Home Seputar KWI Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Tahunan KWI 2017 (1)

Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Tahunan KWI 2017 (1)

290
0
SHARE
Empat Uskup baru yang masuk dalam kolegialitas KWI, dari kiri ke kanan: Mgr. Oton Sidin OFMCap, Mgr. Robertus Rubiyatmoko, Mgr. Rolly Untu MSC, Mgr. Adrianus Sunarko OFM. (Y. Indra/Dokpen KWI).

JAKARTA, dokpenkwi.org – Ada yang tidak biasa dalam Sidang Tahunan KWI 2017 kali ini. Banyak terlihat wajah-wajah baru yang berada di Ruang Sidang Lantai IV gedung KWI. Yang pertama tentu saja adalah wajah Duta Besar Takhta Suci Vatikan untuk Republik Indonesia, Mgr. Piero Pioppo, yang baru akan menginjakkan kakinya pertama kali di Ruang Sidang KWI. Beliau menggantikan Mgr. Antonio Guido Filipazzi yang telah mengakhiri masa tugasnya di Indonesia dan sekarang menjadi Nunsius di Nigeria.

Selain itu, beberapa fakta menarik dari Sidang Tahunan KWI 2017 bisa disebut berikut ini:

  1. Dihadiri empat Uskup baru yang masuk dalam kolegialitas KWI

Kolegialitas para Uskup Indonesia yang tergabung dalam Konferensi Waligereja Indonesia ini mendapat anugerah istimewa dengan kehadiran empat uskup baru sekaligus dalam sidang tahunannya pada 2017 ini. Pada tahun 2017 ini memang beberapa keuskupan mengalami sede vacante (takhta lowong) karena ditinggal wafat uskupnya, karena uskup sudah memasuki usia pensiun, atau karena ‘dipindah’ ke keuskupan lain. Keuskupan-keuskupan yang tidak memiliki gembala tersebut adalah: Sintang, Tanjung Selor, Semarang, Manado, Pangkalpinang, dan Purwokerto. Selain itu, yang terbaru adalah Keuskupan Ruteng yang baru saja “kehilangan” uskupnya karena Mgr. Hubertus Leteng mengundurkan diri pada 11 Oktober  lalu.

Baca: Uskup Keuskupan Ruteng Mgr. Hubertus Leteng Resmi Mengundurkan Diri

Para uskup baru tersebut adalah: Mgr. Samuel Oton Sidin, OFMCap. (Uskup Keuskupan Sintang), Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Uskup Keuskupan Agung Semarang), Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC (Uskup Keuskupan Manado), dan yang paling anyar ditahbiskan pada 23 September lalu adalah Mgr. Adrianus Sunarko OFM (Uskup Keuskupan Pangkalpinang).

Setelah hampir 3 tahun sejak 2014 mengalami sede vacante karena uskup sebelumnya, Mgr. Agustinus Agus, mendapat penugasan baru sebagai Uskup Keuskupan Agung Pontianak, Keuskupan Sintang akhirnya pada 23 Maret 2017 mendapat Uskup baru, yakni Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap. Beliau mendapatkan tahbisannya dari tangan Mgr. Agustinus Agus (Uskup Keuskupan Agung Pontianak) serta didampingi oleh Mgr. Pius Riana Prapdi (Uskup Keuskupan Ketapang) dan Mgr. Giulio Mencuccini CP (Uskup Keuskupan Sanggau).

Baca: Lambang Uskup Keuskupan Sintang

Tak lama setelah tahbisan uskup Keuskupan Sintang, dua bulan kemudian pada 19 Mei 2017 Keuskupan Agung Semarang juga mendapat uskup baru setelah mengalami takhta lowong selama 1,5 tahun sejak wafatnya Mgr. JMT Pujasumarta pada 10 November 2015. Mgr. Robertus Rubiyatmoko, doktor Hukum Gereja lulusan Universitas Kepausan Gregoriana Roma, resmi dilantik sebagai gembala utama umat Katolik KAS yang meliputi 4 kevikepan (Kedu, Semarang, Surakarta dan Yogyakarta). Kehadiran uskup KAS yang baru ini oleh sebagian umat Katolik cukup fenomenal karena Mgr. Rubi adalah satu-satunya uskup berkumis di lingkup KWI lebih dari setengah abad sejak berdirinya KWI.

