Home SEPUTAR KWI Satu Jam Bersama Mgr. Yan Olla MSF: Membangun Dialog dan Kerja Sama...

Satu Jam Bersama Mgr. Yan Olla MSF: Membangun Dialog dan Kerja Sama untuk Melayani Umat Keuskupan Tanjung Selor (2)

2610
0
Mgr. Paulinus Yan Olla, MSF (Dok. Komkel Keuskupan Malang)

Jakarta, dokpenkwi.org – Wilayah Keuskupan Tanjung Selor bisa dikatakan sudah tidak asing bagi Mgr. Yan Olla. Setidaknya beliau sudah pernah mengunjungi Keuskupan Tanjung Selor sebanyak tiga kali. Pertama, sebelum berangkat studi ke Roma Mgr. Yan Olla pernah mengunjungi Tanjung Selor yang pada waktu itu masih menjadi bagian dari Keuskupan Agung Samarinda. Kunjungan kedua terjadi saat pentahbisan Mgr. Yustinus Harjosusanto, MSF menjadi Uskup Keuskupan Tanjung Selor pada 14 April tahun 2002 di Gereja St. Maria Imakulata Tarakan. Saat itu ia hadir sebagai wakil Generalat MSF di Roma. Sekembalinya dari Roma, Uskup asal Keuskupan Atambua, Nusa Tenggara Timur (NTT) ini juga pernah memberikan retret di pulau Nunukan yang menjadi bagian dari Keuskupan Tanjung Selor.

Baca juga: Satu Jam Bersama Mgr. Yan Olla MSF: Buah Matang Yang Dipetik Dari Pohon (1)

Melihat, Mendengar dan Memahami Situasi     

Meskipun sebelumnya sudah pernah datang ke Keuskupan Tanjung Selor, Mgr. Yan Olla tidak mengklaim bahwa ia sudah mengenal wilayah di sana dengan baik. Uskup yang pernah menjadi koordinator Komisi Keluarga Keuskupan Malang ini tetap dengan rendah hati mengatakan bahwa Keuskupan Tanjung Selor merupakan medan pastoral baru baginya. Karena itu, pertama-tama yang ingin ia lakukan ketika memulai tugas penggembalaan di Keuskupan yang memiliki jumlah umat Katolik kurang lebih 51.582 jiwa ini (data Buku Petunjuk Gereja Katolik Indonesia 2017) adalah melihat, mendengar dan memahami situasi yang terjadi di tengah umat.

Uskup kelahiran Seoam, Desa Eban, Kecamatan Miomaffo Barat, Kabupaten Timor Tengah Utara, 22 Juni 1963 ini menegaskan bahwa belum ada strategi khusus untuk kegiatan pastoral di Keuskupan Tanjung Selor.

“Untuk saat ini saya belum memikirkan satu strategi khusus, saya perlu hadir dan tahu terlebih dahulu apa yang memang diperlukan di sana. Saya tetap berpijak pada moto yang saya pilih, yakni Servus Veritatis (Pelayan Kebenaran). Ketika sudah mulai berkarya di sana saya ingin mengajak para imam, tokoh masyarakat dan siapa pun yang punya perhatian untuk daerah itu untuk bekerja sama sambil mendengarkan apa saja yang dibutuhkan umat sesuai dengan kondisi mereka saat ini,” kata Mgr. Yan Olla ketika dihubungi dokpenkwi.org, Senin (9/04/2018).

Selain itu, Mgr. Yan Olla juga menekankan perlunya merumuskan model pastoral yang sesuai dengan kondisi umat setempat. Ia pun optimis akan potensi keuskupan yang menjadi bagian dari provinsi baru (Kalimantan Utara) itu.

Meski optimis, doktor teologi spiritual lulusan Universitas Pontificio Istituto di Spiritualità Theresianum, Roma ini mengaku bahwa Keuskupan Tanjung Selor memiliki sejumlah tantangan yang perlu ditangani dengan baik terutama soal buruh migran, human trafficking, masalah ekologis, kondisi sosial ekonomi dan pendidikan. Tantangan lainnya, menurut Mgr. Yan Olla, adalah letak geografis Keuskupan Tanjung Selor yang langsung berbatasan dengan negeri jiran, Malaysia.

