Home Seputar KWI Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Tahunan KWI 2017 (2)

Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Tahunan KWI 2017 (2)

539
0
SHARE
Para Sekretaris KLSD KWI memakai seragam dalam Sidang Sinodal KWI Tahun 2015. (Rm. Siprianus Hormat/Sekretaris Eksekutif KWI).

JAKARTA, dokpenkwi.org – Masih seputar fakta menarik di seputar Sidang Tahunan KWI 2017. Dua hal berikut ini menambah deretan yang telah tersaji pada berita sebelumnya.

  1. Satu-satunya Uskup berkumis di Indonesia mengikuti sidang pertamanya

Lebih dari 70 tahun, sebagaimana pernah dituturkan oleh Uskup Emeritus Keuskupan Sorong, Mgr. F.X. Hadisumarta O.Carm, belum pernah ada uskup berkumis di lingkup Konferensi Waligereja Indonesia. Baru sejak pentahbisan Mgr. Robertus Rubiyatmoko sebagai Uskup Keuskupan Agung Semarang per 19 Mei lalu Gereja Indonesia memiliki uskup berkumis.

Sidang tahunan KWI pada 2017 ini sekaligus menjadi sidang pertamanya sejak menjabat sebagai uskup Keuskupan Agung Semarang. Lalu apa komentar teman-teman uskup mengenai “keunikan” sebagai satu-satunya uskup berkumis di dalam kolegialitas para uskup Indonesia?

Uskup Palangkaraya Mgr Aloysius Maryadi Sutrisnaatmaka MSF. (Dok. Dokpen KWI).

Sebagai mantan dosennya di Fakultas Pontifikal Teologi Wedabhakti Kentungan Yogyakarta, Uskup Keuskupan Palangkaraya yang dikenal suka guyon ini menuturkan bahwa pemilihan Mgr. Robertus Rubiyatmoko sebagai Uskup Keuskupan Agung Semarang tidak terlepas dari tiga hal.

Pertama, menurutnya hal itu untuk mewakili para pastor yang berkumis. “Di antara para pastor yang berkumis di Indonesia sekarang ada representasinya yang menjadi uskup. Maksudnya, supaya ada perwakilan pastor yang berkumis, juga ada uskup yang berkumis,” begitu selorohnya.

Kedua, demikian lanjutnya masih dalam nada bercanda, ketika Vatikan melihat foto-foto para uskup dari Indonesia belum ada yang  berkumis –padahal di negara-negara lain ada– , maka dalam terna dipilih yang berkumis. “Selain foto, ada nama-nama para uskup Indonesia. Di situ ada nama yang berakhiran Atmaka (maksudnya Mgr. Sutrisnaatmaka MSF, red) dan dikenal orangnya baik. Dalam terna ternyata  juga ada nama yang sama, maka dipilihlah juga calon yang memakai nama Atmaka. Pasti ini orangnya baik juga,” jelasnya tanpa ragu.

Ketiga, lanjutnya, tentang studi calon uskup. Ternyata semasa kuliah di Fakultas Teologi Wedabhakti Kentungan, Yogyakarta Mgr. Rubiyatmoko pernah diajar oleh Mgr. Sutrisnaatmaka MSF. Padahal mantan Ketua Komisi Liturgi KWI dikenal mengajar dengan baik. “Maka, karena Vatikan tahu bahwa Mgr. Rubiyatmoko ini adalah mantan murid saya–dengan alasan kalau gurunya baik, pasti muridnya juga baik– dimantapkanlah untuk memilih yang berkumis ini,” demikian candanya lebih lanjut.

Karena ketiga alasan itulah, maka dipilihlah Mgr. Rubiyatmoko menjadi Uskup Agung Semarang sekaligus sebagai satu-satunya uskup berkumis. Sayangnya, ketiga alasan di atas hanyalah ‘hoax’ dari Mgr. A.M. Sutrisnaatmaka MSF untuk menjawab pertanyaan tentang mantan muridnya yang kini menjadi koleganya dalam jajaran para uskup di KWI. Mantan Sekretaris Jenderal KWI ini memang dikenal suka melemparkan guyonan yang membuat orang berpikir kritis (lateral thinking).

Uskup Larantuka Mgr. Fransiskus Kopong Kung. (Dok. Dokpen KWI)

Selanjutnya, menurut Mgr. Frans Kopong Kung keberadaan teman-teman uskup baru adalah hal yang baik. Menurut uskup Larantuka ini, terutama mengenai keunikan penampilan salah satu teman  baru itu, “Tidak apa-apa. Ada uskup yang berkumis itu bagus. Tidak mengganggu dan biasa saja. Saya tidak tahu apakah pernah ada uskup berkumis atau tidak karena saya baru mulai bergabung sejak 2001.”

