Home Seputar KWI RD. Joseph Kristanto Suratman: Dari Rektor Seminari Tinggi Kentungan Menjadi Sekretaris Komisi...

RD. Joseph Kristanto Suratman: Dari Rektor Seminari Tinggi Kentungan Menjadi Sekretaris Komisi Seminari KWI

314
0
SHARE
Serah terima jabatan Komisi Seminari KWI dari RD. Siprianus Hormat kepada RD. Joseph Kristanto Suratman. (Yohanes Indra)

JAKARTA, dokpenkwi.orgAda yang datang, ada yang pergi. Yang baru datang, yang lama pergi. Demikianlah siklus kehidupan di dunia ini. Siklus ini pun juga melekat pada Kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI). Hari ini kantor KWI kembali menggelar acara serah terima tugas antara RD. Siprianus Hormat, Sekretaris Komisi Seminari KWI, kepada penerusnya RD. Joseph Kristanto Suratman. Acara serah terima ini yang bertempat di Lt. IV Aula KWI, pada Selasa (15/08/2017) juga disaksikan oleh jajaran Direksi KWI yaitu RD. Agus Surianto Himawan dan RP. Maryana SJ, para Sekretaris KLSD, karyawan-karyawati KWI di lingkungan kantor KWI Cikini maupun Cut Mutiah, GOTAUS, serta Kelompok Peduli Seminari (KPS).

Sebelum acara serah terima dimulai, RD. Agus Surianto mewakili Direksi KWI menyampaikan kata sambutannya. Ia menyampaikan selamat datang kepada Rm. Kris –panggilan RD. Joseph Kristanto Suratman– dan berharap bisa segera menyesuaikan diri dalam tugas baru, suasana baru dan segala sesuatunya yang baru, yang barangkali jauh berbeda dengan tugas-tugas yang pernah diembannya dulu. “Di KWI hidup memiliki makna yang berbeda dalam tugas pelayanan langsung kepada para uskup walaupun di KWI segala sesuatunya harus dilakukan sendiri dan harus bisa mengatur diri sendiri,” demikian pesannya kepada Rm. Kris

Selain itu, Direksi KWI juga menyampaikan terima kasih kepada Rm. Sipri –panggilan akrab RD. Siprianus Hormat– yang sudah menyelesaikan tugasnya di Komisi Seminari selama 4,5 tahun dan diberhentikan di tengah jalan karena harus mengemban tugas lain sebagai Sekretaris Eksekutif KWI. Terima kasih karena telah menyiapkan para seminaris sebagai calon-calon pemimpin Gereja di masa depan. Yang sudah dimulai dengan baik oleh Rm. Sipri  diharapkan bisa dikembangkan lebih baik oleh Rm. Kris.

Rm. Siprianus Hormat berpindah tempat sebagai Sekretaris Eksekutif KWI

Sementara itu, sejak 6 Januari 2017 lalu Romo Siprianus mengemban tugas sebagai Sekretaris Eksekutif KWI merangkap Direktur Kantor KWI. Jadi, selama lebih dari setengah tahun ini dia menjalankan tugas rangkap tiga. Rm. Sipri menggantikan RD. YR. Edy Purwanto, imam diosesan Keuskupan Agung Semarang yang sudah menyelesaikan masa baktinya di KWI selama dua periode (2010 – 2017) dan kini bertugas sebagai Kepala Paroki Banyumanik, Semarang.

Sebelum terpilih menggantikan kedudukan Rm. Edy, Rm. Sipri baru memulai periode keduanya sebagai sekretaris Komisi Seminari KWI (2016 – 2019). Namun, dalam sidang tahunan para uskup tahun 2016, beliau terpilih menjadi Sekretaris Eksekutif KWI. Imam diosesan Keuskupan Ruteng yang juga mantan dosen di Sekolah Tinggi Filsafat Katolik (STFK) Ledalero ini  juga pernah menjabat sebagai Ketua UNIO Indonesia periode 2014–2017. Tugas ini baru saja dilepasnya pada MUNAS XII UNIO Indonesia pada Mei 2017 lalu di Palembang dan digantikan oleh RD. P.C. Siswantoko, imam diosesan Keuskupan Purwokerto, yang sekaligus adalah Sekretaris Komisi Keadilan Perdamaian dan Pastoral Migaran Perantau (KKP-PMP) KWI.

