Home Seputar KWI Gereja Ortodoks Rusia Kunjungi KWI

Gereja Ortodoks Rusia Kunjungi KWI

141
0
Pertemuan KWI dengan Direktur bidang kerja sama dengan Asia Tenggara, Direktorat Jenderal Hubungan Luar Negeri Gereja Ortodoks Rusia, Mr. Dmitry Petrovsky (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Rabu, (9/5/2018), Direktur bidang kerja sama dengan Asia Tenggara, Direktorat Jenderal Hubungan Luar Negeri Gereja Ortodoks Rusia, Mr. Dmitry Petrovsky yang ditemani oleh seorang anggota dari kedutaan Rusia di Republik Indonesia, Oksana Kotkina mengunjungi Konferensi Waligereja Indonesia (KWI).

Di KWI keduanya disambut oleh Sekretaris Eksekutif  KWI, Romo Spirianus Hormat Pr, didampingi oleh Kepala Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI, Romo FX Adisusanto SJ dan Kepala Departemen Pengembangan Sumber Daya Manusia – Pelayanan Umum – Tenaga Gerejani, Romo Agus Surianto Pr.

Dalam pertemuan yang berlangsung sekitar setengah jam itu, kedua belah pihak mengawalinya dengan saling memperkenalkan diri dalam suasana yang akrab. Selanjutnya Rm. Sipri memaparkan secara singkat tentang KWI. “Kami memiliki tiga puluh tujuh keuskupan yang tersebar di berbagai wilayah Indonesia. Biasanya para Uskup mengadakan pertemuan tahunan di sini untuk mendiskusikan isu-isu yang berhubungan dengan Gereja maupun negara,” tegas Rm. Sipri.

Di samping itu, Romo Sipri juga menjelaskan berbagai kegiatan KWI, salah satunya kegiatan dengan komunitas umat beragama lain. “Dalam menghadapi berbagai isu nasional yang menyangkut kepentingan bersama, KWI biasanya mengadakan pertemuan dan diskusi dengan dua organisasi Islam terbesar di Indonesia, yakni Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah,” pungkasnya.

Selanjutnya Mr. Dmitry Petrovsky megucapkan terima kasih atas keterbukaan KWI untuk menerimanya. “Saya sangat senang atas sambutan hangat dan keterbukaan KWI untuk menerima kunjungan saya,” tegasnya.

Ia pun mengungkapkan tujuan kunjungannya ke KWI, yakni untuk bersilaturahmi sekaligus menggali informasi terkait prosedur registrasi paroki Gereja Ortodoks di Jakarta agar keberadaan umat  Ortodoks diterima dan diakui sepenuhnya oleh pemerintah. Menurut Mr. Dmitry, hal itu dilakukan mengingat banyaknya umat Gereja Ortodoks Rusia di Indonesia.

“Hubungan baik antara Indonesia dan Rusia menyebabkan banyaknya turis Rusia datang ke Indonesia. Selain untuk tujuan wisata, sebagian dari mereka, terutama yang berasal dari Gereja Ortodoks juga membutuhkan pelayanan rohani. “ Karena itu, kami ingin memberikan pelayanan kepada mereka selama berada di Indonesia,” tegasnya.

Selain itu, ia juga menggali informasi dari KWI seputar penyelenggaraan kegiatan rohani umat expatriate yang berdomisili di Jakarta.

Menanggapi Mr. Dmitry terkait registrasi paroki Gereja Ortodoks di Jakarta, Rm. Sipri mengatakan bahwa salah satu cara yang bisa ditempuh adalah melakukan komunikasi dengan Departemen Agama.

Sementara terkait pelaksanaan kegiatan rohani umat expatriate, Rm. Adi menegaskan bahwa di Jakarta umat expatriate menjalankan kegiatan rohani dengan baik. “Umat Katolik expatriate mengadakan misa secara rutin setiap minggu dan ada imam yang ditugaskan secara khusus untuk mendampingi dan memberikan pelayanan kepada mereka,” tegas Rm. Adi. Saat ini ada beberapa komunitas Katolik expatriate di Jakarta,  di antaranya Inggris, Jerman, Prancis dan Korea.

Mengakhiri pertemuan tersebut, Rm. Sipri menegaskan komitmen KWI untuk mendukung segala upaya baik Mr. Dmitry khususnya dalam memberikan pelayanan bagi umat Gereja Ortodoks Rusia di Indonesia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here