Home Seputar KWI Kunjungan Polri ke KWI: Langkah Strategis dan Antisipatif Jelang Pilkada Serentak 2018

Kunjungan Polri ke KWI: Langkah Strategis dan Antisipatif Jelang Pilkada Serentak 2018

364
0
SHARE
Kunjungan Silahturahmi Binmas Baharkam Polri ke Kantor Konferensi Waligereja Indonesia. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak yang akan digelar di 171 daerah yang terdiri dari 13 provinsi, 39 kota dan 115 kabupaten, Polri mulai melakukan langkah-langkah strategis dan antisipatif agar Pilkada berjalan damai, aman dan lancar. Demi mewujudkan hal tersebut, Kepala Kepolisian RI Jenderal Tito Karnavian membentuk Satuan Tugas Nusantara (Satgas Nusantara) yang secara khusus menangani masalah intoleransi, paham radikal, terorisme dan isu-isu terkait penyelenggaraan Pilkada serentak 2018. Satgas Nusantara ini memiliki empat Sub Satgas, salah satunya adalah Sub Satgas Kemitraan yang dijalankan oleh Binmas (Pembinaan Masyarakat) Baharkam (Badan Pemelihara Keamanan) Polri.

Sesuai amanat yang diemban, Binmas Baharkam Polri bertugas membina dan menyelenggarakan fungsi pembinaan keamanan yang mencakup pemeliharaan dan upaya peningkatan kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat dalam rangka mewujudkan keamanan dalam negeri. Dalam melaksanakan tugas itu, Binmas Baharkam Polri bermitra dengan para tokoh masyarakat dan tokoh agama agar bersama-sama dapat menciptakan suasana yang kondusif , terutama menjelang Pilkada serentak 2018.

Hingga saat ini Binmas Baharkam Polri telah melakukan kunjungan dan pertemuan dengan tokoh-tokoh agama di sejumlah daerah. Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) mendapat giliran untuk menerima kunjungan Binmas Baharkam Polri, pada Kamis (15/03/2018). Kunjungan mereka ke kantor KWI disambut oleh Sekretaris Eksekutif  KWI, Romo Spirianus Hormat Pr, didampingi oleh beberapa Imam yang berkarya di KWI, yakni Romo Y. Maryana SJ,  Romo Agus Surianto Pr,  Romo FX Adisusanto SJ dan  Romo Agus Ulahayanan Pr.

Polri perlu Bermitra dengan Tokoh Agama

Dalam pertemuan yang berlangsung sekitar satu jam itu, Brigjen Pol Sutarno selaku Direktur Pembinaan dan Ketertiban Direktorat Pembinaan Masyarakat Korps Pembinaan Masyarakat Badan Pemelihara Keamanan (Dir Bintib Dit Binmas Korbinmas Baharkam) menyampaikan keinginan Polri untuk bermitra dengan para tokoh agama dalam rangka menciptakan keamanan dan ketertiban di tengah masyarakat.

“Dalam menjalankan tugas melindungi, mengayomi dan melayani masyarakat, Polri tidak berjalan sendiri, melainkan bermitra dengan tokoh-tokoh agama. Karena itu, kami mengajak para Uskup dan para romo bersama dengan kami menciptakan iklim yang sejuk di tengah masyarakat, karena negara kita adalah milik semua golongan, semua suku dan agama” tegasnya.

Selanjutnya, Jenderal bintang satu ini menyinggung soal penyelenggaraan Pilkada serentak 2018. Ia mengatakan bahwa tidak menutup kemungkinan Pilkada serentak  akan dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu untuk memperkeruh suasana. Namun ia yakin bahwa hal itu dapat diantisipasi jika Polri bersama para tokoh masyarakat dan para tokoh agama saling bergandengan tangan dalam mengedukasi masyarakat.

“Jika masyarakat cerdas dan mendapat edukasi yang baik, ia dapat berpikir kritis dan tidak mudah terprovokasi,” ujarnya. Brigjen Pol Sutarno juga mengakui bahwa di satu sisi Indonesia sudah mengalami banyak kemajuan, namun di sisi lain masih ada kerawanan yang patut diwaspadai.

Foto bersama Para KLSD dengan Tim Binmas Baharkam Polri. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Gereja Katolik Terbuka untuk Bekerja Sama dan Menekankan Pentingnya Dialog

Menanggapi keinginan Polri tersebut, Romo Sipri menegaskan bahwa pada prinsipnya Gereja Katolik selalu terbuka untuk bekerja sama serta mendukung setiap upaya dan langkah-langkah positif yang yang digagas oleh pihak mana pun. “Kami dengan bulat hati mendukung tugas Polri dalam melindungi, mengayomi dan melayani masyarakat. Kami pun siap membantu hal-hal yang bisa kami bantu dalam kaitan dengan tugas Polri,” tegasnya.

Selain itu, Romo Sipri juga mengapresiasi kinerja Polri terutaman dalam menangani peristiwa-peristiwa yang mengancam keutuhan bangsa dengan melakukan pencegahan terhadap aksi-aksi yang berpotensi merugikan masyarakat. Menurut Romo Sipri, jika TNI solid, Polri solid dan para tokoh agama juga solid, maka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) akan tetap utuh.

Ditambahkan oleh Sekretaris Komisi HAK KWI, Romo Agus Ulahayanan bahwa Gereja Katolik juga mendukung sinergitas para tokoh agama dalam upaya menjaga keutuhan NKRI. Dalam kesempatan itu pula, ia mengisahkan kiprahnya membangun dialog dan kerja sama dengan tokoh-tokoh agama lain. Terkait Pilkada Serentak, Romo Agus menjelaskan bahwa salah satu upaya Gereja Katolik dalam menyongsong Pilkada serentak 2018 adalah mengajak semua umat Katolik  untuk menyelenggarakan Pilkada yang bertanggung jawab dan bermartabat.

“Kami mendukung Polri dalam setiap tugas yang mendatang kebaikan bagi semua,” ujarnya. Sementara Romo Agus Surianto menekankan perlunya dialog pada masyarakat akar rumput untuk menciptakan perdamaian dan kerukunan hidup.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here