Home Seputar KWI Gereja Katolik Indonesia Sikapi Aksi Teror Di Surabaya

Gereja Katolik Indonesia Sikapi Aksi Teror Di Surabaya

517
0
Solidaritas kaum muda muslim untuk umat Kristiani. (Dok. Antaranews.com)

Peristiwa pengeboman yang terjadi selama 2 hari berturut-turut di Surabaya telah meninggalkan luka mendalam dan kepedihan, bukan hanya bagi para keluarga korban, tetapi juga bagi seluruh anak bangsa yang hidup di Negara Kesatuan Republik Indonesia ini.

Berdasarkan keterangan Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Frans Barung Mangera pada Senin (14/05/2018), pukul 15.45 WIB, jumlah korban meninggal dunia akibat penyerangan di tiga Gereja di Surabaya bertambah menjadi 18 orang. Di Sidoarjo, jumlah korban meninggal dunia tiga orang, semuanya adalah pelaku. Sementara di Mapolrestabes Surabaya, korban meninggal dunia berjumlah empat orang, juga merupakan pelaku.

Menurut keterangan Kapolri, Jenderal Tito Karnavian, pelaku bom bunuh diri di Surabaya adalah tiga keluarga yang saling mengenal karena berasal dari jaringan yang sama, yakni Jamaah Ansharut Daulah (JAD), kelompok yang terkait dengan ISIS.

Terhadap peristiwa yang memilukan itu, berbagai kalangan, termasuk para tokoh agama, aktivis kemanusiaan dan politisi melontarkan kecaman keras dan mendesak Polri mengusut tuntas aksi teror tersebut. Bahkan Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo dalam pernyataannya pada Minggu sore (13/05/2018) di RS Polri Bhayangkara Surabaya menyebut peristiwa ini sebagai tindakan biadab.

Sikap Gereja Katolik Indonesia

Dalam menyikapi peristiwa ini, Gereja Katolik Indonesia melalui beberapa Uskup juga menyampaikan keprihatinan atas peristiwa yang mengerikan ini disertai rasa duka cita dan bela sungkawa yang mendalam kepada para keluarga korban. Selain itu, mereka juga memberikan pernyataan sikapnya.

Dalam konferensi pers yang digelar pada Senin (14/05/2018) di Gereja Katedral St. Maria Diangkat ke Surga, Uskup Agung Keuskupan Agung Jakarta, Mgr. Ignatius Suharyo menegaskan bahwa serangan bom ini bukan masalah agama tetapi menyangkut Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Yang dicederai bukan hanya komunitas agama tertentu yang gereja-gerejanya kemarin dibom, tetapi yang dicederai oleh tindakan yang sangat mengerikan ini adalah kebersamaan kita sebagai NKRI dan sebagai bangsa Indonesia,” tegasnya.

Selain itu, disampaikannya bahwa Paus Fransiskus sebagai pimpinan Gereja Katolik universal juga ikut angkat bicara. Hal ini sangat jarang terjadi menurutnya. Bahkan Paus menyebut secara khusus Indonesia, terutama Surabaya dalam audiensi umum pada Minggu (13/5/2018).

“Tidak ada satu kata pun yang mengancam dari kata-kata Paus, tetapi sebaliknya sangat menyejukkan ‘semoga hati kita dijauhkan dari rasa benci, tetapi sebaliknya dituntun menuju langkah-langkah damai’” ujarnya mengulangi kata-kata Paus Fransiskus.

Menurut Ketua KWI ini ada lima hal penting yang perlu diperhatikan:

  1. Yang tercederai adalah kesatuan sebagai bangsa dan negara
  2. Bukan hanya bangsa Indonesia yang dicederai, tetapi kemanusiaan yang selalu universal
  3. Solidaritas dalam menyikapi peristiwa ini menjadi sangat kelihatan
  4. Diharapkan agar para tokoh atau para pemimpin tidak menggunakan kesempatan ini untuk kepentingan apa pun, tetapi menjadi kesempatan untuk mempererat persaudaraan di antara anak bangsa.
  5. Gereja percaya penuh pada pemerintah yang akan mengungkap peristiwa ini dengan segala wewenang yang ada di tangan mereka.

