Home Seputar KWI Mgr. Adrianus Sunarko OFM: Mengenal Lebih Dekat Uskup Pangkalpinang Terpilih (1)

Mgr. Adrianus Sunarko OFM: Mengenal Lebih Dekat Uskup Pangkalpinang Terpilih (1)

1236
0
Mgr. Adrianus Sunarko, OFM Uskup terpilih Keuskupan Pangkalpinang. (Y. Indra/Dokpen).

Pengantar

Keuskupan Pangkalpinang yang mengalami sede vacante sejak setahun lalu tidak perlu menunggu terlalu lama untuk mendapatkan Gembala Agung yang baru. Paus Fransiskus pada 28 Juni 2017 telah menunjuk seorang uskup baru untuk Keuskupan Pangkalpinang. Uskup baru yang ditunjuk tersebut adalah mantan Minister Provinsial Ordo  Fratum Minorum atau Ordo Saudara Hina Dina (OFM), RP. Dr. Adrianus Sunarko OFM. Romo Narko, sapaannya, menggantikan Mgr. Hilarius Moa Nurak SVD yang wafat pada 29 April 2016 lalu. Pengumuman dari Takhta Suci dilakukan oleh Duta Besar Vatikan untuk Indonesia, Mgr. Antonio Guido Filipazzi, pada Rabu (28/7/2017) pukul 12.00 waktu Roma atau 17.00 WIB.

Sebagaimana dilansir oleh Bangkapos.com pada Rabu (13/9/2017) Mgr. Adrianus telah mendarat di Bandara Depati Amir, Pangkalpinang. Kedatangannya di bandara disambut oleh Ketua Panitia Tahbisan Uskup Pangkalpinang, Rm. Agustinus Dwi Pramodo Pr beserta para anggota panitia yang lain.  Selain itu, beliau juga disambut secara resmi di halaman Keuskupan Pangkalpinang dengan acara pengalungan bunga serta makan malam bersama.

Gubernur Provinsi  Bangka Belitung, Erzaldi Rosman mengucapkan selamat datang kepada Mgr Adrianus Sunarko,OFM di Provinsi Babel. “Selamat datang dan semoga kehadiran Mgr Adrianus semakin memotivasi umat Katolik untuk terlibat aktif membangun Bangka Belitung sesuai peran dan tugasnya masing-masing,” demikian harap Erzaldi Roesman.

Beberapa saat menjelang keberangkatannya ke Pangkalpinang (8/9/2017), Uskup terpilih Keuskupan Pangkalpinang ini meluangkan waktu untuk menerima Rm. FX Adisusanto SJ, Harini B,  dan Yohanes Indra dari dokpenkwi.org.  Bincang-bincang santai dan penuh dengan kegembiraan yang berlangsung selama hampir satu jam ini dilakukan di ruang tamu Provinsialat OFM, Jakarta Pusat.

Berikut petikannya:

Bagaimana reaksi pertama ketika Nuncio memberitahu bahwa Mgr. Adrianus terpilih menjadi Uskup Pangkalpinang?

Saya dipanggil Duta Besar pada 22 Juni 2017 dan diberitahu tentang penunjukan Paus sebagai Uskup Pangkalpinang. Tentu saja saya mencoba menolak dengan memberikan berbagai alasan. Antara lain, bahwa ada beberapa dosen STF Driyarkara di mana saya mengajar berangkat untuk melanjutkan studi maka jumlah dosen pasti akan berkurang, bahwa saya juga tidak mengenal Keuskupan Pangkalpinang dan di sana pasti ada orang yang sudah disiapkan untuk tugas itu, dan lain-lain.

Tetapi Nuncio mengatakan bahwa dia sudah bertanya pada banyak orang dan tidak ada yang menyatakan keberatan atas penunjukan saya, baik teman-teman OFM di Indonesia maupun pembesar di Roma. Untuk STF Driyarkara pasti akan ada dosen pengganti, begitu kata beliau.

Akhirnya setelah saya tidak bisa mengelak lagi dan menyatakan bersedia, beliau memberikan secarik kertas dan meminta saya menuliskan terima kasih atas kepercayaan Bapa Suci kepada saya, serta menyatakan kesediaan saya dan ketaatan saya pada Paus. Beliau lalu keluar ruangan dan memberitahu saya bahwa pada 28 Juni penunjukan ini akan diumumkan secara resmi, dan saya harus merahasiakan berita ini sampai tanggal tersebut.

