Home Seputar KWI Pesan dan Harapan Para Sahabat dan Saudara untuk Mgr. Paulinus Yan Olla...

Pesan dan Harapan Para Sahabat dan Saudara untuk Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (2)

646
0
RP. Raymundus Sudhiarsa SVD, dosen Teologi Kontekstual di STFT Widya Sasana, Malang. (Y. Indra/Dokpen KWI).

RP. Raymundus Sudhiarsa SVD, dosen Teologi Kontekstual di STFT Widya Sasana, Malang

            “Saya mengenal beliau sekitar tahun 2013 ketika beliau mulai mengajar di STFT Malang. Menurut saya, beliau adalah pribadi yang sabar, pendengar yang baik, dan punya ketajaman dalam menganalisis suatu persoalan. Mungkin itu semua karena latar belakang beliau di bidang Teologi Spiritual. Keutamaan yang dimiliki beliau tersebut pasti tidak lepas dari tugas yang pernah diembannya sebagai Sekretaris Jenderal MSF,” ungkap Rm. Ray, demikian panggilan akrab RP. Raymundus Sudhiarsa SVD.

Selain itu, Wakil Ketua Komisi Karya Misioner KWI ini menambahkan bahwa “kedalaman menganalisis sesuatu juga merupakan hal yang menonjol dari pribadi Mgr. Yan Olla.  Hal ini terutama tampak pada tulisan-tulisannya yang kritis dan tajam di Harian Kompas.”

Doktor teologi dari Universitas Birmingham, United Kingdom ini menceritakan bahwa rumor pengangkatan Mgr. Yan Olla sebagai Uskup Tanjung Selor ini sudah beredar di kalangan dosen-desan STFT sebelum diumumkan secara resmi pada 22 Februari 2018. ”Kami sudah memprediksi sebelumnya dan kalau kami ganggu, beliau hanya senyum-senyum saja…Menurut saya beliau sangat cocok menduduki jabatan itu,” tandasnya.

Selanjutnya, Rm. Ray mengungkapkan bahwa STFT Widya Sasana Malang merasa kehilangan Mgr. Yan Olla karena tugas baru yang harus diembannya. “Tentu kami merasa kehilangan. Apalagi ketika di STFT, beliau memiliki banyak tugas. Beberapa tugas yang sebelumnya menjadi tanggung jawab beliau, saat ini telah dialihkan ke beberapa imam, salah satunya saya. Namun bagaimanapun, kita tidak bisa menahan beliau karena kepentingan Gereja universal itu tetap menjadi prioritas. Kami sebagai lembaga tentu mempunyai kebanggaan tersendiri atas terpilihnya beliau menjadi Uskup. Rekan-rekan dosen di STFT dan saya pribadi sangat mendukung beliau dalam tugas barunya,” tegasnya.

Ia juga menceritakan bahwa sehari setelah pengumuman menjadi Uskup Keuskupan Tanjung Selor,  Mgr. Yan Olla tetap menjalankan tugasnya seperti biasa, yakni mengajar Teologi Spiritual di STFT Malang serta memeriksa skripsi dan tesis beberapa mahasiswanya.

Menurut Rm. Ray, Mgr. Yan Olla akan menghadapi berbagai persoalan dan tantangan di Keuskupan Tanjung Selor. “Masalah-masalah tersebut tentu tidak gampang. Namun dengan latar belakang beliau dalam bidang spiritualitas, saya yakin beliau akan mampu mengatasinya dengan langkah mendengarkan, menganalisis, membuat program, menjalin kerja sama dan merangkul banyak pihak,” jelas Rm. Ray.

Selain itu, ditambahkannya bahwa pengalaman Mgr. Yan Olla di tingkat internasional bisa menjadi modal utama dan kekuatan dalam menangani persoalan-persoalan yang ada di Keuskupan Tanjung Selor.

Akhirnya, Rm. Ray berpesan agar Mgr. Yan Olla tetap semangat dalam menghadapi berbagai tantangan di Keuskupan Tanjung Selor. “Majulah…Majulah……Tetaplah Optimis. Kami semua pasti mendukung dalam doa,” demikian kata penyemangat Rm. Ray untuk Mgr. Yan Olla.

Sr. M. Beatriks Olla PRR, adik kandung Mgr. Yan Olla

Sr. M. Beatriks Olla PRR, adik kandung Mgr. Yan Olla. (Dokpri. Mgr. Yan Olla)

            Adik kandung Mgr. Yan Olla, Sr. M. Beatriks Olla, PRR, mengaku terkejut ketika pertama kali mendengar kakaknya itu ditunjuk Bapa Suci Paus Fransiskus menjadi Uskup Keuskupan Tanjung Selor. “Terus terang saya sangat terkejut, antara percaya dan tidak, walaupun sudah ada berita resmi dari Vatikan. Sebagai seorang religius saya menyadari bahwa tugas dan tanggung jawab yang diberikan itu  tidak mudah, namun keluarga  terus berdoa dan mendukung tugas baru Mgr. Olla,” demikian penyampaian Sr. Beatriks PRR kepada dokpenkwi.org, Kamis (26/4/2017).

