Home Seputar KWI Beberapa Hal Penting Hasil Sidang Tahunan KWI 2017

Beberapa Hal Penting Hasil Sidang Tahunan KWI 2017

1091
0
SHARE
Konferensi Pers Sidang Tahunan KWI 2017 dipimpin oleh Mgr. Ignatius Suharyo dan Mgr. Antonius Subianto Bunjamin OSC. (Y. Indra/Dokpen KWI).

JAKARTA, dokpenkwi.org – Seluruh rangkaian perhelatan Sidang Tahunan KWI  digelar di Aula KWI, Jakarta Pusat selama 10 hari sejak Senin, 6 November 2017 berakhir pada hari ini, Kamis, 16 November 2017. Sidang tahunan yang dihadiri oleh Bapak Kardinal Julius Darmaatmaja SJ, para uskup dari 37 keuskupan seluruh Indonesia,  para uskup emeritus serta para sekretaris KLSD KWI, juga dihadiri sejumlah tamu undangan yang berasal dari KOPTARI dan UNIO Indonesia.

Di sela-sela waktu sidang telah hadir pula Duta Besar Takhta Suci Vatikan untuk Republik Indonesia, Mgr. Piero Pioppo. Kehadirannya ke Sidang KWI selain disambut secara resmi oleh para uskup se-Indonesia, terutama adalah untuk menyerahkan ‘surat kredensial’ atau disebut Lettere Commendatizie dari Sekretaris Negara Vatikan, Kardinal Kardinal Pietro Parolin kepada Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo.

Selain itu, di dalam salah satu alinea pada surat tersebut Kardinal Parolin juga mempercayakan Mgr. Piero Pioppo kepada Mgr. Suharyo dan semua uskup, “I am trusting to your hands Mgr. Pioppo, please encourage him, love him dan welcome him.” Nunsius baru ini yang tampak sangat humble, akrab, hangat dan penuh persaudaraan ini mendapat julukan the Smiling Nuncio oleh Mgr. Anton Bunjamin OSC.

Sore ini (16/11/2017) akan dilaksanakan Misa Penutupan di Gereja Stasi St. Andreas Kim Tae Gon, Kelapa Gading. Misa akan dipimpin oleh selebran utama Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF, Uskup Keuskupan Agung Samarinda. Homili akan dibawakan oleh Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Antonius Subianto Bunjamin OSC.

Dua hal penting yang dihasilkan Sidang Tahunan KWI

Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan Pesan Sidang KWI Tahun 2017 dan Pesan Natal Bersama PGI – KWI Tahun 2017. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Selain acara-acara seremonial, para uskup juga membicarakan berbagai hal dalam Sidang Tahunan ini. Tiga hari pertama dalam Sidang Tahunan para uskup diisi dengan menggeluti Hari Studi yang membedah tema ‘Gereja yang Relevan dan Signifikan: Panggilan Gereja Menyucikan Dunia.’ Tema ini dipilih dengan mempertimbangkan situasi kehidupan berbangsa dan bernegara saat ini dan mengingat panggilan Gereja sebagai pewarta pengharapan dan kasih.

Setelah mendengarkan pemaparan para narasumber, mendalaminya dalam diskusi-diskusi kelompok di antara para gembala serta debat-debat alot, merangkumnya dalam rapat-rapat pleno disertai catatan dari seorang pengamat proses, akhirnya bermuara pada sebuah kesimpulan bahwa Gereja mesti tetap menjadi “lumen gentium” dan mesti menegaskan peranannya di tengah dunia modern dengan mengintegrasikan “kegembiraan dan harapan, duka dan kecemasan masyarakat Indonesia zaman ini.”

Pesan Sidang KWI Tahun 2017

Akhirnya, untuk menegaskan sikap tersebut di atas para uskup telah mengeluarkan sebuah Pesan Sidang KWI Tahun 2017 yang  berjudul “Panggilan Gereja Membangun Tata Dunia.” Setidaknya ada lima hal penting yang digarisbawahi dalam pesan ini, yakni:

