Home Seputar KWI Mgr. Adrianus Sunarko OFM: Mengenal Lebih Dekat Uskup Pangkalpinang Terpilih (2)

Mgr. Adrianus Sunarko OFM: Mengenal Lebih Dekat Uskup Pangkalpinang Terpilih (2)

285
0
SHARE
Mgr. Adrianus Sunarko, OFM menjelaskan lambang Uskup Keuskupan Pangkalpinang. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Keuskupan Pangkalpinang dalam tiga hari berturut-turut (22– 24 September 2017) akan menyelenggarakan perhelatan agung untuk menyambut Uskup baru mereka, Mgr. Adrianus Sunarko OFM, yang telah ditunjuk secara resmi oleh Bapa Suci Paus Fransiskus pada 28 Juni 2017 lalu. Persiapan perhelatan tiga hari ini telah berlangsung lebih dari dua bulan lalu sejak diumumkannya pengganti almarhum Mgr. Hilarius Moa Nurak SVD yang wafat pada 29 April 2016.

Acara utama, Misa Pentahbisan Uskup Pangkalpinang terpilih, menurut rencana akan digelar di Stadion Depati Amir, Pangkalpinang pada Sabtu, (23/9/2017).  Direncanakan sebagai Penahbis utama adalah Mgr. Aloysius Sudarso (Uskup Keuskupan Agung Palembang) yang akan didampingi oleh Mgr. Harun Yuwono (Uskup Keuskupan Tanjungkarang) dan Mgr. Leo Laba Ladjar OFM (Uskup Keuskupan Jayapura).

Berikut ini adalah rangkaian acara pentahbisan Uskup Dioses Pangkalpinang yang telah dibuat oleh Panitia Pentahbisan Uskup Keuskupan Pangkalpinang. Ada tiga acara besar yang akan dilangsungkan pada perhelatan agung ini, yakni:

  1. Salve Agung pada 22 September 2017, pukul 17.00 WIB sampai selesai di Gereja Santa Bernadeth, Pangkalpinang dilanjutkan dengan resepsi di Rumah Dinas Walikota Pangkalpinang.
  2. Misa Pentahbisan Uskup pada 23 September 2017, pukul 10.00 WIB di Stadion Depati Amir, Pangkalpinang. Malam harinya diadakan resepsi ramah tamah di Hotel Soll Marina, Bangka.
  3. Misa Perdana Uskup pada 24 September 2017, pukul 08.00 WIB sampai selesai di Katedral Santo Yosep, Pangkalpinang.

Berikut ini lanjutan petikan wawancara seputar motto penggembalaan dan lambang.

Apa motto penggembalaan Monsinyur dan mengapa memilih motto tersebut? Apa yang menginspirasinya?

 “Laetentur insulae multae” “Hendaklah pulau-pulau bersukacita!” (Mzm 97:1) adalah motto yang saya ambil.

Saya memilih motto tersebut karena terinspirasi oleh banyaknya pulau yang ada di Keuskupan Pangkalpinang. Selain itu, ada satu Mazmur yang sangat bagus yang menggambarkan hal itu, yakni Mazmur 97:1. Banyak pulau akan bersukacita, termasuk para penghuni di dalamnya tentu saja.

Harus dibaca secara lengkap ya, “Tuhan adalah raja! Biarlah bumi bersorak-sorak. Biarlah banyak pulau bersukacita!” Artinya, sukacita itu akan diperoleh hanya bila Allah meraja di dalam hati mereka. Bukan berhala-berhala lain yang meraja, misalnya: kekuasaan, uang, harta duniawi, dan lain-lain (bdk. ayat 7). Ketika hanya Allah yang meraja dalam hati kita maka pasti sukacita itu akan muncul.

Lambang Uskup Keuskupan Pangkalpinang, Mgr. Adrianus Sunarko, OFM. (Sesawi.net)

Apa saja unsur-unsur lambang yang dipakai?

Selain perisai, jumbai dan galero sebagaimana lambang yang dipakai oleh para uskup, ada beberapa lambang yang saya gunakan.

Perisai dibagi 3 bidang

Perisai atas kiri: dua lengan tangan dan salib di tengah dengan latar belakang kuning, yaitu lengan kanan Kristus dengan bekas paku pada telapak tangan-Nya yang dipadukan dengan lengan kiri Santo Fransiskus dari Assisi, dengan anugerah stigma atau bekas luka Kristus pada telapak tangannya. Di bagian belakang di tengah dua lengan ada salib kecil dari kayu. Ini melambangkan Fransiskan di mana saya menjadi salah satu anggotanya.

Perisai atas kanan: Ada sebuah bintang bersudut enam dengan warna kuning keemasan, di bawahnya ada 3 pita berwarna putih yang melambangkan ombak laut, dengan latar belakang warna biru. Ini adalah lambang Stella Maris. Stella Maris artinya adalah Bintang Samudera yang menjadi salah satu gelar kuno Bunda Maria. Maria Bintang Samudra biasanya dipakai sebagai pelindung para pelaut dan juga karya kerasulan serta berbgai karya misi Katolik di laut. Binta Samudera biasanya juga dipakai sebagai petunjuk perjalanan menuju Kristus.

Saya mengambil dua teladan di atas, Fransiskus Asisi dan Bunda Maria, karena saya adalah seorang Fransiskan yang mengikuti teladan Fransiskus. Sekaligus saya meneladan Bunda Maria atas ketaatannya kepada kehendak Allah. Keduanya adalah sosok teladan ketaatan pada kehendak Alah dan orang-orang yang bersukacita karena menjadikan Allah sebagai raja dalam hidup mereka.

Perisai bagian bawah: Ada gambar Kitab Suci dan berbagai lambang ciptaan Allah dengan latar belakang merah. Ada tujuh bintang dan bulan sabit berwarna putih, matahari berwarna kuning keemasan, tiga gunung berwarna abu-abu, dan dataran rendah berwarna hijau. Semua ini melambangkan seluruh ciptaan Tuhan yang harus dijaga dan dipelihara.

Dua kitab

Menurut tradisi Fransiskan, melalui pengajaran St. Bonaventura, Allah memperkenalkan diri melalui dua kitab: Kitab Alam Ciptaan dan Kitab Suci.  Karena dosa manusia, Kitab Alam menjadi asing dan sulit dibaca sebagai jalan menuju Allah.

Allah juga memperkenalkan diri melalui Firman (Kitab Suci), yang mencapai puncaknya dalam Yesus Kristus, Firman yang menjadi manusia. Berkat Firman itu alam dapat kembali menjadi jalan menuju Allah.

Proficiat  Mgr. Adrianus! Selamat berkarya dan semoga menjadi Gembala sekaligus Bapak yang baik bagi umat Allah di wilayah Keuskupan Pangkalpinang, negeri serumpun sebalai.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here