 Menjadi Pewarta Damai dan Kasih di Kalimantan Barat 

Sementara itu, Uskup Agung Keuskupan Agung Pontianak, Mgr. Agustinus Agus juga menyampaikan sikapnya atas tindakan kekerasan yang menimbulkan korban jiwa terhadap kelompok orang yang tidak berdosa dan mengharapkan bahwa pemerintah Indonesia bisa memberikan jaminan keamanan dan kedamaian kepada seluruh warganya.

Selain itu, kepada umat katolik di Kalimantan Barat diimbau untuk tetap menjadi pewarta damai dan kasih.

“Kepada umat Kristiani khususnya kepada umat Katolik terutama di Kalimantan Barat saya mengajak untuk tetap menjadi pewarta kedamaian serta kasih terhadap sesama,” ajaknya.

Selanjutnya, diharapkannya bahwa peristiwa menyedihkan ini hendaknya juga tidak menggoyahkan iman mereka. “Peristiwa yang memprihatinkan dan sangat mencederai nilai-nilai kemanusiaan dan mengancam kehidupan berbangsa dan bernegara di mana Pancasila menjadi salah satu pilar utamanya hendaknya tidak membuat keimanan umat Kristiani menjadi goyah,” tegasnya.

Memupuk Budaya “Srawung’ untuk Tingkatkan Persaudaraan dan Kerukunan

Dari Jawa Tengah dalam rilisnya pada Senin (14/5/2018), Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang, Mgr. Robertus Rubiyatmoko mengajak seluruh warga masyarakat, khususnya umat Kristiani, untuk berdoa bagi bangsa Indonesia serta untuk pertobatan para pelaku.

“Saya mengajak seluruh warga masyarakat, khususnya umat Kristiani, untuk berdoa bagi kebaikan, ketenteraman, dan perlindungan bangsa Indonesia. Kita berdoa pula untuk perubahan sikap hati dan budi bagi mereka yang merancang dan membuat perpecahan dan ketidaktenteraman hidup bersama,” tegasnya.

Selain itu, Mgr. Ruby juga berharap agar umat Kristiani tidak menjadi takut atas peristiwa ini dengan mengembangkan semangat pengampunan. Ia juga  mengajak seluruh umat untuk memupuk dan melestarikan budaya “srawung” dengan masyarakat sekitar.

“Mari kita  pupuk dan lestarikan budaya “srawung” agar persaudaraan dan kerukunan hidup bersama yang diwarnai oleh sikap dan kehendak untuk saling menghargai dan menerima perbedaan semakin meningkat.”

“Semoga dengan demikian kita semua semakin bersaudara dan bersatu sebagai satu bangsa dan tanah air Indonesia,” demikian pungkasnya.

Modal Kebahagiaan untuk Mengobarkan Perlawanan Terhadap Teorisme

Mgr. Yan Olla MSF bersama tokoh muda Muslim dalam pernyataan bersama melawan terorisme. (Dok. Mgr. Yan Olla MSF).

Sementara itu, Mgr. Yan Olla MSF dari Keuskupan Tanjung Selor bersama para pemuka lintas agama, ormas-ormas, dan para pejabat pemerintah Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) dalam  pernyataan bersama melawan terorisme menegaskan bahwa modal Kaltara adalah kebahagiaan warganya yang diraih sebagai peringkat 5 Indeks Kebahagiaan Nasional.  “Modal kebahagiaan itu bisa menjadi landasan untuk mengobarkan perlawanan terhadap teorisme yang merusak kebahagiaan dan kerukunan warga.”