Uskup Keuskupan Sibolga Mgr. L. Simanullang OFMCap. (Dok. Dokpen KWI).

Sementara itu, Uskup Keuskupan Sibolga, mengungkapkan bahwa “pertama-tama, agak asing juga karena selama ini biasanya para uskup berpenampilan bersih, tanpa kumis. Ini hanya soal rasa melihat penampilan. Tetapi karena memang tidak ada aturannya bahwa seorang uskup harus berkumis atau tidak, ya biarkan saja. Itu adalah keunikan beliau.” Tentu saja demikian kesannya karena Mgr. Ludovicus Simanullang OFMCap. sendiri selalu mencukur klimis kumisnya dan hanya menyisakan semburat kehijauan.

Namun demikian, tambah mantan Minister Provinsial di Provinsi Kapusin St. Fidelis, Sibolga “beliau adalah pribadi yang sederhana, rendah hati dan baik hati tentunya.” Demikian kesannya terhadap Doktor Hukum Gereja yang sekarang menjabat Uskup Keuskupan Agung Semarang ini.

Uskup Atambua Mgr. Dominikus Saku. (Dok. Dokpen KWI)

Sebagai rekan baru dalam jabatan uskup, tetapi sudah lama menjadi teman sewaktu bersama-sama belajar di Roma, Mgr. Dominikus Saku memiliki kesan lain lagi. Ketua KKP-PMP KWI ini menyatakan rasa senangnya karena bisa bertemu kembali dengan teman lamanya sewaktu studi di Roma. “Saya senang bisa bertemu kembali dengan Mgr. Rubi yang sudah lama saya kenal sejak di Roma dan kemudian kehilangan kontak.  Setelah jadi uskup baru bertemu kembali sekarang ini.”

Lebih lanjut, ditambahkannya bahwa “beliau itu sejak belajar di Roma memang sudah berpenampilan begitu. Di sana kami sering memanggilnya dengan sebutan ‘Pak Raden’ atau  ‘Si Kumis Kucing.’ Inilah kekhasan dan keunikan setiap orang. Saya malah mendapat kesan bahwa para mahasiswa dan mahasiswinya senang diajar oleh Mgr. Rubi.”

Selain itu, uskup Keuskupan Atambua ini juga mengapresiasi kehadiran empat uskup baru tersebut. “Konferensi akan diisi oleh orang-orang muda yang akan lebih memajukan konferensi ini. Mereka masing-masing punya latar belakang pelayanan dan dibawa serta ke dalam kolegialitas ini. Ini semua pasti akan menjadi sumbangan yang baik,”tandasnya.

Uskup Keuskupan Timika Mgr. John Saklil. (Dok. Dokpen KWI)

Dari ujung Indonesia Timur muncul kesan yang berbeda. Ketika ditanyakan kesannya, Mgr. John Saklil hanya senyum-senyum, menahan geli.  “Tolong bilang dia kalau rambutnya dicat hitam, maka kumisnya mestinya dihitamkan juga. Supaya seragam atas dan bawah. Tapi katanya kalau kumisnya dicat hitam menjadi bersin terus,” jawabnya sambil menahan tawa.

Namun demikian, Uskup Timika yang juga  Ketua Komisi PSE KWI ini merasa senang karena KWI sudah mendapat uskup baru untuk KAS. Selain itu, kini KWI memiliki seorang ahli Hukum Gereja sehingga diharapkan dapat memberikan sumbangan seturut keahliannya tersebut.

“Saya senang dengan kehadirannya di konferensi ini karena sekarang kita memiliki seorang ahli Hukum Gereja dan pasti akan memberi banyak kontribusi bagi KWI,” pungkasnya.

Baca juga: Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Tiga Fakta Unik Seputar Kumisnya

Kesan dan tanggapan Mgr. Rubiyatmoko dalam sidang perdananya

Mgr. Robertus Rubiyatmoko dalam sidang perdananya di KWI. (Maxi Paat/HAK KWI).

Sementara itu, mantan formator untuk para calon imam diosesan KAS ini menyampaikan kesan dan pengalamannya mengikuti Sidang Tahunan KWI 2017. Jauh sebelum mengikuti sidang Mgr. Rubi sudah berusaha mempersiapkan diri sebaik mungkin.

“Ada curiosity, seperti apa sih sidang-sidang itu. Jauh sebelumnya saya sudah bertanya sana-sini kepada banyak orang tentang apa saja acara sidang dan apa saja yang harus dipersiapkan.  Ada sesuatu yang membuat saya merasa ingin tahu saking seriusnya. Akhirnya, saya datang ke sini dengan rasa senang karena suasana yang tercipta di sini. Saya sudah beberapa kali ketemu dan disapa dengan baik oleh para senior. Menurut saya ini adalah bentuk kekerabatan persaudaraan yang nyata,” demikian tuturnya

Selanjutnya, dalam proses persidangan mantan dosen Hukum Gereja ini berusaha mengikuti dengan tergagap-gagap dan mencoba mengerti apa yang dibicarakan.

