Home Seputar KWI Meta Me, Dunia Narsistik, dan Neurosis Generasi Milenial – Dibuang Sayang dari...

Meta Me, Dunia Narsistik, dan Neurosis Generasi Milenial – Dibuang Sayang dari AYD7

339
0
SHARE
Generasi milenial, generasi yang sangat aktif menggunakan internet dan media sosial - Joel Z. Baylon (Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

JAKARTA, dokpenkwi.org – Perjumpaan akbar orang muda Katolik Asia (AYD7) di Yogyakarta, sudah berakhir beberapa pekan yang lalu (6/8/2017). Semua peserta sudah pulang ke negara masing-masing dengan membawa sejuta kisah dan kenangan yang akan terpatri dalam sejarah hidup mereka. Para pendamping pun sudah mulai berancang-ancang untuk membuat program-program lanjutan setelah AYD7 berlalu.

Namun, masih ada satu paparan dari Mgr. Joel Z. Baylon DD, Bishop In-Charge of Youth Desk FABC Office of Laity and Family, yang rasanya sangat sayang untuk dilewatkan begitu saja. Mgr. Baylon menyampaikan paparan tentang generasi millenial yang sangat akrab dengan komputer, internet, smartphone dan media sosial (medsos) pada hari ke-4 (5/8/2017) dalam ajang AYD7 di Jogja Expo Center, Yogyakarta.

Semua hal tersebut merupakan dunia baru bagi para orang tua. Generasi tua lahir dari dunia yang masih belum tersentuh oleh teknologi. Sementara generasi yang sering disebut digital natives atau generasi millenial ini semenjak lahir sudah akrab dengan teknologi. Jarak peradaban budaya inilah yang seringkali menimbulkan kesalahpahaman di antara kedua generasi tersebut.

Oleh karena itu, Uskup Legazpi dari Filipina itu meluruskan beberapa hal yang perlu diketahui oleh orang muda sendiri maupun para orang tua –dalam acara ini pendamping Orang Muda Katolik (OMK)– agar generation gap ini bisa dijembatani.

Generation Divide Cartoon – ilustrasi: katehartteaching.wordpress.com

Paparannya ini diambil dari serangkaian hasil survei sejumlah peneliti yang disajikan pada Sidang Para Uskup Filipina Juli 2016 lalu

1. Meta me

Meta me adalah sebutan yang disematkan kepada generasi millenial yang berfokus pada diri sendiri. Segala hal dilakukan untuk menonjolkan diri sendiri. Mereka oleh beberapa penelitian disebut generasi swafoto, neurosis, dan narsistik. Semua yang diunggah ke media sosial adalah foto diri mereka sendiri terkait dengan segala aktivitas yang mereka lakukan.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Maka, mereka perlu diajak melihat ke dalam diri mereka sendiri, sekaligus bertransformasi di hadapan Tuhan. Oleh karena itu, para pendamping perlu berbagi pengalaman dengan OMK agar mereka tidak menjadi orang asing yang berada di luar komunitas. Terlebih agar mereka menemukan makna beriman dan makna menjadi Katolik.

Selain itu, pendamping harus memahami bahasa orang muda, mendengarkan dan berjalan bersama mereka. “Orang tua hendaknya tidak impulsif dengan doktrin dan keyakinan, tetapi perlu memahami orang-orang muda ini melalui dialog,” tandas Uskup penanggung jawab Youth Desk FABC Office of Laity and Family ini.

Ditambahkannya, bahwa dalam lingkup Asia yang multikultur ini perlu juga dikembangkan dialog antaragama. Tidak hanya untuk memajukan toleransi antar orang muda lintas agama, namun bagaimana mereka bisa saling menerima perbedaan yang ada.

Mengutip Paus Fransiskus, Mgr. Baylon menegaskan bahwa, “Kita harus merawat kehidupan, dan memerangi budaya kematian. Kita harus hidup dalam inklusi dan bukan eksklusi.

