Home DOKUMENTASI Dokumen gereja Seri Dokumen Gerejawi No. 98: Laudato Si’ (Terpujilah Engkau)

Seri Dokumen Gerejawi No. 98: Laudato Si’ (Terpujilah Engkau)

2062
0

Judul Buku:
LAUDATO SI’
(Terpujilah Engkau)

Tebal Buku:
140 halaman

Harga:
Rp 30.000,-

Stok:
Tersedia

Pemesanan:
Konferensi Waligereja Indonesia (KWI)
Departemen Dokumentasi dan Penerangan
Jalan Cikini 2 No. 10, Jakarta 10330
Telp. (021) 390 1003
E-mail: dokpen1@kawali.org ; dokpenad@kawali.org ; kwidokpen@gmail.com

*) Mohon sertakan nama, alamat lengkap, dan nomor kontak yang dapat dihubungi apabila akan memesan buku-buku Dokumen Gerejawi ini.

E-Book Seri Dokumen Gerejawi ini dapat diunduh di bawah ini:

AKTUALITAS DOKUMEN INI

Bumi, rumah kita bersama, mengalami degradasi yang sangat mengkhawatirkan. Bila manusia tidak peduli lagi dengannya, maka akhirnya dirinya sendiri menuju kehancuran seiring dengan kehancuran bumi. Dalam Ensiklik Laudato Si’ ini Paus Fransiskus mengingatkan akan hal ini dan menyerukan agar umat Kristiani bekerja bersama dengan semua pihak untuk menyelamatkan bumi yang satu, yang kita diami bersama-sama ini sebelum sampai pada kehancurannya. Paus mengajak kita semua untuk turut serta menjaga kelestarian lingkungan demi masa depan umat manusia dan generasi selanjutnya. Maka dalam hal ini, semua umat, baik Kristiani maupun non Kristiani, dan seluruh warga masyarakat mempunyai panggilan yang satu dan sama untuk mengusahakan dan merawat bumi sebagai satu-satunya rumah kita bersama sesuai dengan kehendak Allah.

APA ISI DOKUMEN INI?

Dokumen ini dibagi menjadi 6 bab:
1) apa yang terjadi dengan rumah kita bersama
2) kabar baik (Injil) penciptaan,
3) akar manusiawi dari krisis ekologis,
4) ekologi integral,
5) beberapa pedoman orientasi dan aksi, serta
6) pendidikan dan spiritualitas ekologis. Paus Fransiskus ingin menyentuh semua aspek yang melatarbelakangi terjadinya krisis, apa dampaknya, dan bagaimana mengatasinya berdasarkan terang Injil.

UNTUK SIAPA DOKUMEN INI?

Dokumen ini dimaksudkan untuk semua orang Kristiani dan juga non Kristiani untuk bersama-sama bergandengan tangan merawat dan melindungi bumi, rumah kita bersama dengan cara yang paling mungkin bagi setiap individu maupun kelompok demi masa depan umat manusia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here