Baca: Misa Pentahbisan Uskup Agung Semarang: Khidmat, Meriah Sekaligus Heboh dan Luar Biasa (1)

Tidak sampai dua bulan setelah tahbisan uskup baru Keuskupan Agung Semarang, kemudian menyusul Keuskupan Manado yang mendapatkan ‘hadiah’ uskup baru. Umat Katolik Keuskupan Manado tidak perlu menunggu terlalu lama untuk mendapatkan gembala baru karena penunjukan uskup baru sekaligus adalah diterimanya pengunduran diri uskup emeritus. Hal ini disampakan sendiri oleh Mgr Joseph Theodorus Suwatan dalam Misa Krismatis atau sehari menjelang Kamis Putih di Gereja Hati Tersuci Maria Katedral Manado (12/4/2017). Mantan Provinsial Kongregasi Misionaris Hati Kudus Yesus (MSC) yang baru saja mengakhiri masa jabatannya awal 2017 ditunjuk menjadi uskup Manado oleh Bapa Suci Paus Fransiskus pada 12 April 2017. Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC melanjutkan estafet kepemimpinan Mgr. Joseph Theodorus Suwatan, MSC yang sudah memasuki purnabakti dan mendapatkan tahbisan episkopalnya pada 8 Juli 2017 oleh Mgr. Antonio Guido Filipazzi, Nunsius Apostolik pada waktu itu.

Baca: Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu MSC: Kenal Lebih Dekat Sosok Uskup Manado Terpilih (1)

Uskup teranyar yang dimiliki Gereja Katolik Indonesia adalah Mgr. Adrianus Sunarko OFM yang baru saja ditahbiskan pada 23 September lalu dari tangan Mgr. Aloysius Sudarso (Uskup Keuskupan Agung Palembang) yang didampingi oleh Mgr. Harun Yuwono (Uskup Keuskupan Tanjungkarang) dan Mgr. Leo Laba Ladjar OFM (Uskup Keuskupan Jayapura). Mgr. Narko, sapaannya,  adalah Uskup Pangkalpinang yang ditunjuk oleh Paus Fransiskus pada 28 Juni 2017 untuk menggantikan Mgr. Hilarius Moa Nurak SVD yang wafat pada 29 April 2016 lalu. Sebelum terpilih sebagai uskup, Mgr. Narko adalah Minister Provinsial OFM Indonesia selama dua periode sejak tahun 2010 sekaligus Ketua Konferensi Pemimpin Tarekat Religius Indonesia (KOPTARI).

BacaMgr. Adrianus Sunarko OFM: Mengenal Lebih Dekat Uskup Pangkalpinang Terpilih (1)

Yang lebih menarik dari keempat uskup baru ini adalah bahwa ketiga uskup merupakan mantan provinsial untuk tarekat masing-masing dan satu lagi adalah mantan formator para frater diosesan KAS. Semua uskup baru pernah mengalami menjadi pemimpin untuk lingkup lebih kecil sebelum mendapat medan tugas yang lebih luas dan lebih berat, yakni menjadi uskup.

  1. Dihadiri satu sekretaris eksekutif dan empat sekretaris baru di lingkup Sekretariat Jenderal KWI
Empat Sekretaris baru di lingkup Sekretariat Jenderal KWI dari kiri ke kanan: Rm. Eka Aldilanta O.Carm, Sr. Natalia OP, RD. J. Kristanto, RD. Joseph Kristanto. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Selain hadirnya empat uskup baru dalam kolegialitas para uskup Indonesia,  muncul juga wajah-wajah baru di jajaran sekretaris Komisi/Lembaga/Sekretariat/Departemen (KLSD) KWI yang baru pertama kali ini mengikuti Sidang KWI. Wajah-wajah baru tersebut adalah: RD. Siprianus Hormat (Sekretaris Eksekutif KWI), Sr. Maria Natalia OP (Sekretaris Sekretariat Gender dan Pemberdayaan Perempuan), RD. Joseph Kristanto Suratman (Sekretaris Komisi Seminari), Rm. Ae. Eka Aldilanta O.Carm (Sekretaris Komisi Keadilan, Perdamaian dan Pastoral Migran Perantau (KKP-PMP)). Hadir pula Direktur KARINA KWI yang baru, yaitu RD. Antonius Banu Kurnianto.

Acara Serah terima jabatan Sekretaris Eksekutif KWI (10/01) dari RD. YR Edy Purwanto kepada RD. Siprianus Hormat (Sekretaris Eksekutif KWI). (Y, Indra/Dokpen KWI).

Sekretaris Eksekutif KWI yang baru bukan orang asing di KWI karena ketika dilantik untuk menggantikan RD. YR Edy Purwanto –yang kini bertugas menjadi Pastor Paroki Banyumanik–RD. Siprianus Hormat baru saja memasuki periode keduanya sebagai Sekretaris Komisi Seminari KWI. Rm. Sipri terpilih sebagai Sekretaris Eksekutif KWI pada Sidang Tahunan KWI KWI November 2016 lalu.