Terutama, pulau Nunukan yang merupakan bagian dari Keuskupan Tanjung Selor menjadi tempat persinggahan strategis dan pintu masuk Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang hendak berangkat ke Malaysia. Bagian utara pulau ini berbatasan langsung dengan negara bagian Sabah, Malaysia. “Nunukan dihuni oleh orang-orang dari berbagai daerah di Indonesia. Karena itu, perlu perhatian khusus untuk daerah itu,” tegasnya.

Membangun Kerja Sama

Bersama anggota Komisi Keluarga Keuskupan Malang. (Dok. Komkel Keuskupan Malang).   

            Dengan menyadari adanya kesulitan dan tantangan di Keuskupan Tanjung Selor, Mgr. Yan Olla berkomitmen untuk membangun dialog dan kerja sama dengan berbagai pihak, termasuk pemerintah.

Terkait masalah ekologis, migran dan human trafficking, Mgr. Yan Olla berniat menggandeng pemerintah. Dari semua masalah yang ada, Uskup yang mengikrarkan kaul kekal sebagai anggota Misionaris Keluarga Kudus (MSF) pada 22 Juli 1991 ini akan memberi perhatian khusus soal human trafficking. “Human trafficking itu merupakan masalah nasional. Tidak mungkin masalah nasional itu ditangani sendiri oleh Gereja. Maka salah satu cara yang perlu ditempuh adalah bekerja sama dengan pemerintah,”  ungkap Mgr. Yan Olla. Kerja sama itu mencakup banyak hal, antara lain kontrol keamanan, dokumen-dokumen yang diperlukan, termasuk undang-undang yang mengatur tentang TKI. Di samping itu, ia juga menekankan pentingnya penyadaran dan pembekalan yang memadai bagi masyarakat sebelum mereka berangkat menjadi TKI ke luar negeri.

Untuk masalah pendidikan, Mgr. Yan Olla akan mengedepankan diskusi dengan kongregasi-kongregasi di Keuskupan Tanjung Selor yang mempunyai karya di bidang pendidikan. “Saya akan melakukan diskusi, melihat berbagai peluang dan potensi demi meningkatkan taraf pendidikan,” tegasnya. Saat ini ada beberapa kongregasi di Keuskupan Tanjung Selor  yang berfokus pada pelayanan di bidang pendidikan, antara lain Frater BHK, OSF dan PRR.

Memperkuat Umat dan Keluarga Menghadapi Dunia Digital

Kunjungan ke rumah pasutri Eli-Adam di Keuskupan Malang. (Dok, Komkel Keuskupan Malang).

Selain itu, Mgr. Yan Olla juga menyinggung soal dampak kemajuan Teknologi, Informasi dan Komunikasi (TIK) bagi kehidupan umat Keuskupan Tanjung Selor. “TIK pasti mempengaruhi kehidupan umat, karena itu perlu ada pendekatan khusus yang disesuaikan dengan kondisi umat di lapangan,” tegas Uskup yang pernah menjalani Tahun Orientasi Pastoral (TOP) di Paroki Putain, Keuskupan Agung Kupang ini.

Menurutnya, salah satu pendekatan yang bisa diterapkan untuk mengatasi dampak kemajuan TIK tersebut adalah dengan memperkuat umat dan keluarga, antara lain dengan menghidupkan gerakan Marriage Encounter (ME). Selain itu“kami juga akan melakukan animasi sesering mungkin, melihat program-program yang dibuat oleh teman-teman di KWI dan bekerja sama dengan keuskupan-keuskupan lain yang sudah mengembangkan sistem pembinaan keluarga,” papar Mgr. Yan Olla.

Sementara itu, untuk meningkatkan pelayanan pastoral dan pendampingan umat, Mgr. Yan Olla juga akan memanfaatkan media sosial sebagai sarana pewartaan. Namun Uskup yang pernah menjadi  Rektor Seminari Menengah St. Yohanes Don Bosco Samarinda (1995-1997) ini tetap akan mencermati sejauh mana umat bisa mengakses media sosial yang ada.

