Although I don’t know the meaning of the words in the songs, but through its rythm I can enjoy the music they play. It’s really nice and wonderful,” ungkapnya.

Sementara itu, Pastor Balla, SJ dari India mengungkapkan bahwa acara ini sangat luar biasa dengan panitia yang sangat kuat dan terorganisasi dengan baik. Dia juga menyatakan kepuasannya dengan penyelenggaraan AYD ke-7 ini.

Amazing, beautiful and wonderful. Super strong committee so that they can organize all programmes very well. Only I think the schedules are very tight and we can only sleep for 4-5 hours a day,” katanya sambil terbatuk-batuk dan menghapus ingusnya.

Tim dokpenkwi.org bersama Pastur Balla, SJ dari India dalam Penutupan Asian Youth Day ke-7. (Dokpen KWI)

Rupanya, masalah acara yang sangat padat dan kurangnya waktu istirahat ini tidak hanya dialami oleh para peserta –terlebih para panitia–, tetapi para uskup pun juga merasakan hal yang sama.

“Acaranya sungguh padat dan kami para uskup merasa kekurangan waktu untuk beristirahat. Tapi kami juga bisa memakluminya karena ini adalah acara orang muda yang masih penuh dengan energi dan vitalitas,” demikian komentar salah satu uskup dari Indonesia.

Sementara itu, salah satu peserta dari Laos, Rambo, menyatakan bahwa mereka sangat terkesan dengan situasi orang muda di Indonesia terutama di Yogyakarta. Dia mencontohkan saat exposure di Kebonarum, Klaten. Mereka tidak memiliki banyak air, tetapi mereka berusaha mengangkat air bersama-sama untuk bisa menyediakan air yang cukup bagi para tamu yang datang.

Rambo, peserta AYD7 dari Laos. (Y. Indra/Dokpen)

Tentang kepanitaan AYD ke-7 sendiri, ia berkomentar, “The committe is super good and I would like to thank for them. They are very good. Thank so much for the generosity of the Indonesian people, especialy for their welcoming us. It’s so wonderful.

Pada akhir rangkaian acara puncak di lapangan AAU Yogyakarta ini, dilakukan penyerahan kembali salib AYD dari tuan rumah AYD ke-7, Mgr. Robertus Rubiyatmoko kepada Kardinal Oswald Gracias (Presiden FABC). Kemudian Kardinal Oswald Gracias menyerahkan salib itu kepada Mgr. Henry D’Souza, Uskup Bellary dari India. India akan menjadi tuan rumah AYD ke-8 pada 2020 mendatang.

Sebagaimana dinyatakan oleh Romo Banu Kurnianto, AYD ke-7 ini digagas bukan hanya menjadi ajang selebrasi, melainkan menjadi formasi orang muda. Maka, setelah AYD berakhir, dilanjutkan dengan AYMM (Asian Youth Ministers Meeting) untuk membuat tindak lanjut dan rencana jangka panjang bagi kaum muda di Asia selepas AYD ke-7 ini. AYMM sendiri dilaksanakan di Pasturan Sanjaya Muntilan pada 6-9 Agustus 2017 dan diikuti oleh para uskup, para imam, serta kaum awam yang terlibat dalam komisi kepemudaan tingkat nasional dari negara peserta.

Baca juga: The 7th Asian Youth Day 2017: Bukan Hanya Ajang Selebrasi, Melainkan Formasi OMK

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here