Home Seputar KWI Rapat Pleno Komisi Kepemudaan KWI: Menyongsong Sinode OMK di Roma

Rapat Pleno Komisi Kepemudaan KWI: Menyongsong Sinode OMK di Roma

498
0
Para Peserta Rapat Pleno Komisi Kepemudaan KWI Berfoto Bersama di Gereja Roh Kudus, Paroki Katedral Denpasar. (Dok. KOMKEP KWI).

Komisi Kepemudaan Konferensi Waligereja Indonesia (Komkep KWI) rutin menggelar rapat pleno setiap tiga tahun. Rapat pleno tahun ini bertempat di Hotel Grand Santhi Denpasar yang diselenggarakan dari 7 hingga 10 Maret 2018. Dalam rapat kali ini hadir sebanyak 82 peserta yang terdiri dari Ketua Komisi Kepemudaan Keuskupan beserta pengurus dari masing-masing keuskupan.

Tema kegiatan rapat pleno ini diselaraskan dengan tema Sinode Para Uskup yang akan diselenggarakan di Roma pada Oktober 2018 mendatang, yakni Orang Muda, Iman dan Diskresi Panggilan. Pertemuan Pra-Sinode telah digelar sejak 19-24 Maret 2018 di Roma dengan mengusung tema We Talk Together. Rapat Pra-Sinode ini ditutup dengan misa Minggu Palma bersama Bapa Suci, Paus Fransiskus.  Secara garis besar, rapat pleno Komkep KWI ini ingin melihat situasi dan kondisi orang muda saat ini yang hidup di era digital dengan berbagai kompleksitasnya.

Belajar dari Sosok Yohanes Pembaptis  

Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI, Romo Antonius Haryanto Pr saat diwawancarai di Kantor KWI. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Rangkaian kegiatan rapat pleno ini diawali dengan rekoleksi yang dipandu oleh Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI, Romo Antonius Haryanto Pr. Dalam rekoleksi tersebut, Romo Hary mengangkat sosok Yohanes Pembaptis (Yoh.1:19-27) dan menegaskan kepada peserta yang hadir, bahwa Yohanes Pembaptis merupakan pribadi rendah hati yang menempatkan diri sebagai mediator dan mengarahkan orang kepada Yesus.

Dengan merujuk pada figur Yohanes Pembaptis tersebut, imam diosesan Keuskupan Bandung ini ingin mengajak peserta rekoleksi yang merupakan pendamping orang muda untuk memahami dengan sungguh tugas mereka. “Sebagai pendamping orang muda, tugas kita adalah mendampingi, mendengarkan dan mengarahkan mereka agar mengalami perjumpaan pribadi dengan Yesus. Kita juga harus mampu membangun persahabatan yang baik dan akrab dengan orang-orang muda agar dapat memahami kecemasan, ketakutan dan tantangan yang mereka hadapi,” tegas Romo Hary saat ditemui Dokpen KWI, Selasa, (20/03/2018).

Di sela-sela rapat pleno, peserta juga berkesempatan melakukan studi lapangan, doa bersama untuk orang-orang muda di Gereja Roh Kudus, Paroki Katedral Denpasar dan mengunjungi Monumen Bajra Sandhi di Renon. Monumen ini merupakan simbol perjuangan rakyat Bali.

Memahami Orang Muda  

Agar sungguh memahami orang muda, penyelenggara rapat pleno pada hari kedua menghadirkan psikolog dari Fakultas Psikologi Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya Jakarta, Dr. Yohana Rastrin Hesytanti. Dalam pemaparannya, Dr. Yohana membahas soal psikologi perkembangan. Menurutnya dalam pendampingan orang muda perlu ada pengelompokan usia karena pola tiap generasi berbeda.

Di samping itu, ia juga menerangkan bahwa orang muda saat ini hidup dalam lingkaran media, budaya dan teknologi yang saling berkaitan dan berefek pada orang muda. Karena itu, ia mengajak para pendamping untuk memahami situasi orang muda dan membangun komunikasi yang baik agar orang muda tumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang matang dan kritis terhadap hal-hal baru.

Selain itu, putri pertama Presiden RI ke-4 Abdurrahman Wahid, Alissa Wahid pun juga diundang untuk berbicara seputar merawat keberagaman dan keutuhan bangsa. Alissa yang merupakan ketua Jaringan GUSDURian (sebutan untuk para murid, pengagum, penerus pemikiran dan perjuangan Gus Dur) menceritakan sosok Gus Dur yang sangat terbuka dan mau membangun relasi dengan berbagai kalangan tanpa melihat status, jabatan, golongan maupun agama.

Lulusan Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta ini juga menyampaikan hasil survei terhadap orang muda yang dirilis oleh Wahid Institute. Hasil survei itu memperlihatkan bahwa  orang muda sekarang  cenderung tidak toleran terhadap kelompok lain. Karena itu, Alissa pun mengajak peserta yang hadir untuk membangun generasi muda yang berkontribusi positif  bagi kehidupan bangsa dan negara.

Alissa Wahid menjadi pembicara dalam Rapat Pleno Komisi Kepemudaan KWI. (Dok. KOMKEP KWI).

Anak Muda dan Media Sosial

             Bicara soal orang muda, tidak pernah lepas dari media sosial. Dalam konteks Gereja, media sosial merupakan sarana pewartaan yang bisa menjangkau orang muda. Namun menurut Christian, seorang pengusaha muda yang memiliki kepedulian tentang pewartaan, Gereja belum maksimal dalam memanfaatkan kekuatan media sosial, terutama untuk pewartaan. Menurutnya, orang muda cenderung mengambil keputusan berdasarkan apa yang dilihat dan didengar. “Kalau informasi yang diterima salah, orang muda bisa membuat keputusan yang tidak tepat. Di sinilah peluang Gereja untuk melakukan pewartaan dan menyampaikan kabar sukacita dengan gaya orang muda agar mereka tidak keliru dalam membuat pilihan hidup,” tegasnya.

Pada penghujung 2017 lalu, Sekretariat Jenderal Sinode mengeluarkan Survei Orang Muda yang disebar ke berbagai negara di dunia. Menariknya, survei ini tidak hanya ditujukan untuk Orang Muda Katolik saja, tapi juga seluruh golongan orang muda dari berbagai agama dari rentang usia 16-29 tahun. Di Indonesia survei yang digelar oleh Komkep KWI ini melibatkan 789 responden dari berbagai agama. Hasil survei terkait penggunaan media sosial dan internet menunjukkan bahwa 66% responden menggunakan media sosial lebih dari 3 jam sehari.

Lebih lanjut, hasil survei juga menunjukkan makna jaringan sosial bagi orang muda. Berdasarkan urutan kepentingan, yang berada pada urutan pertama adalah bahwa jaringan sosial itu membuat orang muda nyaman karena terhubung dengan orang lain walaupun terkadang tidak berhubungan secara langsung (46,1%). Responden setuju bahwa jaringan sosial bisa membangun relasi dan menciptakan kesenangan. Meskipun demikian, mereka sama sekali tidak setuju kalau jaringan sosial dijadikan sebagai  pelarian atau ‘jalan keluar’ dari kehidupan nyata.

Diharapkan survei tersebut bisa menjadi data awal Gereja dalam merumuskan program untuk orang muda. Dengan melihat kecenderungan orang muda zaman now (zaman sekarang), merasul melalui media sosial merupakan pilihan tepat bagi Gereja dalam menyampaikan pesan-pesan Injil dengan target orang-orang muda.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here