Sr. Beatriks juga mempunyai kesan pribadi terhadap kakak sulungnya ini. “Beliau adalah pribadi yang sederhana, tenang, sabar, ramah, tekun,  berperasaan halus, tidak suka merepotkan orang lain, bijaksana dan penuh pertimbangan dalam mengambil keputusan, terutama dalam hal-hal yang berhubungan dengan  urusan keluarga,” ungkapnya.

Selain itu, Sr. Beatriks juga menceritakan masa kecil Mgr. Yan Olla. “Walaupun terlahir dari keluarga guru, Mgr. Yan Olla tetap sama seperti anak-anak lain di kampung pada umumnya. Ketika hari libur sekolah, kami semua ikut bekerja di kebun, bahkan kadang-kadang bermalam beberapa hari di kebun. Beliau juga aktif membantu orangtua dalam mencari rumput untuk hewan peliharaan, khususnya sapi. Pada malam hari biasanya kami berkumpul untuk membaca buku cerita yang dipinjamkan oleh bapak dari perpustakaan sekolah,” cerita Sr. Beatriks mengenang masa kecilnya bersama sang kakak, Mgr. Yan Olla.

Menurut Sr. Beatriks, Mgr. Yan Olla merupakan pribadi yang sangat disayang oleh keluarganya. “Karena tidak pernah membantah orang tua, beliau menjadi anak yang spesial dalam keluarga. Sewaktu beliau masih di seminari kecil maupun ketika sudah di seminari tinggi, kami adik-adiknya sangat senang kalau beliau libur. Biasanya menjelang beliau kembali ke sekolah, semua keluarga dan tetangga akan berkumpul di rumah untuk berdoa bersama. Saat itu kami yang masih kecil ini sangat senang karena pasti makan enak dan bisa bertemu keluarga besar,” demikian cerita Sr. Beatriks.

Rm. Teddy Aer Indrayana MSF, Pastor Paroki Sangatta, Samarinda

Rm. Teddy Aer Indrayana MSF, Pastor Paroki Sangatta, Samarinda. (Dokpri. Romo Teddy MSF).

            “Saya pernah tinggal sekomunitas dengan beliau di Wisma Nazareth (Skolastikat MSF Yogyakarta) saat menjalani studi di Fakultas Teologi Kepausan Wedabhakti (FTW), Kentungan, Yogyakarta. Waktu itu saya masuk Filsafat tingkat satu, beliau sudah tingkat empat. Beliau orangnya serius dalam belajar dan cukup pandai,” demikian kenang Rm. Teddy semasa studi bersama Mgr. Yan Olla di Yogyakarta.

Karena kesibukan, tugas dan perutusan yang berbeda, Rm. Teddy dan Mgr. Yan Olla cukup lama tidak bertemu setelah menamatkan studi di FTW Yogyakarta. “Kami baru bertemu lagi pada tahun 2005 di Roma ketika saya mengikuti kursus sebagai Provinsial MSF. Saat itu beliau sudah menjadi Asisten Jenderal di Roma. Sebagai sesama MSF Kalimantan, beliau banyak membantu ketika saya mengikuti kursus,” ungkap imam yang pernah menjadi Ketua Komisi Kepemudaan Keuskupan Agung Samarinda ini.

“Menurut saya ini adalah penunjukan yang tepat karena beliau sangat mumpuni. Beliau mendalami teologi spiritualitas, terutama soal misi. Penunjukan Bapa Suci terhadap beliau adalah pilihan yang tepat,” tegas Rm. Teddy.

Ditambahkannya bahwa Mgr. Yan Olla adalah seorang penulis yang kritis dan tajam. “Beliau juga punya bakat yang sangat baik dalam bidang intelektual serta aktif menulis buku dan artikel. Beliau cukup kritis menyoroti fakta-fakta yang ada di tengah masyarakat. Tulisan-tulisannya di Harian Kompas sangat tajam dan sangat membantu umat, terutama mereka yang berkiprah di bidang sosial politik. Setelah menjadi Uskup tentu banyak waktu yang dicurahkan untuk kegiatan-kegiatan pastoral, tetapi semoga tetap ada kesempatan untuk menulis,” demikian harapan Rm. Teddy.