2. Passion Over Profession

Di satu sisi, orang muda adalah para risk takers. Mereka berani mengambil risiko yang mereka hadapi. Dunia kita dewasa ini memberi banyak kesempatan dengan berjuta pilihan yang akan dilakukan orang muda. Di dalam banyak kesempatan dan pilihan ini orang muda ingin menunjukkan diri bahwa mereka adalah yang paling baik. Mereka ingin menyatakan kepada dunia bahwa ia unik dan memiliki hal yang berbeda dengan orang lain. Mereka juga ingin menunjukkan passion mereka sekaligus kemampuan mereka. Ajang olah diri orang muda ini ditemukan melalui berbagai kompetisi. Oleh karena itu, ajang semacam Asia’s Got Talent sangat digemari oleh orang-orang muda yang ingin menunjukkan dirinya ini.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Sementara itu, di sisi lain dunia memiliki banyak ketidakpastian bagi orang muda. Dewasa ini ada fenomena di mana banyak orang dewasa mengucilkan diri tidak keluar dari dunia selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Mereka asyik dengan dunianya sendiri. Mereka tidak mau membuka diri mereka kepada orang lain karena merasa bahwa dunia tidak pasti. Mereka menyembunyikan diri dan takut berinteraksi dengan dunia di luar dirinya.

Tetapi, Mgr. Baylon menyerukan agar “Walking in faith when the future is unclearI Ask you to go out. Find out Jesus who holds your future by engaging with others.” Orang muda harus berani keluar dan menemukan Yesus dalam diri orang lain yang mereka jumpai.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Lebih lanjut, dikatakannya bahwa dalam situasi orang muda yang penuh ketidakpastian ini justru Gereja ditantang untuk mewartakan Injil Kristus kepada mereka dengan gaya dan bahasa yang mereka pahami. Pentinglah bagi Gereja untuk merangkul orang muda agar mereka tahu bahwa Gereja adalah komunitas milik mereka di mana mereka bisa berinteraksi dengan aman  dan nyaman.

3. Negotiate life

Menurut Uskup yang ditahbiskan pada 25 Maret 1998 ini orang muda juga perlu dikenali dan diakui keberadaannya. Dalam dunia media sosial yang menjadi hidup keseharian mereka, orang muda harus di-like. Kalau dia mengunggah aktivitasnya di medsos harus ada yang me-like. Intinya, mereka ingin mengungkapkan diri mereka dengan berbagai cara melalui medsos. Semua ini merupakan cara pencarian diri mereka.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Untungnya , orang muda Asia masih memiliki family and community oriented. Mereka masih menghormati orang tua dan orang dewasa. Penting bagi para orang tua atau dewasa untuk memperkenalkan makna pencarian diri mereka. Oleh karena itu, orang tua harus mendampingi mereka dalam masa pencarian diri mereka dengan cara, antara lain:

  • pump up praise: mendukung dan menghargai usaha mereka untuk menunjukkan diri
  • tone down the discipline: memberitahu mereka apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan
  • give them freedom: memberi kesempatan untuk menunjukkan tanggung jawab atas tindakan mereka

4. Into The Comfortable Zone

Orang-orang muda sering kali berada di ruang-ruang pribadi. Comfort zone bagi mereka adalah kamar pribadi dan web mereka. Bagi generasi millenial berada dalam kesendirian di kamar ditemani oleh smartphone, komputer berinternet untuk berselancar di dunia virtual adalah dunia yang membuat mereka merasa nyaman. Orang muda tak bisa dipisahkan dengan smartphone atau tablet mereka dalam keseharian mereka.

Uskup kelahiran 29 Januari 1954 ini menambahkan bahwa dewasa ini muncul gejala phantom by phone syndrome, yakni bahwa orang menjadi sangat tergantung pada gawai (gadget)atau smartphonenya. Orang-orang dewasa ini memiliki kecenderungan gugup dan khawatir untuk tidak menengok notifikasi di HP mereka. Mereka juga sering merasa takut ketinggalan isu aktual atau viral. Ataupun terlalu cemas ketika foto yang diunggah di Facebook, Instagram atau medsos lainnya tidak ada yang memberi like atau komentar.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Karena ketergantungan yang terlalu besar pada gawai ini, orang muda sangat mudah terpapar oleh cybersex, pornografi, radikal ideologi, dan lain-lain. Cara mengatasinya adalah membuat orang muda merasa nyaman dengan memberdayakan mereka. “We have to equip them with some useful skills and build networks among them so that they feel comfortable and useful in their community,” jelasnya.

