Home Seputar KWI Pesan Bapa Suci Paus Fransiskus Untuk Masa Prapaskah 2018

Pesan Bapa Suci Paus Fransiskus Untuk Masa Prapaskah 2018

4098
0
Paus Fransiskus. (Dailypost.ng)

Pesan Bapa Suci Paus Fransiskus
Untuk  Masa Prapaskah 2018

 

“Karena makin bertambahnya kedurhakaan, maka kasih kebanyakan orang akan menjadi dingin(Mat 24:12)

 

Saudara-saudari yang terkasih,

Sekali lagi Paskah Tuhan semakin dekat! Dalam persiapan kita untuk Paskah, Allah dalam penyelenggaraan-Nya memberikan kepada kita setiap tahun masa Prapaskah sebagai “tanda sakramental pertobatan kita.”[1][1] Masa Prapaskah memanggil kita, memampukan kita, untuk kembali kepada Tuhan dengan sepenuh hati dan dalam setiap aspek hidup kita.

Dengan pesan ini, saya ingin sekali lagi pada tahun ini untuk membantu seluruh Gereja mengalami waktu rahmat yang diperbarui, dengan sukacita dan dalam kebenaran. Saya ingin mengambil petunjuk dari sabda Yesus dalam Injil Matius: “Karena makin bertambahnya kedurhakaan, maka kasih kebanyakan orang akan menjadi dingin” (24:12).

Sabda ini muncul dalam pengajaran Yesus tentang akhir zaman. Kata-kata itu diucapkan di Yerusalem, di Bukit Zaitun, di mana penderitaan Tuhan dimulai. Untuk menjawab pertanyaan para murid, Yesus menubuatkan sebuah kesusahan besar dan menjelaskan situasi di mana komunitas orang beriman sangat mungkin akan berada: di tengah-tengah pencobaan berat, nabi-nabi palsu akan menyesatkan orang-orang dan kasih yang merupakan intisari Injil akan menjadi dingin di hati banyak orang.

Nabi-nabi palsu

Marilah kita mendengarkan kutipan Injil tersebut dan berusaha memahami kedok yang bisa dipakai oleh nabi-nabi palsu tersebut.

Mereka bisa tampak sebagai “ular-ular penggoda,” yang memanipulasi emosi-emosi manusia demi memperbudak orang lain dan menggiring mereka ke arah mana mereka inginkan. Betapa banyak anak-anak Allah terpesona oleh kesenangan sesaat, salah mengira bahwa hal itu adalah kebahagiaan sejati! Betapa banyak perempuan dan laki-laki hidup terpukau oleh mimpi akan kekayaan, yang hanya membuat mereka menjadi budak demi keuntungan dan kepentingan-kepentingan remeh! Betapa banyak yang menjalani hidup dengan mempercayai bahwa mereka tercukupi oleh diri mereka sendiri, dan akhirnya terjebak oleh kesepian!

Nabi-nabi palsu juga bisa menjadi “penipu,” yang menawarkan jalan keluar yang mudah dan cepat terhadap penderitaan yang segera terbukti sama sekali tak berguna. Betapa banyak orang-orang muda yang terbius oleh obat mujarab narkoba, hubungan yang rapuh, keuntungan mudah tetapi tidak jujur! Betapa lebih banyak lagi yang terjerat dalam eksistensi “maya” yang menyeluruh, di mana hubungan-hubungan yang tampak cepat dan lugas, hanya terbukti tak bermakna! Para penipu ini, dalam menjajakan barang-barang yang tak memiliki nilai riil, merampok semua hal yang paling berharga dari orang-orang: martabat, kebebasan dan kemampuan mengasihi. Mereka menarik keangkuhan kita, kepercayaan kita akan penampilan, tetapi pada akhirnya mereka hanya membodohi kita. Juga, kita tidak perlu heran. Supaya mengacaukan hati manusia, setan, yang adalah “pendusta dan bapa segala dusta” (Yoh 8:44), selalu menyajikan kejahatan sebagai kebaikan, kepalsuan sebagai kebenaran. Itulah sebabnya setiap dari kita dipanggil untuk memeriksa batin kita untuk melihat apakah kita sedang menjadi mangsa kebohongan para nabi palsu ini. Kita harus belajar untuk melihat lebih dekat, di bawah permukaan, dan untuk mengenali apa yang meninggalkan tanda baik dan lama dalam hati kita, karena itulah yang berasal dari Allah dan sungguh untuk kebaikan kita.

