Home Seputar KWI Tingkatkan Integritas dan Profesionalitas: Bina Diri Karyawan-Karyawati KWI

Tingkatkan Integritas dan Profesionalitas: Bina Diri Karyawan-Karyawati KWI

350
0
SHARE
Retret karyawan KWI " Penyegaran Integritas Diri" bersama Coach Istoto Suharyoto di Villa Erema 2 Cisarua. (Dok. KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Ada yang tampak berbeda dengan kantor KWI pada beberapa hari lalu. Tidak tampak adanya aktivitas kantor seperti hari-hari kerja. Kantor tampak lengang dan sepi, baik di Cut Mutiah maupun di Cikini. Bahkan, rona senyum resepsionis yang biasa menyapa setiap tamu yang datang di kantor Cut Mutiah pun ikut lenyap.

Selama 4 hari (8 – 11 Agustus 2017) seluruh karyawan-karyawati KWI mengikuti bina pengembangan diri di Villa Erema, Cisarua. Demi pengembangan para stafnya kantor KWI pun tutup. Hanya beberapa sekretaris Komisi/Lembaga/Departemen yang hadir menyelesaikan tugas-tugas harian mereka.

Tidak seperti retret konvensional yang selama ini diikuti, bina pengembangan diri kali ini dipandu oleh seorang awam, yaitu Bapak Istoto Suharyoto master NLP, hipnoterapist, hipnosis, ahli sulap dan beberapa keahlian lainnya. Selain Istoto, didampingi pula oleh RD. Agus Surianto Himawan, Kepala PSDM-PU-TG KWI. Bina pengembangan diri kali ini bertajuk “Penyegaran Integritas Diri Karyawan KWI” yang bertujuan untuk mengembangkan dan mengoptimalkan integritas dan profesionalitas para karyawan kantor KWI.

Metode yang dipakai oleh Istoto pun tampak berbeda. Pengembangan diri yang biasa dikemas dalam bentuk retret, kali ini berubah gaya. Toto, panggilan akrabnya, yang memiliki aneka macam keahlian ini menggunakan berbagai macam metode untuk mencapai tujuan, antara lain: permainan, diskusi kelompok, gerak dan lagu, bahkan sulap. Ya …sulap! Para peserta diajak untuk bermain sulap sebagai salah satu teknik pengoptimalisasian pikiran dan keterampilan.

Dengan permainan sulap peserta diajak untuk menemukan cara tepat mencapai tujuan. Dalam sulap ada berbagai macam hal yang bisa dipelajari. Peserta diajak untuk mengedit gambar, perasaan dan suara dalam pikirannya bahwa hal yang pada awalnya dianggap tidak mungkin dilakukan atau mustahil, ternyata setelah mengetahui cara atau tekniknya akhirnya bisa dilakukan.

Ditegaskannya bahwa, “memang ada banyak cara untuk mencapai tujuan, tetapi hanya ada satu cara tepat untuk mencapai tujuan tersebut. Kuncinya adalah: tahu, dapat dan mau serta setia pada tujuan. ”

There is no magic, your brain is your magic,” begitu lanjutnya.

Tidak hanya itu saja. Peserta bina pengembangan diri pun diberi waktu untuk outing ke Taman Safari. Sambil menyelam, minum air. Selain untuk menikmati pemandangan alam dan rehat sejenak, para peserta juga digembleng untuk latihan bekerja sama dalam tim dan lalihan pribadi untuk memutuskan.

Pada akhir sesi Toto menyimpulkan bahwa ketika orang menjadi berintegritas dan profesional, maka buahnya tampak pada tiga hal: dipercaya, didukung, serta dihargai.

Semoga terwujud di kantor KWI.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here