Home Seputar KWI 20 Tahun Tahbisan Episkopal Mgr. Ignatius Suharyo: Baik, Terima Kasih, Lanjutkan

20 Tahun Tahbisan Episkopal Mgr. Ignatius Suharyo: Baik, Terima Kasih, Lanjutkan

388
0
SHARE
Mgr. Ignatius Suharyo meniup lilin di atas kue dalam perayaan syukur 20 tahun Tahbisan Episkopal, Selasa 22 Agustus 2017. (B. Harini/Dokpen KWI)

JAKARTA, dokpenkwi.org – Semburat lembayung senja terlihat indah di sekeliling langit Gereja Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga, Jakarta Selasa sore (22/8/2017). Keindahan panorama senja itu rupanya bersesuaian dengan kegembiraan yang terpancar pada wajah-wajah umat Katolik yang berlalu lalang di kompleks Paroki Katedral tersebut. Sore itu diselenggarakan perayaan syukur 20 Tahun Tahbisan Episkopal Mgr. Ignatius Suharyo.

Mgr. Suharyo memberikan sambutan pada peresmian pemindahan Museum Katedral. (Esti Birowo/ ist.)

Peresmian gedung baru Museum Katedral yang dilakukan oleh Mgr. Ignatius Suharyo membuka rangkaian acara perayaan syukur tersebut. Museum yang semula terletak di lantai dua Gereja Katedral kini dipindahkan ke bekas gedung pastoran Paroki Katedral. Peresmian ini juga menjadi kado khusus umat Paroki Katedral kepada Uskup Agung Jakarta pada ulang tahun tahbisan episkopalnya yang kedua puluh ini.

Setelah pemotongan pita dan pemberian bouquet bunga mawar merah putih berjumlah 20, dilanjutkan dengan perayaan Ekaristi Kudus. Uskup Suharyo bersama sejumlah uskup anggota Presidium KWI dan para tamu undangan memasuki Gereja Santa Perawan Maria Diangkat ke Surga. Sang yubilaris menjadi konselebran utama didampingi oleh Rm. Samuel Pangestu Pr, Vikjen KAJ serta Rm. Albertus Hani Rudi Hartoko SJ, Kepala Paroki Katedral, beserta para uskup.

Mgr. Suharyo menerima bouquet bunga mawar merah & putih (Esti Birowo/ ist.)

Dalam homilinya yang menggelitik dan dipenuhi dengan gelak tawa kurang lebih 1.500 tamu undangan dan umat yang mengikuti misa tersebut, Ketua KWI ini menyebutkan bahwa ketika sore itu pulang ke rumah di Wisma Keuskupan, ia “dikerjai” oleh para anggota Kuria KAJ karena pintu kamarnya dipalang sehingga tidak bisa masuk. Ketika akhirnya bisa masuk kamar, dilihatnya bahwa di balik palang pintu sudah digantung beberapa boneka lucu dengan nama-nama para anggota Kuria. “Rupa-rupanya ini adalah cara teman-teman untuk bisa membahagiakan saya. Saya tertawa sendiri sampai leher saya sakit,” begitu penjelasan Mgr. Haryo yang diikuti tawa umat yang hadir.

Selanjutnya, mantan Uskup Agung Semarang ini menjelaskan tentang perjalanan iman Rasul Paulus yang pada awalnya hanya ingin disebut rasul karena merupakan sebutan yang prestisius. Namun pada akhirnya setelah mengalami proses panjang perjalanan iman, Paulus hanya ingin dikenang sebagai pelayan saja. Demikian jugalah Mgr. Haryo mengibaratkan perjalanan imannya yang panjang, dan seperti perjalanan  iman Rasul Paulus itu pula yang merupakan cita-cita untuk dijalaninya.

Salah satu kunci yang dipegangnya untuk mencapai cita-cita menjadi pelayan itu berawal dari sebuah buku yang ditulis oleh Kardinal Basilio, Uskup Agung Canterbury, London.

“Jadi uskup itu mudah. Modalnya hanya tiga kata: baik, terima kasih, dan lanjutkan. Jadi pastor paroki jauh lebih sulit daripada menjadi Uskup. Bahkan lebih ekstrem lagi, menjadi ketua lingkungan jauh lebih sulit dibandingkan jadi uskup. Mungkin suatu ketika bisa tukar nasib,” selorohnya.

Berpedoman pada ketiga kata itulah yang ingin dijalaninya dalam perjalanan imannya sebagai uskup. Dalam perjalanan waktu tiga kata tersebut dimaknai lebih dalam oleh Mgr. Haryo. Menurutnya ada kematangan iman yang sangat kuat di balik tiga kata itu. “Kata ‘baik’ atas semua yang diusahakan oleh teman bicara berarti bahwa Tuhan sungguh berkarya pada diri teman bicara kita, pasti yang dilakukannya juga baik. Baik juga ada dalam karya-karya pribadi, terutama apa yang dituntun oleh Tuhan juga selalu baik,” jelasnya.

Sementara itu, kata ‘terima kasih’ dimaknainya sebagai ungkapan kesadaran bahwa tidak ada seorang pun – sehebat apa pun dia – merasa kuat, tanpa membutuhkan orang lain.

“Ada banyak pribadi yang berperan dalam hidup maupun bekerja sama dengan kita dan selalu ada Tuhan yang berperan dan memimpin kita. Dalam kata ‘terima kasih’ terungkap rasa syukur dan harapan untuk membangun kerja sama dengan siapa pun yang berkehendak baik. mengucapkan terima kasih merupakan ungkapan bahwa kita tergantung pada Tuhan, juga pada orang lain di dalam tugas perutusan kita,” tandasnya.

Yang terakhir, kata ‘lanjutkan’ mengungkapkan ajakan untuk bersama-sama memikul tanggung jawab sejarah.

Ketiga kata ini, menurut mantan dosen Kitab Suci Fakultas Weda Bhakti Yogyakarta  ini, menjadi pedoman meniti peziarahan untuk secara pelan-pelan mencapai cita-cita seperti Rasul Paulus yang tidak ingin disebut apa-apa lagi dan hanya ingin dikenang sebagai pelayan saja. Salah satu perwujudannya bagi para imam di KAJ dirumuskan dalam pedoman hidup dan karya imam yang menjadi penanda 200 tahun Gereja Katolik  KAJ. Dengan semangat yang dirumuskan itu, para imam di KAJ diharapkan akan berusaha sekuat tenaga untuk mengatakan baik, terima kasih dan mari kita lanjutkan melalui pedoman-pedoman yang terus- menerus akan diperbarui.

Biarawati dan umat yang mengikuti Misa Perayaan Syukur 20 Tahun Tahbisan Episkopal Mgr. Ignatius Suharyo. (Esti Birowo/ ist.)

Setelah misa dilanjutkan dengan acara pemotongan tumpeng, meniup lilin kue ulang tahun dan talk show yang dipersembahkan oleh imam-imam UNIO KAJ yang dikoordinatori oleh Rm. Yus Ardianto Pr. Acara ditutup dengan makan malam bersama a la gubuk-gubuk.

Proficiat Mgr. Ignatius Suharyo. Semoga senantiasa sehat, gembira, dan tetap murah hati dalam menapaki peziarahan menuju cita-cita menjadi pelayan sejati.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here