Home Seputar KWI Peluncuran Nota Pastoral KWI 2018: “Panggilan Gereja dalam Hidup Berbangsa – Menjadi...

Peluncuran Nota Pastoral KWI 2018: “Panggilan Gereja dalam Hidup Berbangsa – Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifikan.”

2198
0
Nota Pastoral "Panggilan Gereja Dalam Hidup Berbangsa". (Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi – Pada Sidang Tahunan KWI 2017 lalu para Uskup menggelar Hari Studi Para Uskup selama tiga hari di Aula KWI, Jakarta Pusat (6-8 November 2017) bertema  “Gereja yang Signifikan dan Relevan: Panggilan Gereja Menyucikan Dunia.”

Tema ini dipilih setelah mempertimbangkan situasi kehidupan berbangsa dan bernegara saat ini dan mengingat tugas perutusan Gereja  untuk menyucikan dunia.

Di tengah situasi dan kondisi bangsa dan negara saat ini yang memprihatinkan, Gereja Katolik justru merasa dikuatkan panggilannya untuk merajut kesatuan dan mengupayakan keadilan-perdamaian serta merawat keutuhan keluarga bangsa Indonesia.

Gereja harus tetap menjadi lumen gentium di tengah kondisi bangsa Indonesia yang pada saat ini tenunan kebinekaannya tengah tercabik-cabik, dan menegaskan kembali peranannya di tengah dunia modern dengan mengintegrasikan “kegembiraan dan harapan, duka dan kecemasan masyarakat Indonesia zaman ini.”

Demikian kesimpulan yang diperoleh pada tri Hari Studi Para Uskup tersebut.

Baca: Rangkuman Hari Studi Para Uskup 2017: Gereja Mesti Tetap Menjadi “Lumen Gentium”

Atas dasar keprihatinan serta hasrat kuat untuk menanggapi situasi bangsa yang diwarnai berbagai masalah dalam mewujudkan Indonesia sebagai satu rumah bagi seluruh warga bangsa serta merespon Tahun Politik 2018-2019 yang segera tiba, para Uskup Indonesia menegaskan gerak langkahnya dengan menerbitkan Nota Pastoral KWI 2018 bertajuk “Panggilan Gereja dalam Hidup Berbangsa – Menjadi Gereja yang Relevan dan Signifikan.”

Melalui Nota Pastoral KWI 2018 ini para Uskup Indonesia ingin mengajak seluruh umat Katolik dan masyarakat luas untuk semakin memahami gagasan dan makna Pancasila yang selaras dengan nilai-nilai Kerajaan Allah.

Selain itu, umat Katolik juga diharapkan dapat mengembangkan berbagai gerakan persaudaraan dan kemanusiaan lintas batas dengan berbagai cara yang sesuai dalam konteks Indonesia yang Bhinneka Tunggal Ika.

Peluncuran Nota Pastoral oleh para Uskup Presidium KWI. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Nota Pastoral tersebut diluncurkan pada Kamis (17/5/2018) di Ruang Rapat Gedung KWI di hadapan Presidium KWI serta beberapa Sekretaris Departemen di lingkup KWI.

Dalam kata pengantarnya, Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada tim penyusun yang telah bekerja keras menyelesaikan Nota Pastoral ini dan menyatakan Nota Pastoral ini secara resmi diluncurkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here