Home Seputar KWI Perayaan Natal Bersama Keluarga Besar KWI 2017

Perayaan Natal Bersama Keluarga Besar KWI 2017

90
0
SHARE
Misa Perayaan Ekaristi Natal Bersama KWI 2017 dipimpin oleh Mgr. Ignatius Suharyo. (Maryata/Komlit KWI).

Jakarta. dokpenkwi.org – Perayaan Natal Bersama 2017 menjadi momentum istimewa bagi keluarga besar Konferensi Waligereja Indonesia (KWI). Perayaan Natal Bersama kali ini yang digelar pada hari Minggu di pelataran garasi KWI ( 7/1/2017) mengambil tema “Hendaklah Damai Sejahtera Kristus Memerintah dalam Hatimu (Kolose 3:15)”,  sesuai dengan tema pesan natal bersama PGI – KWI 2017 dengan subtema ‘Kita Wujudkan Damai dan Sukacita dalam Keluarga Menuju Masyarakat Sehtera Berkeadilan’. Setelah selama 9 tahun melaksanakan perayaan natal bersama sejak tahun 2009, perayaan kali ini menjadi perayaan terakhir bagi 8 lembaga yang berada di bawah naungan KWI (Kantor KWI, Raptim, LBI, Karina, Obor,  CF, DP, serta Danita). Natalan bersama yang dilaksanakan di Kantor KWI pagi hingga siang itu kelihatan sederhana namun cukup semarak dengan kehadiran keluarga-keluarga besar karyawan yang bernaung dalam Konferensi Waligerja Indonesia.

Seperti biasa, Perayaan Natal Bersama KWI  diawali dengan Perayaan Ekaristi. Misa konselebrasi kali ini  dipimpin oleh Mgr. Ignatius Suharyo, Ketua KWI sebagai konselebran utama dan didampingi oleh Mgr. Antonius Subianto Bunjamin,OSC selaku Sekretaris Jenderal KWI dan R.D. Siprianus Hormat, Sekretaris Eksekutif KWI beserta 12 imam yang betugas di lembaga-lembaga KWI. Di antara para imam itu tampak wajah-wajah baru yang baru saja mengemban tugas di lingkungan KWI. Mereka adalah R.D J. Kristanto – Sekretaris Komisi Seminari, R.D. Banu Kurnianto – Direktur Karina, serta R.P. Eka Aldilanta O.Carm – Sekretaris Komisi Keadilan Perdamaian dan Pastoral Migran Perantau.

Dalam homilinya, Mgr. Ignatius mengajak umat untuk menjadi seperti orang-orang Majus yang “…pulang ke negerinya lewat jalan lain”.  Menurut Mgr. Suharyo hal ini bisa diartikan secara lain, yakni siapa pun yang berjumpa dengan Tuhan dan mengalami penampakan Tuhan tidak akan lagi hanya menapaki jalan hidup yang sama. “Pengalaman perjumpaan dengan Tuhan selalu mengubah dan membarui hidup mereka, dan tidak hidup seperti sebelumnya,” demikian tandasnya.

Selanjutnya, Uskup KAJ ini juga mengajak umat yang hadir untuk menjadi manusia baru yang membiarkan damai sejahtera Kristus memerintah dalam hatinya. Diharapkan bahwa dengan membiarkan damai sejahtera Kristus memerintah dalam hati mereka, umat akan menjadi para pewarta damai. Dengan demikian, “jati diri kita akan dirumuskan menjadi ‘saya mewartakan damai, maka saya ada’ dan bukan ‘saya belanja, maka saya ada’ atau ‘saya selfie , maka saya ada’” pungkasnya dengan memoles ungkapan filsuf Perancis, Descartes.

R.D. Agus Surianto Himawan Kepala Departemen PSDM-PU-TG memberikan sambutannya. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Sementara itu,  R.D. Agus Surianto Himawan Kepala Departemen PSDM-PU-TG yang menggawangi sendiri kepanitiaan kali ini menyampaikan bahwa perayaan natal bersama ini adalah perayaan natal bersama terakhir dari lembaga-lembaga KWI. “Setiap perayaan natal bersama sesungguhnya bertujuan membangun kebersamaan dan solidaritas di antara lembaga-lembaga yang bernaung di bawah KWI. Tetapi pada kenyataannya tidak mudah untuk membangun kebersamaan sebagai keluarga besar KWI ini di antara 8 lembaga di bawah KWI ini. Dalam perjalanan waktu tidak mudah menggabungkan begitu banyak orang serta membentuk kepanitiaan. Selalu ada kendala untuk mencari siapa yang bersedia menjadi panitia,” demikian penjelasannya.

Maka, perayaan natal bersama terakhir ini diharapkan menjadi natal yang menggembirakan, terutama bagi anak-anak karyawan. “Pada perayaan natal kali ini perhatian diberikan terutama kepada anak-anak supaya mereka bisa merasakan kebersamaan sebagai keluarga besar KWI. Harapannya, nanti mereka akan selalu ingat akan kebersamaan keluarga besar ini sehingga akan tumbuh kebersamaan di antara mereka. Kita juga boleh berharap bahwa satu dua orang dari mereka juga akan menanggapi panggilan Kristus untuk menjadi imam atau biarawan/biarawati,” harapnya.

Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC memasangkan kacamata kepada salah satu anak dalam perayaan Natal Bersama KWI. (M. Bramantyo/DOkpen KWI).

Perayaan Natal Bersama yang dihadiri oleh kurang lebih dari 300 orang ini juga mendapatkan perhatian istimewa dari Mgr. Anton OSC. Beliau berkenan menyapa anak-anak yang dikumpulkan secara khusus di depan panggung. Uskup Bandung ini didapuk untuk memberi ‘wejangan natal’ bagi anak-anak dengan cara yang khas bagi mereka sehingga menimbulkan gelak tawa di antara para hadirin. Apalagi ada seorang anak yang dengan polos dan jujur tunjuk jari ketika ditanya “Siapa yang suka berkelahi?” Dialog lucu pun terjadi di situ.

Kecuali itu, semarak Perayaan Natal Bersama KWI ini juga diwarnai dengan beberapa penampilan anak-anak karyawan yang memiliki talenta dalam olah vokal dan seni tari. Tak ketinggalan penarikan undian doorprize pun juga menjadi daya tarik tersendiri bagi para karyawan yang menunggu ‘dewi fortuna’ berpihak pada mereka.

Akhirnya, walaupun perayaan natal kali ini menjadi perayaan natal bersama terakhir bagi 8 lembaga di bawah KWI, hendaknya kebersamaan yang telah dipupuk sekian lama tidak ikut sirna pula. Semoga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here