Dalam sambutannya, Rm. Sipri mengatakan bahwa ketika masuk Komisi Seminari KWI pertama kali tidak tahu harus memulai dari mana karena selama ini selalu berada dalam lingkup kerja di seputar formasi calon imam. “Saya datang dari rimba yang lain, dunia formasi dan dunia kampus, kemudian harus masuk ke dunia kantor dan dunia teknis dan perencanaan. Ini sungguh adalah lompatan yang berarti dalam hidup saya,” ungkapnya

Ia juga menyampaikan bahwa bekerja di KWI menyenangkan karena kerja sama antara Komisi, Lembaga, Sekretariat dan Departemen sangat baik, mengalir, dan memberi warna tersendiri dalam hidupnya. Lebih-lebih lagi, kehadiran para karyawan-karyawati yang datang dari pelbagai latar belakang memberi makna dalam perjalanan imamatnya.

“Di tempat ini saya menemukan makna lebih tinggi. Di sini saya stop sejenak untuk memberi makna perjalanan hidup.  Di kampus dan dunia formasi semua serba teratur dan sistematis. Di sini saya berhadapan dan bekerja sama dengan teman-teman dengan berbagai latar belakang berbeda sehingga harus terus belajar dan belajar,” jelasnya.

Dari Kentungan, Yogyakarta Menuju Jakarta

RD. Joseph Kristanto Suratman dan RD. Siprianus Hormat foto bersama karyawan kantor Konferensi Waligereja Indonesia. (Yohanes Indra)

Sebelum menjabat sebagai Sekretaris Eksekutif KWI, RD. Joseph Kristanto Suratman merupakan Rektor Seminari Tinggi Santo Paulus Kentungan, Yogyakarta yang diembannya selama 6,5 tahun sejak tahun 2010. Imam diosesan Keuskupan Agung Semarang yang memiliki keahlian dalam Musik Liturgi serta dosen tidak tetap pada Fakultas Teologi Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta ini juga cukup lama mengemban tugas formasi di Seminari Menengah Petrus Canisius Mertoyudan. Selain itu, ia juga pernah diperbantukan sebagi Direktur Tahun Orientasi Rohani Lawang, Malang.

Menurut Rm. Kristanto, Komisi Seminari KWI bukan barang baru karena sejak menjadi Rektor Seminari Tinggi Santo Paulus, Kentungan, Yogyakarta ia sudah sering bekerja sama dengan Komisi Seminari. Hanya saja sebagian besar hidupnya lebih banyak bergelut di bidang liturgi. “Jadi mungkin ini salah jalur,” ungkapnya yang diikuti gelak tawa yang hadir.

“Mungkin karena saya banyak bicara dalam rapat-rapat Komisi Seminari KWI, maka sing usul mikul. November 2016 saya dihubungi Rm. Sukendar, Administrator Diosesan KAS waktu itu untuk mengemban tugas ini. Satu kata yang saya renungkan selama 25 tahun imamat saya: disponibilitas. Kesiapsediaan untuk mengemban tugas. Ini juga saya maksudkan sebagai contoh bagi para frater saya,” lanjutnya.

Lebih lanjut, ia menegaskan bahwa “Saya harus meninggalkan formatio supaya saya diformat dalam keheningan. Dalam usia lebih dari 50 tahun ini mestinya tidak banyak pergi,  tetapi di Komisi Seminari malah harus berkunjung ke regio-regio di seluruh Indonesia. Di saat saya harusnya senang duduk di meja, di kamar, banyak membaca, namun ke depan harus banyak jalan-jalan. Pilihan waktu yang kurang tepat menurut saya, tetapi bagi Tuhan justru saat yang tepat. Istilahnya saya sekarang mengalir saja, ngeli. Mudah-mudahan dengan mengalir ini saya bisa mengerjakan dengan lebih  baik,” pungkasnya.

Acara serah terima Sekretaris Komisi Seminari KWI diakhiri dengan foto bersama dan makan siang bersama.

Sugeng rawuh Rm. Kristanto. Semoga segera merasa kerasan dan betah di tempat baru, rasa lama, menyiapkan para penerus estafet kepemimpinan Gereja.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here