Home Seputar KWI Mgr. Paulinus Yan Olla MSF: Kisah-Kisah Unik dan Menarik Masa Lalunya

Mgr. Paulinus Yan Olla MSF: Kisah-Kisah Unik dan Menarik Masa Lalunya

334
0
Mgr. Paulinus Yan Olla berkeliling menggunakan mobil menyapa umat Keuskupan Tanjung Selor. (Dok. Komisi Keluarga Keuskupan Malang)

Jakarta, dokpenkwi.org – Perhelatan agung selama 3 hari (4 – 6 Mei 2017) yang digelar Keuskupan Tanjung Selor untuk menyambut Uskup baru mereka, Mgr. Dr. Paulinus Yan Olla MSF telah usai.  Secara resmi kini Mgr. Yan Olla telah menjadi gembala utama umat Katolik di Keuskupan Tanjung Selor, keuskupan termuda hasil pemekaran Keuskupan Agung Samarinda. Kini ia menggembalakan umat sebanyak 51.582 jiwa yang tersebar di 15 paroki (data per 2013) dan dibantu oleh berbagai tarekat imam, bruder, dan suster yang berkarya di sana (MSF, OMI, MSC, OFMConv, CSsR, CMM, CIJ, DSY, KSSY, PRR dan lain-lain).

Walaupun perhelatan telah usai, beberapa fakta dan kisah unik tentang Uskup baru Keuskupan Tanjung Selor tetap saja menarik untuk digali. Apa saja fakta dan kisah menarik itu?

  1. Hobi main gitar

Uskup yang terkenal sabar, tenang, low profile dan murah senyum menurut para sejawatnya ini, ternyata memiliki hobi bermain gitar. Hobi main gitar ini sebenarnya sudah ditekuni sejak di Seminari Menengah Santa Maria Immaculata, Lalian, Atambua.

Adik kandungnya, Sr. Beatriks Olla PRR memberi kesaksian tentang hal itu. Sebagaimana anak-anak muda lainnya, Mgr Yan Olla sering berkumpul dan bermain gitar bersama anak-anak muda ketika ia sedang pulang kampung.

“Beliau punya pergaulan yang bagus di kampung sehingga banyak temannya. Kalau sedang liburan sekolah dan pulang kampung Mgr. Olla sering mengajak anak-anak muda berkumpul dan menghabiskan waktu bersama mereka dengan bermain gitar,” demikian ungkapnya.

Sayangnya, hobi ini tidak dikembangkan lebih lanjut karena waktunya lebih banyak tersita oleh tugas-tugas lain. Menurut penuturan Mgr. Yan Olla sendiri hobi ini hanya digunakan pada saat-saat mendesak ketika tidak ada orang yang sama sekali bisa bermain gitar.

“Suatu ketika dalam rangka kunjungan kanonik dari Generalat MSF dan kunjungan ke paroki-paroki MSF di Argentina dan Polandia, saya diminta menyanyikan lagu-lagu Indonesia untuk menghibur umat yang hadir. Pada waktu itu tidak ada yang bisa bermain gitar, ya…akhirnya saya yang main,” tuturnya.

Pada saat-saat “genting” seperti inilah, Uskup baru Tanjung Selor ini akan menunjukkan kembali kebolehannya bermain gitar, tentu, sambil mengeluarkan suara merdunya.

  1. Sanak saudara membawa ayam kampung hidup untuk Mgr. Yan Olla

Ternyata Mgr. Yan Olla merupakan pribadi yang dekat dengan keluarga. Ketika masa liburan sekolah tiba, tak segan-segan ia menghabiskan liburannya di kampung halaman bersama sanak saudara tercinta. Ketika tahu bahwa Mgr. Yan Olla berlibur ke kampung, para sanak saudara pun kemudian juga bertandang ke rumahnya sambil membawa berbagai macam sajian makanan, bahkan ayam kampung hidup.

Sebagaimana tradisi yang ada di wilayah Timor, membawakan ayam kampung untuk seorang saudara merupakan salah satu bentuk perhatian kepada orang tersebut. Biasanya mereka akan memasak bersama-sama untuk dijadikan sajian saat mereka berkumpul bersama keluarga besar. Maka, membawakan ayam hidup ini merupakan bentuk kasih dan perhatian mereka kepada Mgr. Yan Olla.