“Yang paling menarik adalah kesempatan hari studi dengan mengundang banyak narasumber, mengadakan diskusi, dan tanya jawab. Hal ini memberikan insight dan pemandangan yang cukup luas bagi saya, walau kadang-kadang juga tidak mudheng (mengerti dengan baik). Tapi saya harus memaksa diri untuk belajar karena di keuskupan juga sering ditanya mengenai masalah-masalah politik,” ungkapnya.

Tentang penampilannya yang unik dan istimewa

Mengenai ciri khasnya yang istimewa, Mgr. Rubi mengatakan bahwa “tidak merasa asing karena sejak lama sudah memelihara kumis. Hanya kadang-kadang saya mendengar komentar orang, kok sekarang hampir putih semua. Ada yang usul untuk dicat, ada yang bilang tampil apa adanya. Akhirnya, saya memutuskan untuk menerima apa adanya, tampil apa adanya seperti sekarang ini.”

Walaupun merasa biasa karena sudah sekian lamanya memelihara kumis, ketika akan menerima pallium di Roma sedikit rasa was-was mengguncang hatinya.

“Saya cukup was-was bagaimana nanti reaksi dengan para uskup yang belum saya kenal dengan penampilan saya. Ternyata hal seperti ini sudah biasa. Bahkan di luar negeri banyak yang memiliki kumis dan cambang. Bahkan Bapa Suci melihat saya sambil senyum-senyum,” demikian pungkasnya di akhir wawancara.

  1. Baju seragam para sekretaris KLSD

Tak kalah anggunnya dengan para uskup yang berpakaian ‘seragam’ dengan segala atributnya, pada hari pertama sidang para sekretaris eksekutif  KLSD pun juga memakai seragam ‘kebesarannya’ sendiri yaitu hem batik bernuansa biru yang membuat para imam di lingkungan KWI ini juga tampak gagah.

Rm. Hibertus Hartono, MSF memakai salah satu seragam para Sekretaris. (Sekretaris Komisi Keluarga KWI). (Y. Indra/Dokpen KWI).

Menurut penuturan Rm. Hibertus Hartono MSF, sebagai pemrakarsa pakaian seragam untuk para sekretaris KLSD, ide seragam ini pada awalnya diperoleh ketika melihat para karyawan KWI yang berseragam. “Pada waktu itu saya lihat para karyawan mempunyai seragam, kok para sekretaris tidak punya. Para imam dan suster ini kan juga termasuk karyawan KWI. Maka ide ini saya sampaikan kepada Rm. Edy Purwanto (Sekretaris Eksekutif KWI waktu itu, red) dan beliau menyetujui. Demikian juga para sekretaris yang lain mereka pun setuju dan merasa senang dengan ide ini.”

Selanjutnya, Sekretaris Komisi Keluarga KWI ini menghubungi salah seorang umat yang memiliki pabrik tekstil yang bekerja sama dengan salah satu perusahaan batik ternama. Rm. Hartono MSF menyampaikan ide tersebut dan disambut baik olehnya. Maka, akhirnya para seketaris pun mendapatkan seragam pertamanya pada tahun 2015 pada waktu SAGKI.

Selain itu, Rm. Hartono MSF juga menyampaikan bahwa seragam ini dimaksudkan untuk menunjukkan kesatuan hati di antara para sekretaris.

“Seragam ini juga untuk menumbuhkan kesatuan hati. Kesatuan hati mengikat kami sebagai satu keluarga besar KWI,” demikian jelasnya atas urgensi pakaian seragam ini. Juga, dimaksudkan agar para uskup lebih cepat mengenali para sekretaris yang mendampingi mereka dalam tugas keseharian di KWI mengingat banyak uskup baru dan juga sekretaris baru yang belum saling mengenal.

“Maka, supaya para uskup lebih mudah mengenal kami, kami coba tawarkan kepada rekan-rekan  sekretaris KLSD untuk memakai seragam pada waktu Sidang KWI. Mereka tidak berkeberatan dan kami pun mencari seragam ini. Tahun ini giliran Rm. Hary dari Komisi Kepemudaan KWI untuk mencari seragam dan diperoleh satu hem biru dan dua kaos berkerah,” demikian ungkap Sekretaris Komisi Keluarga KWI yang sudah memasuki periode kedua masa tugasnya.

Baca juga: Beberapa Fakta Menarik Seputar Sidang Tahunan KWI 2017 (1)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here