Home Seputar KWI Pancasila: Gagasan, Gerakan, Transformasi Sosial

Pancasila: Gagasan, Gerakan, Transformasi Sosial

160
0
SHARE
Mgr. Ignatius Suharyo dan Mgr. Antonius Subianto, OSC (Y. Indra/Dokpen KWI)

JAKARTA, dokpenkwi.org – Gereja Katolik Indonesia melalui Sidang Tahunan Konferensi Waligereja Indonesia yang diselenggarakan pada 6-16 November 2017, menyoroti pentingnya ideologi Pancasila dalam kehidupan berbangsa. Mgr. Ignatius Suharyo dalam kesempatan perjumpaan pers usai sidang tersebut mengatakan Pancasila sebagai ideologi memiliki tiga unsur yang tidak boleh dilepaskan.

Gagasan sebagai unsur pertama yang dijabarkan Mgr. Suharyo. Ia menyebut ada banyak gagasan yang bisa diperoleh dari Pancasila. Unsur kedua adalah gerakan. Ia menegaskan pentingnya gerakan setelah gagasan. Gerakan ini, meski sederhana sekali pun, diharapkan dapat menghasilkan unsur ketiga, yakni transformasi sosial. Ketiga unsur ini diharapkan dapat mendorong Indonesia menjadi lebih baik lagi.
“Skema itulah yang saya kira akan dipakai sebagai pola bagaimana Gereja Katolik di Indonesia sungguh-sungguh berusaha untuk memikul tanggung jawab sejarah,” ujar Mgr. Suharyo.

Beliau mengambil contoh sebagai berikut: dalam sila pertama Ketuhanan yang maha esa, salah satu gagasan yang bisa diambil adalah berbakti kepada Tuhan. Gerakan yang bisa dilakukan dari gagasan tersebut tergantung penafsiran masing-masing individu. Mgr. Suharyo sebagai Uskup Agung Jakarta sendiri berusaha menggambarkan gerakan yang dilakukan oleh Keuskupan Agung Jakarta, yakni dengan Rosario Merah Putih. Gerakan ini, menurut Mgr. Suharyo, dipakai dalam rangka menerjemahkan berbakti kepada Tuhan melalui gerakan doa. Bermula dari KAJ, kemudian menyebar ke keuskupan lainnya melalui umat yang menggunakan rosario merah putih untuk berdoa di berbagai tempat. Dengan menggunakan rosario ini, umat diharapkan sadar bahwa akan Indonesia melalui simbol merah putih tersebut dan kemudian menyisipkan doa untuk bangsa dan negara Indonesia. Kemudian transformasi tersebut, yang awalnya terjadi dalam diri umat Katolik sendiri melalui devosi pribadi menjadi sembah bakti yang berarti bagi masyarakat luas.

Menurut Mgr. Suharyo, gagasan, gerakan dan transformasi sosial menjadi satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.
Beliau juga menjelaskan tahun ini sebagai tahun kemanusiaan yang adil dan beradab. Lewat semangat “Semakin Adil Semakin Beradab” umat katolik diharapkan dapat menjadi semakin beradab. Mgr. Suharyo mengambil contoh dalam berlalu lintas. Salah satu ciri keadaban adalah berlalu lintas dengan tertib.

“Tahun depan Persatuan Indonesia,” ujarnya.

Menurutnya, gerakan yang bisa dilakukan adalah dengan saling mengenal dan membuka wawasan sesama pemimpin agama di Indonesia, atau berziarah ke beberapa tempat yang penuh dengan simbol-simbol persatuan Indonesia.
Perjumpaan dengan rekan media ditutup oleh Mgr. Antonious Subianto Bunyamin, OSC. Ia mengimbau umat Katolik untuk tidak meneruskan ujaran kebencian yang diterima, melainkan menyebarkan ujaran dan ajaran cinta kasih.

“Masyarakat tahu gagasan yang benar dan baik, namun bagaimana meneruskannya dalam gerakan-gerakan, baik kecil maupun besar sehingga sungguh menghasilkan transformasi yang dikatakan oleh Bapa Uskup tadi sesuai cita-cita Negara Kesatuan Republik Indonesia,” ujar Uskup Keuskupan Bandung tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here