“Biasanya kalau Mgr. Olla pulang ke rumah, pasti semua keluarga akan  bergilir mengantar ayam, sayuran, dan makanan yang lain setiap hari ke rumah. Rumah orang tua kami menjadi ramai setiap hari. Banyak tamu dan keluarga akan mampir tanpa diundang kalau tahu atau melihat beliau sedang ada di rumah,” demikian ungkap Sr. Beatrix Olla PRR

Lebih lanjut disampaikan oleh Sr. Beatrix bahwa hal ini terjadi sewaktu Mgr. Yan Olla masih di seminari menengah dan di seminari tinggi. “Kami adik-adiknya sangat senang kalau beliau libur. Biasanya menjelang beliau kembali ke sekolah, semua keluarga dan tetangga akan berkumpul di rumah untuk berdoa bersama. Saat-saat seperti itu bagi kami yang masih kecil sangat menyenangkan. Saat itu kami pasti makan enak dan bisa bertemu keluarga besar,” tambahnya.

Baca juga: Pesan dan Harapan Para Sahabat dan Saudara untuk Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (2)

  1. Pernah naik motor dan tercebur ke sawah

Rupanya ada cerita ‘menyedihkan’ sekaligus jenaka yang belum pernah diungkap semasa  Mgr. Yan Olla MSF masih sebagai imam muda. Pada waktu itu ia tinggal di paroki Banteng sebagai pastor rekan, merangkap sebagai mahasiswa magister sekaligus dosen matakuliah Moral Dasar di Universitas Sanata Dharma dan AKS Tarakanita.

Suatu hari di tahun 1993 sebagai imam muda yang masih bernyala-nyala semangatnya dalam melayani umat, Uskup Tanjung Selor kedua ini diminta untuk memimpin misa di sebuah lingkungan, tak jauh dari paroki Banteng, dan hanya berjarak sekitar 2,5 km. Demi memberikan pelayanan yang terbaik, motor tua yang akan dipakai pun diservis terlebih dahulu pada siang harinya supaya tidak ngadat ketika dipakai malam harinya.

Akhirnya, sore itu Mgr. Yan Olla mengendarai motor menuju lokasi untuk memimpin misa lingkungan. Sesudah misa berakhir pada malam hari dan beramah tamah dengan umat di lingkungan tersebut, ia pun pamit.

“Saya pulang naik motor masih dengan pakaian jubah lengkap yang digulung dalam jaket dan helm lengkap. Namun, ternyata malam itu lampu motor menyorot terlalu dekat. Saya tidak melihat tikungan jalan di depan saya. Saya lurus saja dan akhirnya terjun ke sawah yang sudah digemburkan. Karena saat itu musim panas sawah yang gembur itu menjadi gundukan pasir. Jadi jatuhnya terasa empuk,” demikian ceritanya.

Untunglah pada waktu Mgr. Yan Olla jatuh, beberapa umat yang baru selesai misa bersamanya lewat di situ. “Saya merasa senang mendengar ada yang berteriak, ‘wah ada orang jatuh.’ Saya masih duduk di pasir sawah itu ketika mereka datang. Kemudian, salah seorang memegang tengkuk saya dan mengatakan ‘masih hidup’ dan yang lain mengatakan ‘astagaaa…ternyata Rama yang baru habis pimpin misa di tempat kita’,” lanjutnya.

Tinggi pematang sawah tersebut sekitar dua meter lebih sehingga tidak mungkin untuk mengangkat motor sendirian saja. Mereka lalu menolong mengangkat motornya dan melarangnya membawa motor kembali ke pastoran. Mgr. Yan Olla kemudian diminta naik ke mobil sedan salah satu umat dan diantar pulang ke pastoran Banteng.

Sepanjang malam umat menelpon ke pastoran dan menyarankannya untuk memeriksakan kesehatan ke rumah sakit. Padahal  saat itu tidak ada cedera sedikit pun di tubuhnya. Kekhawatiran umat ternyata disebabkan oleh kondisi Mgr. Yan Olla sewaktu diantar dengan mobil ke pastoran, masih mengenakan helm yang menutup seluruh wajahnya.

“Bapak yang nyopir mengajak saya omong sepanjang perjalanan ke pastoran dan menanyakan tentang kejadian kecebur sawah yang baru saja saya alami. Karena asyik menceritakan hal itu, saya tidak menyadari saat itu sedang duduk di mobil dengan helm lengkap dan jubah belepotan pasir. Mungkin oleh bapak itu saya dianggap gegar otak atau pembalap mobil hahaha…,” ungkap Mgr. Yan Olla dengan polosnya.

Rupanya kejadian ini sangat mengesan bagi para konfrater MSF yang saat itu tinggal di Paroki Banteng atau di Wisma Nazareth. Salah satunya adalah Mgr. A.M Sutrisnaatmaka MSF yang masih ingat peristiwa tersebut sampai sekarang dan menceritakan kembali kejadian tersebut sesuai versinya.