Hati yang dingin

Dalam gambarannya tentang neraka, Dante Alighieri melukiskan setan duduk di atas takhta es[2][2], dalam pengasingan yang membeku dan tanpa kasih. Kita bisa bertanya pada diri kita sendiri dengan baik bagaimana hal itu terjadi bahwa cinta kasih bisa menjadi dingin dalam diri kita. Apa saja tanda-tanda yang menunjukkan bahwa kasih kita mulai menjadi dingin?

Lebih dari segala hal lain, apa yang merusak cinta kasih adalah ketamakan akan uang, “akar segala kejahatan” (1Tim 6:10). Penolakan akan Allah dan damai-Nya akan segera mengikuti; kita lebih menyukai desolasi kita daripada kenyamanan yang ditemukan dalam sabda-Nya dan sakramen-sakramen.[3][3] Semua ini mengarah kepada kekerasan melawan siapa pun yang kita anggap sebagai ancaman terhadap “kepastian” kita sendiri: anak yang tidak dilahirkan, para orang tua dan yang menderita, migran, orang asing di antara kita, atau sesama kita yang tidak memenuhi harapan kita.

Ciptaan sendiri menjadi saksi bisu atas mendinginnya kasih. Bumi diracuni oleh penolakan, dibuang karena keteledoran atau demi kepentingan diri sendiri. Lautan, yang tercemari, menelan sisa-sisa korban kapal rusak yang tak terhitung banyaknya dari migrasi paksa. Surga, yang dalam rencana Allah, diciptakan untuk mengidungkan pujian-pujian-Nya, dirobek oleh mesin-mesin yang menghujani alat-alat kematian.

Kasih juga dapat menjadi dingin dalam komunitas-komunitas kita sendiri. Dalam Seruan Apostolik Evangelii Gaudium, saya berusaha menjelaskan tanda-tanda nyata kurangnya kasih ini: keegoisan dan kemalasan rohani, pesimisme mandul, godaan pada keterkungkungan diri, permusuhan terus-menerus di antara kita, dan mentalitas duniawi yang membuat kita khawatir hanya untuk penampilan, dan dengan demikian mengurangi semangat misioner kita.[4][4]

Apa yang hendaknya kita lakukan?

Barangkali kita melihat, jauh di dalam diri kita sendiri dan semua tentang kita, tanda-tanda yang baru saja saya jelaskan. Tetapi Gereja, Bunda dan Guru kita, bersama dengan obat kebenaran yang sering kali terasa pahit, menawarkan kepada kita dalam masa Prapaskah ini obat yang meringankan rasa sakit yakni doa, derma dan puasa.

Dengan mencurahkan lebih banyak waktu untuk doa, kita memungkinkan hati kita untuk membasmi kebohongan-kebohongan rahasia dan bentuk-bentuk penipuan diri kita,[5][5] dan kemudian menemukan konsolasi yang ditawarkan Allah. Dialah Bapa kita dan Dia ingin kita menghayati hidup dengan baik.

Derma membebaskan kita dari ketamakan dan membantu kita untuk memandang sesama kita sebagai saudara dan saudari. Apa yang saya miliki tidak pernah menjadi miliki saya sendiri. Betapa saya ingin agar derma menjadi gaya hidup sejati kita masing-masing! Betapa saya ingin kita, sebagai orang-orang Kristiani, mengikuti teladan para Rasul dan melihat dalam berbagi kepemilikan kita kesaksian nyata persekutuan kita dalam Gereja! Untuk alasan ini, saya menggemakan seruan Santo Paulus kepada umat di Korintus untuk mengumpulkan dana bagi komunitas Yerusalem sebagai sesuatu yang akan memberikan manfaat bagi diri mereka sendiri (bdk. 2Kor 8:10). Ini semua lebih mengena selama masa Prapaskah, ketika banyak kelompok mengumpulkan dana untuk membantu Gereja-Gereja dan masyarakat yang membutuhkan. Namun saya juga berharap bahwa, bahkan dalam perjumpaan kita sehari-hari dengan mereka yang meminta bantuan kita, kita dapat memandang permintaan itu seakan berasal dari Allah sendiri. Ketika kita memberi derma, kita berbagi dalam kepedulian penyelenggaraan Allah bagi masing-masing dari anak-anak-Nya. Jika melalui saya Allah membantu seseorang hari ini, bukankah Dia besok menyediakan kebutuhanku sendiri? Sebab tidak ada orang yang bermurah hati seperti Allah.[6][6]

Puasa melemahkan kecenderungan kita terhadap kekerasan; puasa melucuti kita dan menjadi kesempatan penting untuk bertumbuh. Di satu pihak, hal itu memungkinkan kita untuk mengalami apa itu kekurangan dan kelaparan yang harus ditanggung. Di pihak lain, itu juga mengungkapkan kelaparan dan kehausan rohani kita sendiri untuk hidup dalam Allah. Puasa membangunkan kita, membuat kita lebih memberi perhatian kepada Allah dan sesama kita. Itu membangkitkan kembali hasrat kita untuk mematuhi Allah, hanya Dialah yang mampu memuaskan dahaga kita.