Selain itu, Uskup termuda di lingkup KWI ini juga membuat langkah konkret untuk melawan terorisme melalui saling belajar tentang agama lain.

“Salah satu cara untuk melawan terorisme adalah saling belajar mengenal agama lain supaya kita tahu keindahan agama tersebut. Maka, Keuskupan Tanjung Selor mengundang berbagai kelompok lintas iman untuk bergabung dengan para imam di keuskupan yang akan belajar tentang Islam dan relasi dengan agama lain pada Juli mendatang,” tegasnya
Seruan Para Tokoh  Lintas Agama, Tokoh Masyarakat dan Tokoh-tokoh Adat

Selain para Uskup sebagai pimpinan tertinggi Gereja Katolik di wilayah keuskupan masing-masing, para tokoh lintas agama, tokoh masyarakat serta para tokoh adat juga menyampaikan seruannya terkait peristiwa pengeboman di Surabaya.

Seruan Para Tokoh Lintas Agama menyikapi Teror Bom Surabaya. (Dok. Tribunnews.com)

Pada  Minggu sore (13,5/2018) para tokoh lintas agama berkumpul di markas PBNU di Kramat, Jakarta untuk menyampaikan pernyataan sikapnya terkait aksi teror di Surabaya. Mereka menyatakan bahwa negara tidak boleh kalah oleh ulah segelintir orang yang telah merusak dan menodai makna jihad dan memelintirnya menjadi menebar teror, bahkan membunuh.

“Negara tidak boleh kalah oleh ulah segelintir orang yang mengatasnamakan jihad, tetapi justru merusak dan menodai makna jihad yang sesungguhnya yaitu menegakkan amar mar’uf nahi munkar, bukan dengan menebar teror, membunuh dan menggunakan kekerasan,” tandas mereka.

Selain itu, para pemuka agama tersebut juga mengajak seluruh warga masyarakat untuk tidak terprovokasi dan melaporkan kepada aparat keamanan apabila menemukan peristiwa sekecil apa pun yang menjurus kepada radikalisme dan terorisme. “Kami mengajak seluruh warga Indonesia untuk bersatu padu menahan diri, tidak terprovokasi serta terus menggalang solidaritas kemanusiaan sekaligus menolak segala bentuk kekerasan. Jika mendapati peristiwa sekecil apa pun yang menjurus kepada radikalisme dan terorisme segera laporkan ke aparat keamanan.”

Di akhir pernyataannya mereka mengimbau semua tokoh politik dan masyarakat agar mengutamakan kepentingan bangsa dan negara serta tidak memperkeruh suasana dengan mengeluarkan pernyataan yang tendensius, yang akan mencederai perdamaian dan toleransi beragama.

Sementara itu, pada Senin (14/5/2018) di Samarinda, Kalimantan Timur, para pemuka berbagai agama bersama para tokoh masyarakat, tokoh adat dan tokoh pemuda memberikan pernyataan sikap, bahwa mereka menolak dan melawan aksi terorisme dalam bentuk apa pun di bumi Etam, Kalimantan Timur.

Mereka juga mengatakan siap untuk mendukung TNI-POLRI dalam menanggulangi dan memberantas aksi terorisme. “Kami siap mendukung TNI-POLRI dalam menanggulangi dan memberantas aksi terorisme dalam bentuk apa pun, guna menjaga kondusivitas wilayah Kalimantan Timur yang aman dan damai.”

Pada hari yang sama bertempat di halaman Katedral St. Perawan Maria dari Gunung Karmel Malang para tokoh lintas agama yang tergabung dalam Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) bersama-sama dengan Forum Pimpinan Daerah (Forpinda) Kota Malang juga menyerukan  agar umat beragama tetap bersatu dan tidak terpancing adu domba antaragama. Mereka juga mengajak untuk bersama-sama bersatu melawan terorisme.

 

*(Dirangkum dari beberapa sumber)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here