Home Seputar KWI Anak Berkebutuhan Khusus: Mutiara Yang Indah

Anak Berkebutuhan Khusus: Mutiara Yang Indah

1181
0
Para Narasumber Berfoto Bersama Dalam Seminar Parenting and Education Children With Special Needs yang diadakan oleh Komisi Keluarga KWI. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Tahun 2018, Komisi Keluarga Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) memfokuskan perhatian dan pelayanannya pada pastoral keluarga untuk situasi khusus. Karena itu, sepanjang tahun ini, Komisi Keluarga KWI menyelenggarakan beragam kegiatan seputar pastoral keluarga, salah satunya adalah Parenting and Educating Children with Special Needs yang digelar di gedung KWI Jl. Cut Mutiah No. 10 Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 8/4/2018. Seminar ini dihadiri lebih dari lima puluh peserta yang terdiri dari orang tua Anak Berkebutuhan Khusus (ABK), guru dan  terapis.

Peran Keluarga Untuk ABK

Romo Hibertus Hartono, MSF Menyampaikan Pemaparannya dari Sudut Biblis dan Ajaran Gereja. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Seminar tersebut diawali dengan doa yang dipimpin oleh Sekretaris Komisi Keluarga KWI, RP. Hibertus Hartono, MSF. Selanjutnya dalam pemaparan materi, Romo Hartono mengawalinya dengan mengutip Kitab Amsal 17:6 “Makhkota orang-orang tua adalah anak dan cucu dan kehormatan anak-anak ialah nenek moyang mereka,”.  Dengan mengutip ayat tesebut Romo Hartono ingin mengajak peserta, khususnya orang tua ABK untuk melihat anak mereka sebagai mutiara dan wujud kehadiran Tuhan yang nyata.

Menurut Romo Hartono, hakikat panggilan orang tua adalah mendidik anak. Oleh karena itu, ia pun berharap orang tua ABK mampu mendidik anak dengan penuh perhatian, cinta dan kesabaran.

Harapan yang diungkapkan imam kelahiran Magelang tersebut didasari oleh anjuran Bapa Suci, Paus Fransiskus dalam Amoris Laetitia (Sukacita Kasih) yang menekankan pentingnya kasih sayang dalam membangun keluarga. “Dalam Amoris Laetitia, Paus Fransikus mengajak orang tua untuk menjadikan kasih sebagai dasar dan motivasi dalam mendidik anak,” ungkap lulusan Accademia Alfonsiana Roma ini.

Dalam kesempatan itu pula, Romo Hartono mengajak orang tua untuk mendidik anak dengan benar agar anak mempunyai konsep diri yang postif dan mampu menemukan serta mengembangkan potensi yang dimiliki. “Jangan jadikan anak sebagai proyek dan jangan pula membebani mereka dengan berbagai keinginan kita. Cintailah mereka apa adanya dan milikilah waktu untuk mereka,” tegas imam yang ditahbiskan 18 Juli 2005 ini.

Dalam uraian penutupnya, Romo Hartono menyampaikan kembali ucapan Paus Fransiskus terkait peran keluarga terhadap ABK pada Hari Orang Sakit Sedunia (World Day of the Sick) 2018, “Kita tidak dapat melupakan cinta kasih yang lembut dan kesetiaan keluarga-keluarga dalam menjaga anak-anak berkebutuhan khusus… kepedulian yang diberikan keluarga merupakan kesaksian kasih yang luar biasa”.

Menerima dan Memahami ABK

Fransiska Febriana, S M Psi. Phd Menyampaikan Pola Pendampingan ABK. (Y. Indra/Dokpen KWI).

                Psikolog Universitas Katolik Widya Mandala Surabaya, Fransiska Febriana menjelaskan pola pendampingan praktis untuk ABK yang perlu diterapkan oleh orang tua, guru dan terapis. Ia juga mengajak peserta yang hadir untuk memahami kondisi ABK agar mampu memberikan pendampingan dan pelayanan yang tepat. “Jangan menunut ABK untuk mengikuti ritme kita,” tegasnya.

Psikolog anak ini optimis bahwa setiap anak istimewa dan mempuyai masa depan yang sudah direncanakan Tuhan. “Selain terapi, kita juga perlu peka agar memahami rencana Tuhan untuk anak kita,” ungkapnya dengan penuh semangat. Beberapa pola pendampingan yang ditawarkan Febriana kepada orang tua ABK adalah menemukan bakat dan telenta ABK, melatih kemandirian dasar dan menetapkan target realistis agar ABK dapat tumbuh dan berkembang.

Ages Soerjana mengajak orang tua untuk menerima kehadiran ABK dengan cinta (Y. Indra/Dokpen KWI).

Sementara itu, Agnes Soerjana yang aktif dalam pelayanan dan pendampingan ABK mengajak peserta yang hadir khususnya orang tua untuk menerima kehadiran ABK dengan hati yang lapang dan cinta yang utuh. “Ketika kita mampu menerima dan melihat ABK sebagai anugerah Tuhan, kita pasti akan menemukan sukacita,” ungkapnya.

Agnes juga mengajak peserta agar mempunyai konsep yang positif terhadap ABK. “Mereka punya kemampuan, karena itu kita perlu mendampingi dan mengarahkan mereka agar potensi yang mereka miliki berkembang,” ungkap Agnes.

Berbagi Kisah dan Saling Meneguhkan

Ibu Jessi (paling Kanan)  Menyampaikan pengalamannya dari sudut Orang Tua yang mempunyai ABK. (Y. Indra/Dokpen KWI).

            Dalam seminar tersebut, seorang Ibu Rumah tangga yang memiliki ABK, Jessie turut menceritakan pengalamannya dalam mendampingi anaknya. Ia mengaku bahwa mendidik dan mendampingi ABK membutuhkan kesabaran, kesetian dan kasih sayang. Ia pun mengajak orang tua yang hadir dan memiliki ABK untuk menyediakan waktu lebih banyak dalam mendampingi ABK. “ABK tidak boleh dirumahkan, hal itu justru membuat mereka tidak berkembang. Biarkan mereka mengenal realitas di luar lingkungan rumah,” ungkap Jessie yang disambut gemuruh tepuk tangan oleh peserta yang hadir.

Oscar Dompas menceritakan pengalamannya sebagai ABK. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Selain itu, seorang ABK Oscar Dompas berkesempatan menceritakan pengalamannya. Ia menjelaskan bahwa menjadi ABK memang tidak mudah, terkadang ada penolakan dari teman dan lingkungan. Namun berkat perhatian, cinta dan kasih sayang orang tua, Oscar  tumbuh dan berkembang, bahkan mampu meraih gelar strata satu (S1) dari Nanyang Institute of Management, Singapore.

Seorang peserta yang diwawancarai Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI (Dokpen. KWI) mengaku bahwa kegiatan yang diselenggarakan oleh Komisi Keluarga KWI ini sangat menarik dan bermanfaat bagi orang tua dan pihak-pihak yang berkecimpung dalam pendampingan ABK. Menurutnya ABK memerlukan cinta dan perhatian lebih dari orang-orang yang berada di sekitar mereka. Ia pun berharap orang tua, pendamping dan pemerhati ABK sungguh menghayati tugas dan panggilan mereka sebagai bentuk partisipasi dalam mewartakan cinta Tuhan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here