Saya juga ingin mengajak melampaui batas-batas Gereja Katolik, dan untuk menjangkau Anda semua, laki-laki dan perempuan berkehendak baik, yang terbuka untuk mendengarkan suara Allah. Barangkali, seperti kami sendiri, Anda terganggu oleh menyebarluasnya kedurhakaan di dunia, Anda khawatir dengan kedinginan yang melumpuhkan hati dan tindakan, dan Anda melihat melemahnya citarasa kita sebagai anggota dari keluarga manusia yang satu. Maka, bergabunglah bersama kami memanjatkan permohonan kami kepada Allah, dalam berpuasa, dalam memberikan apa pun yang Anda bisa berikan kepada para saudara dan saudari kita yang membutuhkan!

Api Paskah

Terutama, saya mendesak para anggota Gereja untuk memulai perjalanan Prapaskah dengan antusiasme, ditopang oleh derma, puasa dan doa. Jika kadang-kadang nyala kasih tampak redup dalam hati kita masing-masing, ketahuilah bahwa hal ini tidak pernah terjadi dalam hati Allah! Dia terus-menerus memberi kita kesempatan untuk mengasihi secara baru.

Satu saat berahmat semacam itu akan terjadi, sekali lagi dalam tahun ini, yakni prakarsa “24 jam bagi Tuhan,” yang mengundang seluruh komunitas Kristiani untuk merayakan Sakramen Rekonsiliasi dalam konteks penyembahan Ekaristi. Pada tahun 2018, diilhami oleh kata-kata Mazmur 130:4, “Pada-Mu ada pengampunan,” hal ini akan berlangsung dari Jumat, 9 Maret sampai Sabtu, 10 Maret. Di setiap keuskupan, setidak-tidaknya satu Gereja akan tetap terbuka selama dua puluh empat jam terus-menerus dengan menawarkan kesempatan, baik untuk penyembahan Ekaristi maupun Sakramen Pengakuan.

Selama Vigili Paskah, kita akan merayakan sekali lagi ritus yang mengharukan dari pencahayaan lilin Paskah. Diambil dari “api baru,” cahaya ini perlahan-lahan menghalau kegelapan dan menerangi para peserta liturgi. “Semoga cahaya Kristus yang bangkit dalam kemuliaan menghalau kegelapan hati dan pikiran kita,”[7][7] dan memampukan kita semua untuk menghayati kembali pengalaman para murid di jalan menuju Emaus. Dengan mendengarkan sabda Allah dan mengambil bagian dalam santapan dari meja Ekaristi, semoga hati kita semakin bersemangat dalam iman, harapan dan kasih.

Dengan penuh kasih dan janji doa-doa saya untuk kalian semua, saya menyampaikan berkat saya. Mohon jangan lupa doakan saya.

Dari Vatikan, 1 November 2017

Hari Raya Semua Orang Kudus

 

[1][1] Misale Romawi, Doa Pembukaan  Minggu Pertama Masa Prapaskah (bhs. Itali)

[2][2] Inferno XXXIV, 28-29.

[3][3] “Sungguh mengherankan, tetapi sering kali kita takut akan konsolasi, menjadi terhibur. Atau memang, kita merasa lebih aman dalam kesedihan dan desolasi. Anda tahu mengapa?  Karena dalam kesedihan kita merasa hampir sebagai para tokoh utama. Namun demikian, dalam konsolasi Roh Kuduslah sang Pemeran Utama!” (Angelus, 7 Desember 2014).

[4][4] Evangelii Gaudium, 76-109.

[5][5] Bdk. Benediktus XVI, Ensiklik Spe Salvi, 33

[6][6]Bdk. Pius XII, Ensiklik Fidei Donum, III

[7][7] Misale Romawi (Edisi Ketiga), Vigili Paskah, Lucernarium.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here