Home Seputar KWI Kunjungan Komunitas Sant’Egidio ke KWI: Dialog dan Pertemuan untuk Menyampaikan Pesan Damai

Kunjungan Komunitas Sant’Egidio ke KWI: Dialog dan Pertemuan untuk Menyampaikan Pesan Damai

212
0
SHARE
Foto bersama para Uskup Indonesia dengan Presiden Komunitas Sant'Egidio, Marco Impagliazzo (Y. Indra/Dokpen KWI)

JAKARTA, dokpenkwi.org – Sidang Tahunan Konferensi Waligereja Indonesia memasuki hari ketujuh. Hari ini, para uskup mendapat kunjungan dari Komunitas Sant’Egidio. Kunjungan menjadi istimewa karena rombongan komunitas dipimpin langsung oleh presiden komunitas ini, yaitu Marco Impagliazzo.

Dalam sambutannya, Marco mengungkapkan terima kasihnya atas kesempatan berjumpa dengan para uskup Indonesia. Perjumpaan ini dinilai sangat baik olehnya.

Komunitas Sant’Egidio sedang mengembangkan berbagai dialog antaragama akibat banyaknya tembok kecurigaan yang terbangun, serta persaingan antar-pribadi, khususnya di Barat, yang sedang tumbuh rasa takut kepada orang lain.

“Berdoa bersama meminta damai kepada Tuhan, dan menemukan apa yang sebenarnya ada dalam agama-agama, yaitu pesan damai. Damai harus menjadi khotbah dalam semua agama,” ujar Marco.

Usaha komunitas Sant’Egidio dengan mengunjungi dan bertemu dengan orang-orang pinggiran kota tetap menjadi acuan komunitas ini sendiri. Mereka meyakini bahwa dialog dan pertemuan seperti ini adalah bentuk dukungan untuk menyampaikan pesan damai.

Karya damai komunitas ini berkembang dengan penandatanganan MoU dengan Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama. Mereka berbicara dengan pemimpin-pemimpin Muslim untuk membangun damai di negara-negara mayoritas Islam. Bagi mereka, penting untuk menyertakan teman-teman Muslim dalam situasi seperti sekarang ini. Secara spesifik Marco menyebutkan bahwa pendidikan anak-anak muda untuk damai adalah poin penting dalam kesepakatan yang dilakukan oleh Sant’Egidio dan Muhammadiyah. Kesepakatan ini membantu untuk membuka diri dan memahami kenyataan-kenyataan yang lain. Kita tidak hidup tertutup tapi harus keluar dan bekerja sama dengan orang lain.

Setidaknya, ada dua hal yang menjadi perhatian Komunitas Sant’Egidio. Pertama, Pancasila yang menjadi model di Indonesia adalah penting sekali untuk kehidupan bersama saling mengenal lebih baik untuk dunia yang kita tinggali bersama. Bagi mereka, mengenal orang lain itu penting, dan inilah yang dipromosikan oleh Pancasila. Kedua, komunitas-komunitas Sant’Egidio yang ada di seluruh dunia memfokuskan diri pada persahabatan dan menjauhi budaya permusuhan.

“Setiap agama butuh keluar dari dirinya sendiri. Banyak bertemu orang lain dan memberi pengertian bahwa dunia ini lebih besar, tidak bisa hanya membicarakan tentang masalah-masalah yang ada dalam diri (agama) kita sendiri, tentang masalah struktural kita,” ucap Marco.

Komunitas Sant’Egidio

Komunitas Sant’Egidio merupakan komunitas awam internasional yang berdiri di Roma pada Februari 1968. Komunitas ini lahir dari inisiatif seorang anak muda yang berusia kurang dari 20 tahun, yaitu Andrea Riccardi. Komunitas ini meneladani kehidupan komunitas Kristen pertama dan Santo Fransiskus Assisi. Sampai sekarang, komunitas ini telah ada di 70 negara di dunia, Indonesia salah satunya.

Pada 2018, komunitas ini akan merayakan usianya yang ke-50. Usia ke-50 bagi komunitas ini menjadi penting mengingat komunitas ini lahir pada masa-masa protes anak-anak muda di Eropa dan Amerika Serikat, protes tentang struktur dalam Gereja, negara, sekolah, universitas. Semua yang berstruktur diprotes karena harus diubah, diperbarui, dilampaui, atau bahkan dihilangkan.

Namun sesungguhnya, protes pertama bukan ditujukan kepada semua yang memiliki struktur, tapi protes kepada diri sendiri, yaitu mengubah diri sendiri keluar dari skema kehidupan yang tertutup atau dengan kata lain, membuka diri kepada orang lain.

Marco Impagliazzo, berjabat dengan dengan Mgr. Ignatius Suharyo (Y. Indra/Dokpen KWI)

Dalam mewujudkan hal ini, komunitas Sant’Egidio memulai karya pertamanya dengan mengunjungi barak-barak yang ada di pinggiran kota Roma. Semuanya mereka mulai dari pinggiran kota, dengan menemui orang-orang miskin. Bagi mereka, dengan menemui orang-orang miskin yang terpinggirkan seperti ini, kita dapat menemukan kebenaran-kebenaran hidup yang kita tidak tahu.

Marco melanjutkan bahwa Gereja perlu bersifat keluar, Gereja perlu membuka diri kepada orang lain, ke pinggiran-pinggiran kehidupan.  Orang-orang terpinggir atau orang miskin bukanlah klien Gereja. Orang miskin adalah bagian dari Gereja. Ini artinya, kita sebagai bagian dari Gereja, juga bagian dari orang-orang miskin tersebut.

Marco menuturkan bahwa globalisasi menjadi masalah terbesar saat ini. “Penting sekali Gereja merefleksikan tentang globalisasi,” ujar Marco.

Di negara-negara Barat, sekularisasi banyak dibicarakan, namun kurang berbicara mengenai globalisasi. Globalisasi menyatukan dunia dan membawa banyak dampak positif, salah satunya berkurangnya kemiskinan serta banyak hal menjadi virtual. Tapi Marco mengingatkan bahwa kita tetap tidak bisa menjadi keluarga virtual.

“Kita percaya pada budaya pertemuan nyata, bertemu dalam komunitas, setiap Minggu dalam Ekaristi. Globalisasi memberi tantangan baru, kita tidak bisa menjadi komunitas jarak jauh, harus tetap bertemu. Komunitas harus bertemu.” tegas Marco

Marco Impagliazzo, Presiden Komunitas Sant’Egidio, dalam kunjungan ke KWI, Selasa 14 November 2017 (Y. Indra/Dokpen KWI)

 

Kunjungan Komunitas Sant’Egidio ditutup dengan ucapan terima kasih dari Ketua Konferensi Waligereja Indonesia, Mgr. Ignatius Suharyo. Beliau mengucapkan terima kasih kepada Komunitas Sant’Egidio yang telah berkunjung, serta berharap semoga semua yang telah dimulai dengan baik, akan bertumbuh dan menjadi lebih baik.

“Khususnya dalam kaitan dengan perjanjian-perjanjian kerja sama dengan Muhammadiyah dan NU. Moga-moga juga dapat terwujud bukan hanya untuk kepentingan masyarakat Indonesia, tapi seperti tadi disampaikan, juga untuk perdamaian dunia, yang sudah ditulis dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia,” ujarnya.

Terakhir, beliau menyampaikan juga harapannya, semoga kunjungan ke Indonesia membawa buah-buah yang baik bagi Komunitas Sant’Egidio sendiri dan bagi Gereja di Indonesia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here