  1. Gereja Katolik sebagai bagian dari bangsa Indonesia ikut merawat dan terlibat menentukan masa depan bangsa. Peran utama Gereja dalam dalam menata dan membangun bangsa yang Pancasilais terletak di pundak kaum awam, sementara para gembala umat diundang untuk mendampingi, meneguhkan dan memberi teladan.
  2. Gereja menyayangkan situasi bangsa di mana Pancasila dirongrong oleh radikalisme dan terorisme, dan kesatuan bangsa dicederai oleh sikap intoleran terhadap mereka yang berbeda keyakinan, serta diperparah oleh sikap politik yang menggunakan SARA untuk mencapai kepentingan tertentu dan mengabaikan kepentingan masyarakat banyak dan keluhuran martabat manusia.
  3. Gereja Katolik harus terus membuka diri untuk membangun dialog dengan agama-agama lain yang didasari ketulusan untuk saling lebih mengenal, meruntuhkan kecurigaan dan mengikis fanatisme agama. Dengan dialog ini diharapkan mampu meruntuhkan tembok pemisah dan membangun jembatan persahabatan dan persaudaraan, melalui berbagai kegiatan kekeluargaan dan kemanusiaan, juga dengan memanfaatkan media sosial.
  4. Dalam konteks agenda politik Pilkada 2018 yang akan digelar serentak di 171 daerah serta Pileg dan Pilpres 2019, Gereja, dalam hal ini para gembala umat, diharapkan hadir untuk membimbing umat agar tidak terpecah belah oleh pilihan politik yang berbeda, berdaya tahan terhadap serbuan kampanye berbau SARA, dan mendorong kaum awam yang potensial untuk ikut serta dalam kontestasi politik tersebut.
  5. Akhirnya, Gereja mengajak seluruh umat beriman untuk semakin memahami Pancasila sebagai Dasar Negara Indonesia sehingga mampu mengembangkan dan melaksanakan berbagai gerakan persaudaraan dan kemanusiaan untuk menciptakan perubahan yang baik bagi bangsa Indonesia. Dengan demikian, kita dapat membangun Indonesia semakin sesuai dengan kehendak Allah.

Pesan Natal Bersama PGI – KWI Tahun 2017

Suasana Konferensi Pers di ruang rapat Lt. 2 bersama Mgr. Ign. Suharyo dan Mgr. Antonius Bunjamin, OSC. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Selain itu, Pesan Natal Bersama Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) dan Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) Tahun 2017 yang drafnya sudah dibuat terlebih dulu oleh PGI telah mendapatkan persetujuan dari KWI setelah mengalami beberapa perbaikan. Pesan Natal Bersama PGI – KWI Tahun 2017 ini bertema “Hendaklah Damai Sejahtera Kristus Memerintah Dalam Hatimu!” (Kol 3:15).

Isi Pesan Natal Bersama PGI – KWI Tahun 2017 ini juga tidak jauh berbeda dengan isi Pesan Sidang KWI Tahun 2017 yakni bahwa kelahiran Sang Raja Damai bisa dimaknai sebagai momentum untuk membarui hidup pribadi maupun hidup bersama, terutama sebagai bagian dari bangsa Indonesia yang majemuk.

“Sebagai warga Kristiani, kita sendiri ditantang untuk tak henti-hentinya mewujudkan damai sejahtera, kerukunan dan persaudaraan di antara kita… Memperjuangkan keadilan, memperkecil jurang kaya dan miskin, memberantas korupsi, merobohkan tembok pemisah atas nama suku, agama, dan ras adalah mandat injili yang mesti kita perjuangkan di bumi Indonesia ini…Marilah kita menghidupi dan mengembangkan damai sejahtera yang merupakan anugerah Allah dengan jalan merangkul sesama, merawat ciptaan serta memajukan kerukunan dan persaudaraan di antar kita,” demikian sebagian dari butir-butir yang muncul dalam Pesan Natal Bersama PGI – KWI Tahun 2017.

Baca juga:

  1. Pembukaan Sidang Tahunan KWI 2017: Gereja yang Relevan dan Signifikan, Panggilan Gereja Menyucikan Dunia.
  2. Hari Studi Para Uskup 2017: Meretas Jalan-jalan Baru, Menenun Kebhinekaan
  3. Rangkuman Hari Studi Para Uskup 2017: Gereja Mesti Tetap Menjadi “Lumen Gentium”
  4. The Smiling Nuncio Disambut Secara Resmi di KWI
  5. Mengenal Lebih Jauh Mgr. Piero Pioppo, The Smiling Nuncio

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here