Sebelumnya saya memang sudah beberapa kali dipanggil ke Nunciatura, tetapi waktu itu tidak ada pembicaraan yang mengarah ke penunjukan uskup. Saya pikir karena saya adalah Ketua KOPTARI dan kami mau mengadakan sidang pleno, maka wajar kalau Nuncio memanggil saya berkaitan dengan acara tersebut. Baru pada 22 Juni itu beliau menyampaikan maksud yang sebenarnya.

Mgr. Adrianus Sunarko, OFM di Provinsialat OFM, Jakarta Pusat. (Y. Indra/Dokpen).

Bagaimana reaksi keluarga dan teman-teman mendengar berita bahagia ini?

Reaksinya macam-macam. Saudara-saudara saya malah tahu dari orang lain. Tetangga datang memberi selamat kepada mereka dan mereka baru mengetahuinya. Kemudian mereka mengecek ke saya. Saya mengatakan bahwa berita itu benar.

Pada umumnya mereka, baik para kerabat maupun teman-teman di OFM, memberikan ucapan selamat dan dukungan. Selamat dalam arti selamat memikul salib. Mereka memberi proficiat atas kepercayaan mengemban tugas ini, tetapi mereka tahu pasti ini tidak mudah. Ada juga rasa kehilangan, tetapi mereka merelakan karena saya dipercaya untuk memikul tugas yang lebih besar. Mereka tetap memberikan dukungan dan doa bagi saya.

Untuk teman-teman  di rumah (Provinsialat OFM) setengah jam sebelum diumumkan secara resmi, pukul 16.30 saya mengumpulkan teman-teman Dewan Harian OFM (Wakil Provinsial, Sekretaris dan Bendahara) dan memberitahukan bahwa saya ditunjuk menjadi Uskup Pangkalpinang. Sehingga pas jam 5 ketika pengumuman disampaikan mereka sudah tahu. Sekitar pukul 12 waktu Roma atau 17.00 WIB Mgr. Filipazzi mengumumkan berita penunjukan tersebut.

Apakah Mgr. Adrianus pernah memiliki gambaran tentang Keuskupan Pangkalpinang sebelumnya?

Saya belum pernah ke Pangkalpinang sebelumnya dan tidak memiliki gambaran tentang daerah itu. Ketika sebulan lalu ke sana, kesan pertama saya adalah panas. Ya, daerah Bangka sangat panas karena banyak daerah bekas tambang. Di mana-mana tampak gersang.

Saya sempat diajak jalan-jalan di sekitar Bangka dan melihat banyak sekali bekas tambang di sana-sini. Saya sedih bahwa masalah lingkungan hidup tampak nyata di sini.

Namun, waktu itu saya tidak terlalu banyak ketemu orang dan hanya membahas sekitar acara tahbisan. Saya juga sempat membaca sedikit tentang Pangkalpinang dan bertemu dengan para imam di sana.

Bagaimana sikap Mgr. Adrianus memasuki alam baru dan asing? Apakah nasihat St. FransiskusAssisi akan dipakai “Mulailah dengan melakukan apa yang perlu, kemudian apa yang mungkin, dan tanpa disadari Anda melakukan hal-hal yang mustahil”?

Saya tidak tahu nanti bagaimana ya. Saya melihat bahwa mereka bisa menerima orang baru dan mau bekerja sama. Saya juga melihat bahwa ada harapan kepada saya. Mungkin sebagai orang baru saya diharapkan untuk membuat perubahan ke arah kemajuan.

Saya sendiri akan mencoba dan berusaha untuk menjalankan penugasan ini dengan baik dan menyesuaikan diri dengan situasi baru.

Mengenai ungkapan dari St. Fransiskus itu, untuk nomor 1 dan 2 (melakukan apa yang perlu dan apa yang mungkin), saya kira itu bisa dilakukan. Sedangkan yang nomor 3 (melakukan hal-hal yang mustahil), apakah itu benar nanti harus dibuktikan. Saya kira kita harus melihat nanti seiring berjalannya waktu.

Mgr. Adrianus Sunarko, OFM Uskup terpilih Keuskupan Pangkalpinang. (Y. Indra/Dokpen).

Mengingat Keuskupan Pangkalpinang berada di dua provinsi (Kepulauan Bangka Belitung & Kepulauan Riau) yang memiliki banyak sekali pulau, apakah sudah siap meneruskan Mgr. Hilarius sebagai Bishop of The Sea?

