Home Seputar KWI Konperensi Nasional Komisi PSE KWI XXIV: “Melindungi dan Mengelola Sumber Hak Hidup...

Konperensi Nasional Komisi PSE KWI XXIV: “Melindungi dan Mengelola Sumber Hak Hidup Ekonomi Masyarakat Lokal”

270
0
SHARE
Pemukulan gong sebanyak 3 kali oleh Mgr. Ignatius Suharyo bersama Wakil Walikota Jakarta Utara Junaedi, S.Sos menandai dibukanya secara resmi Konferensi Nasional Komisi PSE KWI XXIV. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Konperensi Nasional (Konpernas) merupakan Rapat Pleno yang secara rutin digelar setiap tiga tahun sekali oleh Komisi PSE KWI. Konpernas merupakan ajang pertemuan untuk refleksi, saling berbagi dan belajar. Pertemuan ke-24 yang digelar selama 5 hari (11-15 September ) di Jakarta  ini mengambil tema “Melindungi dan Mengelola Sumber Hak Hidup Ekonomi Masyarakat Lokal.”

Pada akhir Konpernas, diharapkan peserta yang terdiri dari para pengurus Komisi PSE Keuskupan dan para penggerak Kerasulan PSE Keuskupan dapat membuahkan program dan formulasi gerakan bersama kerasulan PSE  untuk tiga tahun ke depan (2017-2020).

Konpernas dibuka dengan Misa Pembukaan yang dipimpin oeh Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo didampingi oleh  Mgr. John Philip Saklil dan Ketua Komisi Kateketik KWI, Mgr. Paskalis Bruno Syukur OFM.

Mgr. Ignatius Suharyo Dalam homilinya pada misa pembukaan Konpernas PSE KWI di Hotel Wizz Prime, Kelapa Gading. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Dalam homilinya pada misa pembukaan Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan bahwa mukjizat yang dilakukan oleh Yesus memiliki nilai formatif, yakni  untuk membentuk orang. Ketika Yesus menyembuhkan di depan orang banyak, tujuan formatifnya adalah supaya para murid-Nya melihat segala macam bentuk penderitaan manusia, baik yang paling sampai yang paling besar.

Menurut Mgr. Haryo, Yesus bermaksud mengajak para murid-Nya tidak sekedar melihat apa yang dilakukan-Nya. Lebih dari itu,  seperti Yesus yang senantiasa berbelas kasih mereka diharapkan juga tergerak hatinya oleh belas kasih dengan melihat penderitaan juga tergerak hatinya serta memiliki bela rasa.

Selanjutnya, ditegaskannya bahwa karya penyembuhan yang dilakukan Yesus adalah untuk  menunjukkan bahwa Allah sungguh peduli pada penderitan manusia sepanjang zaman. Kalaupun orang tidak disembuhkan secara langsung keyakinan bahwa Allah peduli bisa menjadi kekuatan dahsyat untuk maju, berjuang dan mencari makna melalui pengalaman-pengalaman sakit dan rasa tidak nyaman.

“Belas kasih atau bela rasa dan kepedulian Allah ini sangat penting.  Kalau kita  kembali ke sumber, bukan hanya soal selesainya masalah. Kalau tidak mampu bela rasa kita dan umat adalah sesuatu yang sungguh formatif. Keyakinan bahwa Allah peduli. Sekecil apa pun yang kita lakukan menjadi tanda kepedulian Allah dan Yesus Kristus yang tergerak oleh belas kasih,” demikian tandasnya pada akhir homili.

Melindungi dan mengelola sumber daya alam

Mgr. John Philip Saklil (Ketua Komisi PSE) dalam sambutannya menegaskan bahwa tema Konpernas XXIV “Melindungi dan Mengelola Sumber Hak Hidup Ekonomi Masyarakat Lokal”. (Y. Indra/DOkpen KWI).

Sementara itu pada sambutannya, Mgr. John Philip Saklil yang sekaligus Uskup Timika ini menegaskan bahwa tema Konpernas XXIV “Melindungi dan Mengelola Sumber Hak Hidup Ekonomi Masyarakat Lokal” dimaksudkan demi keberlangsungan dan keutuhan bagi seluruh ciptaan, terlebih bagi kesejahteraan dan keberlanjutan hidup manusia

Melindungi sumber daya alam adalah tindakan menjaga, merawat, memperjuangkan dan memelihara. Sementara, mengelola sumber daya alam adalah proses untuk menggerakkan, mengorganisasikan dan mengarahkan usaha manusia untuk mencapai tujuan secara efektif dan efisien.

Lebih lanjut, diharapkan bahwa melalui pengembangan jejaring dalam program pemberdayaan masyarakat, mereka akan semakin mampu dan kuat dalam melindungi dan mengelola sumber ekonominya. Akhirnya, semua ini akan bermuara pada kontribusi untuk kesejahteraan bangsa.

“Kalau bangsa sejahtera, maka Gereja pun kan sejahtera,” begitu pungkasnya.

Dirjen Bimas Katolik Kemenag RI, Bp. Eusabius Binsasi menyampaikan sambutan dalam Konpernas PSE KWI. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Sementara itu,  Dirjen Bimas Katolik Kemenag RI, Bp. Eusabius Binsasi menyampaikan penghargaan dan terima kasihnya kepada Komisi PSE KWI yang telah ikut serta menciptakan dan mempersiapkan para kader Gereja untuk  terlibat aktif dan produktif dalam dimensi sosial ekonomi.

“Pemberdayaan rasuli melalui kader-kader ini ini sudah banyak dilakukan oleh Komisi PSE KWI, tetapi saya imbau bahwa pengembanga sumber daya manusia ini tidak boleh dilupakan. Mereka ini adalah sumber penting sebagai kader masa depan bangsa dan Gereja untuk menciptakan kesejahteraan masyarakat,” demikian tandasnya.

Akhirnya, pemukulan gong sebanyak 3 kali oleh Mgr. Ignatius Suharyo bersama Wakil Walikota Jakarta Utara Junaedi, S.Sos menandai dibukanya secara resmi Konferensi Nasional Komisi PSE KWI XXIV.

 

Selamat ber-Konpernas. Bravo Komisi PSE KWI.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here