Home Seputar KWI Din Syamsuddin Silaturahim ke Konferensi Waligereja Indonesia (KWI)

Din Syamsuddin Silaturahim ke Konferensi Waligereja Indonesia (KWI)

831
0
Din Syamsuddin Silaturahim ke Konferensi Waligereja Indonesia. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Pagi ini, Selasa (31/10/2017) KWI menerima kunjungan Muhammad Sirajuddin Syamsuddin (Din Syamsuddin) beserta rombongannya. Seperti diketahui Din Syamsuddin seminggu lalu (23/10) baru saja dilantik oleh Presiden Jokowi sebagai Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerja sama Antaragama dan Peradaban. Hari ini ia mengadakan silaturahim ke Gereja Katolik, setelah Senin kemarin mengunjungi PGI.

Mgr. I. Suharyo menyambut hangat Din Syamsuddin. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Kedatangannya di KWI disambut oleh jajaran pejabat KWI, antara lain: Mgr. Ignatius Suharyo (Ketua KWI), R.D. Siprianus Hormat (Sekretaris Eksekutif), R.D. Agus Ulahayanan (Sekretaris Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan). Sementara Din Syamsuddin sendiri didampingi oleh beberapa staf ahlinya, antara lain Dr. Rifqy Muna, peneliti senior LIPI.

Dalam kesempatan bincang-bincang di ruang tamu lobi Kantor KWI mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah ini menyatakan bahwa maksud kedatangannya ke KWI adalah untuk meminta saran, dukungan dan pandangan untuk menunaikan tugasnya yang dirasakan sangat berat. Menurutnya Gereja Katolik memegang peranan sangat penting sebagai salah satu stakeholder penentu  dan faktor penting untuk kerukunan beragama.

“Tugas ini terasa sangat berat karena sangat luas cakupannya, antara dialog, kerja sama antaragama dan mempromosikan peradaban. Presiden menekankan agar semua tugas ini diawali dari dalam negeri sebelum mengembangkannya ke luar negeri,” kata Din.

Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika Sebagai Modal Dasar

Din Syamsuddin memberikan penjelasannya tentang modal dasar kerukunan umat beragama. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Intinya, menurut Din Syamsuddin, kerukunan antar umat beragama, khususnya antara umat Islam dan umat Katolik serta umat beragama lain perlu dikembangkan, dirajut dan dipelihara.

“Kita sudah punya modal dasar yang sangat penting, yaitu yang berasal dari agama-agama yang mengajarkan kerukunan, kasih sayang, dan kedamaian. Kedua, kita sudah punya Pancasila dan  Bhinneka Tunggal Ika. Dengan dua modal dasar ini kerukunan sejati bisa dipelihara, Di mana ada ujian di luar faktor non agama, misalnya: politik, ekonomi, semua bisa diatasi melalui modal dasar ini”, paparnya.

Selanjutnya, dikatakannya bahwa untuk pelaksanaan tugas ini, terutama menyuarakan kepada dunia tentang kerukunan umat beragama di Indonesia agar bisa menjadi model bagi dunia, maka kerukunan yang sudah relatif bagus ini harus terus dipertahankan walau ada masalah dan konflik di sana-sini. Semua ini harus diawali dari dalam negeri sendiri dulu. Maka, tahun depan diagendakan untuk membuat pertemuan puncak untuk membahas masalah secara konkret.

“Bukan semacam seminar atau semacam simposium, tetapi percakapan dari hati ke hati untuk membahas masalah yang ada dan menyepakati komitmen bersama untuk bangsa dan negara ini,”demikian tandasnya.

Faktor-faktor non agama menjadi tantangan jalinan kerukunan

Disampaikan juga oleh Honorary President World Conference on Religions for Peace bahwa  sebagai tindak lanjut dari safari silaturahim ini adalah realisasi di lapangan, di antara umat beragama di lapisan akar rumput. Namun, menurutnya, hal ini tidak mudah dilakukan karena masih ada berbagai masalah yang harus diatasi, terutama masalah yang berasal dari faktor-faktor non agama.

“Selama masih ada kesenjangan sosial, ekonomi dan politik sektarian, kerukunan sejati akan sulit dibangun. Jangan sampai kerukunan beragama yang baik ini dirusak oleh faktor-faktor non agama,” jelasnya.

“Kita harus optimis bahwa dengan modal dasar ini dan tahu persis bahwa agama mengajarkan kerukunan, kasih sayang, perdamaian, maka kerukunan sejati pasti akan terwujud. Kita komitmen terhadap negara Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika serta untuk merawat kemajemukan, maka kita pasti akan bisa mengatasi persoalan-persoalan yang ada. Maka, marilah persamaan-persamaan itu kita kembangkan dan perbedaan-perbedaan itu kita tinggalkan agar proses demokrasi bisa berjalan dengan baik, ” demikian pungkasnya.

KWI akan selalu memberikan dukungan untuk tugas

Mgr. I. Suharyo menyampaikan dukungannya KWI atas tugas Din Syamsuddin. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Sementara itu, Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan rasa terima kasih atas kedatangan Utusan Khusus Presiden yang mengemban tugas mulia dan berat ini karena menyangkut segala bidang kehidupan manusia. Namun, beliau yakin bahwa Din Syamsuddin akan mampu menjalankan tugas itu sebaik-baiknya karena latar belakang pengalamannya yang sangat kaya di bidang yang diembannya tersebut dan dukungan dari banyak pihak, termasuk Gereja Katolik, baik di tingkat Indonesia maupun universal. Mgr. Haryo juga menyatakan bahwa KWI akan terus berusaha memberikan dukungannya yang sebaik-baiknya dalam kerja sama yang semakin baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here