Ya, itu tugas yang harus dijalankan karena Keuskupan Pangkalpinang terdiri dari banyak pulau, terutama di Kepulauan Riau. Terutama, saya harus mempersiapkan mental untuk menghadapi segala tantangan. Sedangkan persiapan fisik nanti kita lihat dulu apa saja sarana yang tersedia di sana.

Saya tidak bisa berenang. Mungkin nanti saya harus belajar berenang ya hahaha…

Kalau melakukan kunjungan ke pulau-pulau naik kapal dan tidak perlu berenang kan? Atau mungkin saya nanti harus selalu memakai pelampung supaya aman hahaha…

Apa program jangka pendek dan jangka panjang untuk pengembangan umat di Keuskupan Pangkalpinang? Apa yang menurut Mgr. Adrianus paling mendesak dilakukan?

Dari laporan yang saya baca di sana sudah lama berkembang Komunitas Basis Gerejawi (KBG). Saya kira saya akan meneruskan fokus Keuskupan Pangkalpinang tersebut. Banyak hal yang sudah tertuang dalam KBG dan saya tinggal meneruskannya saja. Terutama, kita harus mengembangkan Gereja yang partisipatif supaya semua pihak bisa ikut serta bersama-sama mengembangkan keuskupan.

Setahu saya belum lama ini mereka juga telah menyelenggarakan sinode keuskupan dan program-program sudah dibuat sampai tahun 2020.  Saya akan melanjutkan saja apa yang sudah dihasilkan dalam sinode tersebut sampai 2020 dan kemudian baru akan mengevaluasinya mana yang perlu diperbaiki dan mana yang akan dikembangkan lebih lanjut. Fokus-fokus mana yang perlu diperhatikan dan dikembangkan tahun per tahun.

Sebagai uskup baru dengan latar belakang teologi dogmatik sekaligus seorang fransiskan yang menjunjung tinggi keutuhan ciptaan, program apa yang akan dikembangkan dan menjadi prioritas mengingat semakin maraknya pertambangan ilegal, human trafficking, pendatang tanpa keterampilan, kemiskinan, dll di Keuskupan Pangkalpinang?

Saya lihat semua isu sosial, lingkungan hidup sudah masuk dalam KBG itu. Hanya perlu menekankan fokus-fokus dari tahun ke tahun, mana yang harus diperhatikan.

Saya juga melihat semua permasalahan itu di sini pertambangan ilegal, human trafficking,buruh migran dan kemiskinan. Saya kira semua permasalahan tersebut harus diatasi satu per satu. Tidak hanya mencari solusi untuk akar masalahnya saja.  Masalah yang sudah ada di depan mata, misalnya  persoalan buruh migran dan trafficking juga harus dicarikan solusinya, misalnya: melalui advokasi, memberikan keterampilan kerja, dan sebagainya.

Saya kira para imam dan umat di sana sudah berbuat banyak untuk mencari solusi atas masalah-masalah tersebut. Nanti dilihat lagi mana yang lebih memerlukan penajaman-penajaman.

Sejauh ini Provinsi Kepulauan Bangka Belitung disebut sebagai negeri  serumpun sebalai dan dikenal sebagai kota yang multikultur. Hal-hal apa saja yang akan Mgr. lakukan untuk terus mengupayakan dialog antaragama di tengah maraknya intoleransi yang semakin luar biasa ini?

Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) di sini sudah berjalan sangat baik. Ada satu imam yang mengurusi hal tersebut dengan sangat baik sehingga semua berjalan lancar. Saya kira yang penting bahwa Gereja harus mampu membuka diri. Mau keluar dan berdialog dengan masyarakat di sekitarnya. Tidak menutup diri ke dalam lingkungannya saja. Komunikasi yang baik bisa menjadi kunci untuk membuka dialog.

Pertanyaan intermeso, mohon dijawab hanya dalam waktu 5 detik

Menulis atau mengajar?   Dua-duanya

Filsafat atau teologi?    Dua-duanya

Jerman atau Perancis?  Jerman dong…hahaha..

Sedayu atau Merauke?   Hmmm…dua-duanya

Naik mobil atau naik kapal?   Naik mobil

Dengarkan musik atau olahraga?  Dua-duanya

Ayu Ting-ting atau Raisa? Tidak dua-duanya…hahahaha….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here