Provinsial MSF Kalimantan selama dua periode ini (2005-2008 dan 2008-2011) berharap agar Mgr. Yan Olla dapat melaksanakan tugas penggembalaannya dengan baik. “Keuskupan Tanjung Selor masih tergolong muda dan penuh dengan tantangan. Semoga Mgr. Yan Olla dapat mengembangkan Keuskupan Tanjung Selor dan meneruskan apa yang sebelumnya sudah dibuat oleh Mgr Harjo. Sebagai MSF, jujur saya ikut bangga karena Bapa Suci masih mempercayakan MSF menjadi gembala di Keuskupan Tanjung Selor,” ungkapnya.

Rm. Teddy juga berpesan kepada Mgr. Yan Olla untuk selalu menjaga kesehatan. “Beliau memang tidak pernah mengalami sakit yang serius, tapi kadang-kadang beliau itu terlambat makan. Saya harap Mgr. Yan Olla tetap memperhatikan kesehatannya,” demikian pesannya.

Menurut Rm. Teddy, Keuskupan Tanjung Selor memiliki banyak sungai dan kunjungan ke paroki-paroki pun harus melewati sungai-sungai tersebut serta menempuh perjalanan cukup jauh. “Itu akan menjadi tantangan tersendiri bagi Mgr. Yan Olla,” kata Pastor Paroki Sangatta, Kutai Timur ini.

Mengingat medan pastoral di Keuskupan Tanjung Selor yang cukup menantang ini, dokpenkwi.org menanyakan kepada Rm. Teddy terkait kemampuan berenang Mgr. Yan Olla. “Gak ngerti kalau soal itu…kalaupun pun gak bisa berenang, ya pakai pelampung to hahaha…,”demikian pungkasnya sambil tertawa. 

Made Inge Dwi Astrid Jayanthi, anggota Komisi Keluarga Keuskupan Malang

Inge Dwi Astrid Jayanthi, anggota Komisi Keluarga Keuskupan Malang. (Dokpri. Inge/Komkel Keuskupan Malang).

“Terus terang kami keluarga besar Komisi Keluarga Keuskupan Malang belum bisa move on, kami baper (bawa perasaan). Kami merasa seperti seorang anak yang tiba-tiba ditinggal oleh sosok ayah yang pintar, rendah hati dan sabar,” demikian ungkapan perasaan Made Inge Dwi Astrid Jayanthi, anggota Komisi Keluarga Keuskupan Malang ketika dihubungi oleh redaksi dokpenkwi.org (23/4/2018).

            Inge, sapaan akrabnya, juga menceritakan kesan pertama ketika bertemu Mgr. Yan Olla, “Ketika pertama kali melihat beliau ada kesan  ‘wah…Romo ini sepertinya tegas dan saklek ya…’ Mau mendekat saja ada rasa takut, padahal beliau Ketua Komisi Keluarga Keuskupan Malang yang setiap rapat selalu bertemu….hehehe….”

Namun seiring berjalannya waktu dan karena sudah mengenal sosok Mgr. Yan Olla, kesan pertama itu sirna. “Ternyata dibalik brewok yang terkesan sangar,  tersimpan kesabaran dan kerendahan hati yang luar biasa,” tandas Inge.

Menurut umat Paroki Blimbing, Gereja Santo Albertus de Trapani Malang ini, Mgr. Yan Olla merupakan sosok pribadi yang bisa menangani semua urusan dengan sabar, teliti dan aktif dalam kegiatan Komisi Keluarga Keuskupan Malang (K3M).

“Meskipun beliau sudah berada di Keuskupan Tanjung Selor, namun tetap menyempatkan diri untuk memberikan tanggapan maupun komentar atas kegiatan K3M yang dishare melalui WA grup,” demikian jelasnya.

Inge yang bergabung di K3M sejak tahun 2013 ini juga menceritakan rasa harunya ketika menghadiri rapat bersama K3M di rumah MSF Malang sesudah Mgr. Yan Olla berangkat ke Tanjung Selor. “Kursi yang biasa ditempati beliau saat kami rapat, kini kosong. Kami semua merasa terharu, namun kami juga bersukacita dengan terpilihnya beliau menjadi gembala utama di tempat perutusan yang baru, Keuskupan Tanjung Selor,” tegasnya.

“Mgr. Olla, tetaplah menjadi sosok pribadi seperti yang pernah kami kenal di K3M. Selalu menjaga kesehatan ya Mgr… Tugas semakin banyak tanggung jawab semakin tinggi, namun saya percaya Tuhan selalu mendampingi Mgr. Olla,”  demikian doa dan harapan Inge untuk mantan Koordinatornya di K3M tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here