“Pada waktu itu beliau sebagai imam muda mendapat tugas melayani umat di salah satu lingkungan pada malam hari. Mungkin karena lampu motor kurang terang, ditambah situasi yang gelap serta kurang paham tentang daerah yang akan dituju, Mgr. Yan Olla mengemudikan motornya lurus-lurus saja dan kebablasan sampai kecebur sawah. Dia pikir jalannya masih lurus, ternyata harus belok, maka dia nyebur ke sawah. Untunglah tidak mengalami cedera serius,” demikianlah kenang Mgr. Sutrisna tentang peristiwa tersebut.

  1. Hampir kecopetan ketika naik bis di Roma

Uskup Keuskupan Palangka Raya yang dikenal pendiam tetapi lucu ini menambahkan cerita tentang masa lalu Mgr. Yan Olla. Kali ini cerita tentang masa studinya di Roma. Seperti telah diketahui Uskup kedua Tanjung Selor ini adalah doktor Teologi Spiritual lulusan Universitas Pontificio Istituto di Spiritualità Theresianum, Roma. Ketika baru pertama kali menginjakkan kakinya di Roma, Mgr. Yan Olla diantar oleh mantan dosennya di Fakultas Teologi Kepausan Wedhabakti untuk mencari beberapa barang kebutuhan yang diperlukan selama belajar di kota abadi tersebut.

Baca: Satu Jam Bersama Mgr. Yan Olla MSF: Membangun Dialog dan Kerja Sama untuk Melayani Umat Keuskupan Tanjung Selor (2)

“Pada waktu itu saya mengantar beliau dan Rm Ag. Susilo MSF untuk mencari barang-barang yang akan dipakainya selama studi di Roma. Nah…kami pergi mengunjungi mercato domenicale (pasar minggu), yakni semacam pasar kaget yang hanya buka pada akhir pekan. Di situ barang-barang dijual murah. Saya mengantar kedua Rama tersebut untuk membeli pakaian dan beberapa perlengkapan pribadi. Setelah barang-barang tersebut diperoleh kami pun pulang naik bis,” demikianlah Mgr. Sutrisnaatmaka MSF mengawali ceritanya.

“Tempat itu ternyata banyak copetnya. Setelah berbelanja kami berjalan menuju halte bis. Saya persilakan Rm. Yan Olla dan Rm. Susilo jalan lebih dulu di depan saya supaya saya bisa mengawasi dari belakang. Ketika kami mau naik bis, tiba-tiba ada orang yang memepet mereka. Saya lalu berteriak dari belakang dengan bahasa Indonesia ‘Awas..awas… ada copet di sebelahmu.’ Kedua Rama itu pun lalu menengok bersamaan ke arah orang itu. Copet itu akhirnya pergi dengan tangan kosong, tanpa hasil dan selamatlah Mgr. Yan Olla dari aksi pencopetan,” tuturnya selanjutnya.

  1. Uskup kelima mantan murid Mgr. A.M. Sutrisnaatmaka MSF

Sejak didirikan oleh Mgr. Willekens SJ pada 15 Agustus 1936, Seminari Tinggi Santo Paulus dan Fakultas Teologi Kepausan Wedabhakti (FTW) telah menghasilkan  ribuan imam, baik diosesan maupun tarekat, serta belasan uskup serta satu kardinal. Para imam tersebut telah tersebar di pelbagai pelosok negeri ataupun bertugas di luar negeri. Sementara itu, dalam deretan para uskup alumni FTW bisa disebut di antaranya: Bapak Julius Kardinal Darmaatmaja SJ, Mgr. Ignatius Suharyo, Mgr. A.M. Sutrisnaatmaka MSF, Mgr. V. Sutikno Wisaksono, Mgr. Piet Boddeng Timang, Mgr Edmund Woga CSsR, dan lain-lain.

Menurut penuturan Mgr. A.M. Sutrisnaatmaka MSF, sudah ada lima mantan muridnya di FTW Kentungan yang kini menjadi koleganya di lingkup Konferensi Waligereja Indonesia (KWI).

“Mantan murid saya sudah lima yang jadi uskup. Mereka adalah Mgr. Pius Riana Prapdi (Uskup Keuskupan Ketapang), Mgr. Paskalis Bruno Syukur OFM (Uskup Keuskupan Bogor), Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang), Mgr. Adrianus Sunarko OFM (Uskup Keuskupan Pangkalpinang) dan Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (Uskup Keuskupan Tanjung Selor),” tutur Uskup kelahiran Klaten, 18 Mei 1953 ini.

Ketika dokpenkwi.org menanyakan bagaimana perasaannya bahwa para mantan muridnya kini telah menjadi uskup, Ketua Komisi Teologi KWI ini menjawab singkat sambil berkelakar, “Ini menunjukkan betapa tuanya saya ini karena murid-murid saya sudah menjadi uskup, menyamai gurunya….hahaha…”

Baca juga: Pesan dan Harapan Para Sahabat dan Saudara untuk Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (1)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here