Sementara itu, Sr. Natalia OP (Sekretaris SGPP) menggantikan Sr. Resa SND yang mendapatkan perutusan baru dari Provinsial SND sebagai Kepala Bagian Umum dan Keuangan Rumah Sakit Budi Rahayu di Pekalongan. Sr. Natalia OP sebelum terpilih menggantikan tugas Sr. Resa SND adalah staf novisiat dan formator untuk para suster-suster medior dalam Kongregasi Suster-Suster Santo Dominikus (OP).

Selanjutnya, Rektor Seminari Tinggi Santo Paulus Kentungan, Yogyakarta, RD. Joseph Kristanto Suratman harus meninggalkan keheningan seminari dan melangkah menuju kehiruk-pikukan metropolitan Jakarta untuk mengemban tugas baru. RD. Kristanto per 15 Agustus 2017 menerima tongkat estafet RD. Siprianus Hormat sebagai Sekretaris Komisi Seminari KWI. Tugas formasi untuk Seminari Tinggi Santo Paulus Kentungan Yogyakarta dan Seminari Petrus Canisius Mertoyudan mendapatkan bentuk barunya di Komisi Seminari KWI.

Sementara itu, Sekretaris KKP-PMP yang baru, Rm. Ae. Eka Aldilanta O.Carm adalah mantan Sekretaris Keuskupan Malang (2010 -2017) selain pernah menjabat sebagai Ketua Komisi PSE Keuskupan Malang. Sebenarnya Rm. Eka Aldi O.Carm ini juga bukan wajah baru di lingkungan KWI karena ia telah lama malang-melintang di KWI sejak akhir 1997 sebagai pengurus inti Komisi Kepemudaan KWI, pengurus pleno Komisi PSE KWI dan terakhir sebagai pengurus pleno KKP-PMP KWI.  Pada 15 September 2017 lalu di Gereja Maria Bunda Segala Bangsa, Nusa Dua Bali Rm. Eka Aldi O.Carm melakukan serah terima dengan RD. P.C. Siswantoko yang didapuk sebagai ketua UNIO pada MUNAS XII UNIO Indonesia pada Mei 2017 lalu di Palembang.

  1. Dihadiri Duta Besar Vatikan untuk Indonesia yang baru, Mgr. Piero Pioppo
Duta Besar Vatikan untuk Indonesia yang baru, Mgr. Piero Pioppo. (vatikan.va)

Paus  Fransiskus pada Jumat, 8 September 2017 secara resmi menunjuk dan mengangkat Mgr. Piero Pioppo menjadi Nuncio – Duta Besar Takhta Suci Vatikan  yang baru untuk Republik Indonesia. Mgr. Piero Pioppo menggantikan Mgr.  Antonio Guido Filipazzi yang telah mengakhiri tugasnya di Indonesia dan sekarang menjadi Nuncio di Nigeria.

Nunsius baru untuk Republik Indonesia ini akan menginjakkan kakinya di Jakarta pada 14 November dan akan dijemput di Bandara Soekarno-Hatta oleh Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Antonius Subianto Bunjamin OSC didampingi R.D. Siprianus Hormat. Sementara itu di Nunsiatura sendiri akan disambut langsung oleh para uskup seluruh Indonesia.

Pagi harinya pada 15 November 2017 menurut rencana Mgr. Piero Pioppo akan disambut secara resmi oleh konferensi para uskup Indonesia di Ruang Sidang KWI Lantai IV. Sekaligus kehadiran beliau juga untuk menyerahkan Lettere Commendatizie atau dalam bahasa Latinnya Littera Commendatitiae kepada Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo. Ini merupakan tradisi baru yang dimulai pada masa jabatan Mgr. Piero Pioppo karena sebelumnya belum pernah terjadi.

RD. Yohanes Driyanto, pakar Hukum Gereja dari keuskupan Bogor dalam Sidang Tahunan KWI 2017. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Menurut RD. Yohanes Driyanto, pakar Hukum Gereja dari keuskupan Bogor, Littera Commendatitiae adalah semacam surat kepercayaan. Surat itu berisi identitas Nunsius dan kewenangan yang diberikan Paus kepadanya. “Kepada negara diserahkan surat kepercayaan dan kepada KWI diserahkan Littera Commendatitiae. Atau kalau untuk para pastor, surat itu biasa disebut celebret (Kan. 903) yang berisi identitas dan fakultas untuk misa serta menerima pengakuan dosa,” demikian jelas pengamat Hukum Gereja dalam Sidang Tahunan KWI 2017 ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here