“Salah satu kendala yang dihadapi umat Keuskupan Tanjung Selor dalam mengakses media sosial adalah jaringan internet yang masih kurang memadai. Maka yang perlu dilakukan adalah melihat kondisi umat terlebih dahulu, terutama soal akses terhadap media sosial sebelum menggunakannya sebagai sarana pewartaan,” tegasnya.

Menyikapi Tantangan-Tantangan melalui Kreativitas Berpastoral

            Keuskupan Tanjung Selor lahir berdasarkan keputusan Bapa Suci Paus Yohanes Paulus II pada 22 Desember 2001. Keputusan itu diumumkan secara resmi pada 9 Januari 2002 dengan diangkatnya Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF sebagai Uskup pertama Keuskupan Tanjung Selor. Selama lima belas tahun lebih Mgr. Harjo melayani umat di Keuskupan Tanjung Selor sebelum akhirnya ditunjuk oleh Paus Fransiskus menjadi Uskup Agung Samarinda pada 16 Februari 2015 menggantikan Mgr. Florentinus Sului Hajang Hau MSF yang wafat pada 18 Juli 2013.

Pelayanan Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF  di Keuskupan Tanjung Selor kini dilanjutkan oleh penerusnya, yakni Mgr. Paulinus Yan Olla MSF. Uskup yang ditahbiskan menjadi imam MSF pada 28 Agustus 1992 ini berkomitmen untuk melanjutkan karya-karya yang sudah dirintis sebelumnya oleh Mgr. Harjo sambil melihat dan terus menggali berbagai potensi yang bisa dikembangkan untuk kesejahteraan umat.

Menurut Mgr. Yan Olla tantangan yang ada di Keuskupan Tanjung Selor terutama adalah masalah infrastruktur dan Sumber Daya Manusia (SDM). Sementara di dalam lingkup Gereja sendiri, Mgr. Yan Olla melihat masih kurangnya tenaga pastoral, baik imam maupun awam. Dengan mengacu pada realitas tersebut, Mgr. Yan Olla menekankan perlunya kreativitas berpastoral, termasuk membangun jaringan seluas mungkin.

“Kreativitas pastoral itu sangat penting dalam pelayanan. Kreativitas itu bisa muncul ketika seorang pelayan hadir di tengah umat, serta memahami situasi dan kondisi hidup mereka. Saya akan mengimbau para imam dan pelayan-pelayan Gereja di sana untuk melakukan apa yang terbaik demi pengembangan umat,” demikian jelasnya.

Di samping itu, Mgr. Yan Olla juga memegang prinsip keterbukaan terutama dalam  membangun relasi dan kerja sama yang baik dengan berbagai pihak yang memiliki keinginan untuk membangun Keuskupan Tanjung Selor secara khusus dan Provinsi Kalimantan Utara secara umum.

“Dengan bersikap terbuka, kita bisa membangun komunikasi dan jaringan yang lebih luas, yang akan bermanfaat bagi pengembangan umat,” tegasnya.

Tetap mempertahankan personal branding

Romo Paulinus Yan Olla MSF Menjadi Pembicara Dalam Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia 2015. (Y. Indra/ Dokpen KWI)

Sebelum hadirnya Mgr. Yan Olla dengan penampilan khasnya berupa brewok yang menghias wajahnya, terlebih dulu hadir Uskup berkumis, yaitu Mgr. Robertus Rubiyatmoko, Uskup Agung keuskupan Agung Semarang yang ditahbiskan pada 19 Mei 2017 lalu.

Baca juga: Mgr. Robertus Rubiyatmoko: Tiga Fakta Unik Seputar Kumisnya

Ketika di akhir wawancara mendapat pertanyaan apakah penampilan khasnya tersebut akan dipertahankan atau dihilangkan setelah ditahbiskan menjadi Uskup, Mgr. Yan Olla langsung menjawab, “beberapa tahun ini akan dibiarkan tumbuh. Nanti kalau pisau cukur di sana (Keuskupan Tanjung Selor) sudah banyak seperti di Jawa, baru dicukur… hahaha…”

Maka, kini Mgr. Ruby akan mendapatkan teman sekaligus “rival” dalam hal penampilan khusus sebagai Uskup di lingkup Konferensi Waligereja Indonesia (KWI). Yang satu berkumis dan yang lain berbrewok.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here