Home Seputar KWI Silaturahmi Mendikbud RI Muhadjir Effendy ke KWI: Bahas Sinergi dan Penguatan Pendidikan...

Silaturahmi Mendikbud RI Muhadjir Effendy ke KWI: Bahas Sinergi dan Penguatan Pendidikan Karakter

239
0
SHARE
Presidium KWI berfoto bersama dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Muhadjir Effendy. (Y. Indra/ Dokpen KWI)

JAKARTA, dokpenkwi.org – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy bersilaturahmi ke kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) di Jakarta pada Jumat (25/8/2017). Ini adalah kedatangan kembali setelah selama 20 tahun tidak ada Mendikbud yang datang ke KWI. Diterima oleh Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo, Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Antonius Subianto OSC serta para anggota Presidium KWI, Mendikbud membangun hubungan dengan KWI serta membahas sinergi dan penguatan pendidikan karakter (PPK).

Menurut Muhadjir, KWI memiliki andil sangat besar untuk memajukan pendidikan di Indonesia. Pendidikan Katolik dianggap memiliki tradisi kuat dan pendidikan karakter yang ikut serta mengilhami lembaga-lembaga pendidikan di Indonesia. Kehadiran sekolah-sekolah Katolik juga menjadi dukungan untuk melaksanakan kebijakan-kebijakan pemerintah.

“Selama satu tahun saya menjabat sebagai Mendikbud, sudah banyak mitra kami dari sekolah Katolik yang ikut memberikan sumbangan besar, baik dari level konsep dan penyelenggaraan sekolah, terutama di wilayah-wilayah di mana kami membutuhkan bantuan. Kita butuh bantuan dalam pendidikan karakter yang kuat dan kami ingin memanfaatkan seoptimal mungkin potensi umat Katolik,” ujarnya.

Selanjutnya disampaikan pula oleh Mendikbud tentang beberapa program prioritas di bidang pendidikan. Sesuai dengan kebijakan Presiden, program prioritas pertama adalah pemerataan dan keterjangkauan akses pelayanan pendidikan yang setara melalui pemberian Kartu Indonesia Pintar (KIP) untuk anak-anak yang tidak mampu. Bahkan, di Papua semua siswa memperoleh KIP.

Selain keterjangkauan akses pendidikan, prioritas selanjutnya adalah penekanan pada pendidikan karakter, terutama untuk peserta didik pada level pendidikan dasar, yaitu Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP). Porsinya untuk total pembelajaran di sekolah ditargetkan 70% adalah pendidikan karakter dan 30% transfer ilmu pengetahuan.

“Ini menunjukkan bahwa pemerintah sangat concern agar bangunan pendidikan di Indonesia dimulai dari membangun fondasi pendidikan karakternya yang kuat. Pendidikan Katolik sudah memiliki pengalaman yang sangat baik dan tradisi kuat dalam pembentukan karakter ini. Maka, kami juga melibatkan tim dari sekolah Katolik dalam pendidikan karakter ini,” tuturnya.

Muhadjir Effendy, Mendikbud RI, diapit oleh Ketua KWI Mgr. Ignatius Suharyo dan Sekretaris Jenderal KWI Mgr. Antonius Bunyamin Subianto OSC. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Pendidikan yang membebaskan

Dalam diskusi bersama Presidium KWI, Muhadjir menyetujui apa yang disampaikan oleh Mgr. Martinus Situmorang OFMCap., Ketua Komisi Pendidikan KWI,  bahwa pendidikan itu membebaskan dan membuat anak didik bisa mengembangkan dirinya sesuai kemampuannya.

“Dalam broad-base curriculum salah satu cirinya adalah individualisasi murid. Individualisasi ini juga dimaksudkan agar anak didik hadir sesuai dirinya sendiri dan tidak perlu ada penyeragaman. Dengan penguatan kararakter anak bisa menjadi dirinya sendiri. Selain itu, sekolah juga bisa tumbuh sesuai dengan ekosistem yang ada di sana. Sekolah tidak perlu mengada-ada, apa yang ada di sana di situlah yang perlu dioptimalkan. Anak biarkan tumbuh dari ekosistemnya, jangan dicerabut dari ekosistemnya,” demikian tandasnya.

Dalam diskusi bersama Presidum KWI, Muhadjir juga menyampaikan pentingnya menanamkan nilai-nilai yang perlu dikembangkan dalam pendidikan karakter, yakni nilai-nilai: religiositas, nasionalisme, kemandirian, gotong royong dan integritas.

Suasana diskusi Presidium KWI dengan Muhadjir Effendy, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Sementara itu, Mgr. Anton Subianto OSC menambahkan bahwa di dalam pendidikan Katolik sendiri saat ini sedang diusahakan agar pendidikan karakter dapat mewujudkan dan mengimplementasikan nilai-nilai Pancasila ke dalam muatan-muatan pendidikan di sekolah-sekolah Katolik. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here