Home Seputar KWI Mengenal Lebih Jauh Mgr. Piero Pioppo, The Smiling Nuncio

Mengenal Lebih Jauh Mgr. Piero Pioppo, The Smiling Nuncio

1967
0
Duta Besar Vatikan Mgr. Piero Pioppo disambut oleh Ketua KWI Mgr. Ignatius Suharyo. (Y. Indra/Dokpen KWI).

JAKARTA, dokpenkwi.org –  Siang hari ini Kamis (15/11/2017) Mgr. Piero Pioppo disambut secara resmi oleh kolegialitas para uskup se-Indonesia di Ruang Sidang KWI Lantai IV. Selain itu, kehadiran Mgr. Piero Pioppo adalah juga untuk menyerahkan Lettere Commendatizie kepada Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo.

I would like to send this letter from Cardinal Parolin to Mgr. Ignatius. It also means the beginning of my mission in Indonesia,” demikian katanya sambil menyerahkan ‘credential letter’ tersebut kepada Mgr. Suharyo.

Apa dan Siapa Mgr. Pierro Pioppo

Duta Besar Takhta Suci Vatikan untuk Republik Indonesia, Mgr. Piero Pioppo lahir di kota Savona, Italia bagian Utara,  pada 29 September 1960. Ia ditahbiskan sebagai imam pada 29 Juni 1985. Selain memiliki gelar di bidang teologi dogmatik, Nunsius Apostolik juga mendapatkan gelar di bidang hukum kanonik dari Universitas Kepausan Gregoriana, Roma.

Pada Juli 1993 ia masuk dalam Korps Diplomatik Takhta Suci dan mendapat tugas sebagai Sekretaris Nunsiatura Apostolik di Korea Selatan dan Chile, Santiago (1993-1996). Selanjutnya, pada 2001 ia menjabat sebagai sekretaris pribadi Sekretaris Negara, Kardinal Angelo Sodano.

Pada 25 Januari 2010 ia ditunjuk oleh Paus Benediktus XVI sebagai Nunsius Apostolik di Kamerun dan Guinea Equatoriale dan mengangkatnya untuk gelar tituler sebagai Uskup Agung Torcello. Setelah lebih dari tujuh tahun di sana, akhirnya  diangkat oleh Paus Fransiskus pada 8 September 2017 sebagai Duta Besar Takhta Suci Vatikan untuk Republik Indonesia.

Menurut penuturannya, tiga teman kelasnya juga diangkat menjadi Nunsius. Satu di Mexico, satu di Kanada, serta di Kuwait dan yang terakhir diangkat adalah dirinya sebagai Nunsius di Indonesia.

Kehidupan pribadinya

Duta Besar Vatikan untuk Indonesia Mgr. Piero Pioppo. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Kedatanganya ke Indonesia ini bukanlah yang pertama kalinya. Pada zaman Mgr. Pietro Sambi ia pernah datang ke Indonesia untuk liburan setelah menyelesaikan tugasnya di Korea Selatan sebagai hadiah dari ‘bos’nya waktu itu. Maka, dia berangkat ke Tokyo, Hongkong, Macau dan dengan Garuda, ia terbang menuju Indonesia.

Nunsius adalah anak satu-satunya yang berasal dari keluarga sederhana di sebuah kota kecil sebelah utara Italia yang terletak keuskupan kecil St. Paulus dari Salib. Kedua orangtuanya sudah meninggal lama dan karena sekarang ia menjadi seorang diri maka siap untuk diutus ke mana pun. Ia merasa bahwa di mana pun ditugaskan, di situlah rumahnya dan di sanalah berada saudari-saudarinya. Mgr. Pioppo merasa bahwa keluarganya ada di mana-mana.

So, I like Indonesia, I like to be here,” katanya.

Harapannya kepada para uskup

Duta Besar Vatikan Mgr. Piero Pioppo menyampaikan harapannya kepada Para Uskup di Indonesia. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Nunsius berharap bahwa para uskup berkenan membuka hatinya kepada dan merasa bebas untuk menyampaikan segala hal, baik suka maupun dukanya kepada Nunsius.

My heart is open, my house is open. Please feel at home at Nunciature. We can share everything with us, your difficulty or joy. Just like if we meet Pope Francis. We can feel his fatherly attitudes, looking to the eyes of the person and asking the family and the work and I will try to do so as well,” harapnya kepada para uskup.

Mgr. Pioppo tidak menyiapkan kata sambutan dan mengalir spontan dari hatinya yang paling dalam. Dia juga mengharapakn agar para uskup tetap berkontak dengannya dan saling mendoakan satu sama lain. Selanjutnya, ia juga mengharapkan bahwa para uskup mau menyapanya kapan saja tanpa perlu merasa enggan. Nunsius akan merasa sangat senang kalau ada sapaan yang datang dari segala penjuru Indonesia.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here