Mereka harus menjadi online missionaries of God (OMG) dengan mewartakan Injil melalui unggahan-unggahan mereka, mengunggah hal-hal yang berhubungan dengan spiritual, dan membuang berbagai hal yang tidak berguna bagi martabat dan kemanusiaannya.

Baca juga: Yang Tercecer dari AYD7: Amazing, Wonderful, Well Organized 

5. SQUAD Eyes Only

Di kalangan orang muda kekinian ada istilah squad yang berarti kelompok pertemanan dalam dunia virtual atau pun dunia nyata. Artinya, hanya orang-orang yang berada di dalam lingkaran squad-lah yang menjadi sahabat mereka. Untuk bisa diterima dalam kelompok pertemanan orang harus melakukan request. Hanya mereka yang menjadi sahabat dalam kelompok pertemanan ini yang bisa masuk dalam Facebook, Instagram atau berbagai bentuk medsos lainnya. Dalam pertemanan ini orang bisa mengakses berbagai aktivitas yang dilakukan oleh teman-temannya melalui foto-foto atau video-video yang diunggah. Penting bagi orang muda untuk mendapatkan like atau disukai oleh kelompok agar bisa menjadi squad mereka.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Gereja harus memahami hal ini. Uskup Baylon mengingatkan bahwa Gereja harus bisa menjadi squad orang muda. Sekaligus, Gereja juga perlu menegaskan bahwa dalam hal ini tidak ada ruang untuk perbedaan di Asia yang multikultural sebagaimana tertulis dalam Kolose 3:11.

“Sebagai orang muda Katolik Asia, kita harus percaya Kristus adalah segalanya dan dalam segalanya. Dia adalah squad kita yang sesungguhnya,” demikian tandasnya.

6. Reformat, Reboot dan Delete

Namun, Squad atau kelompok pertemanan bisa menimbulkan dampak negatif. Bila terjadi konflik di antara mereka, satu orang bisa mem-blocked atau unfriend teman yang lain. Maka, orang yang di-block atau di-unfriend akan menjadi korban. Perlakuan di-block atau di-unfriend akan menimbulkan perasaan teralienasi, sendiri dan kesepian, serta terasa menyakitkan karena tidak ada orang yang datang kepadanya.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Oleh sebab itu, Gereja harus menyadari tentang fenomena yang terjadi dunia orang muda kekinian ini. Gereja perlu membina dan memformat ulang mereka yang menjadi korban keterasingan ini untuk memperbarui mereka. Gereja harus merangkul dan membantu orang-orang yang merasa dunia tidak memiliki perhatian bagi mereka.

Selain itu, Mgr. Baylon menegaskan bahwa keluarga adalah sumber kekuatan. Maka, “temukan rumahmu sebagai sumber kekuatanmu dari manapun kamu berasal,” tegasnya. Orang muda harus kembali ke asal mereka, kembali ke dalam pelukan keluarga bila rasa keterasingan atau keterpurukan ini melanda mereka sehingga akan terluput dari depresi.

7. Trust In The CLOUD

Cloud adalah semacam gudang di dunia virtual untuk menyimpan dokumen, foto, dan lain-lain pada software yang ter-install di smartphone.

(Benedicta Fcl/Dokpen KWI)

Dunia berubah sangat cepat dan membuat orang muda semakin rapuh di tengah ketidakpastian mereka akan masa depan. Perubahan teknologi yang sangat cepat seringkali membuat orang melupakan tanggung jawab kemanusiaannya terhadap mereka yang berada dalam situasi genting.

Maka, dalam situasi kerapuhan dan ketidakpastian akan masa depan ini Mgr. Baylon mengajak orang-orang muda Katolik Asia untuk datang kepada Yesus karena Dia adalah cloud of unknowing, misteri Allah, satu-satunya harapan yang bisa dipercaya.

Trust this cloud, Jesus Christ, because He is God who give himself to us. Just trust this cloud,” pungkasnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here