Home Seputar KWI Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Ajak KWI Kerja Sama

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Ajak KWI Kerja Sama

488
0
Kunjungan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan ke Kantor KWI. (Celtus Jabun).

Jakarta, dokpenkwi.org – Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Siti Nurbaya beserta sejumlah Direktur Jenderal  dan staf kementerian mengunjungi Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (17/05/2018). Dalam kunjungan itu, Menteri LHK disambut oleh Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo beserta Presidium KWI. Mgr. Haryo pun menyatakan kegembiraanya atas kunjungan Menteri LHK ke KWI.

Ajak KWI Kerja Sama

“Saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tinggi atas kesempatan siang ini, di mana saya diperkenankan untuk bertemu dengan Presidium KWI. Ini merupakan rangkaian anjangsana yang kami lakukan ke beberapa lembaga,” ungkap Menteri LHK, Siti Nurbaya mengawali pemaparannya.

Selanjutnya ia menjelaskan keinginan Presiden Joko Widodo (Jokowi) melalui seluruh Menteri Kabinet Kerja untuk membuat program kerja yang langsung menyentuh rakyat.

“Menanggapi keinginan Presiden tersebut, kami dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan membuat banyak program yang langsung bersentuhan dengan rakyat, di antaranya, pelestarian lingkungan hidup, akses masyarakat atas lahan yang tersedia dan pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) melalui pendidikan dan pelatihan” ungkapnya.

Selanjutnya lulusan Institut Pertanian Bogor (ITB) ini menceritakan bahwa pada awal tahun 2017, Presiden Jokowi juga meminta Menteri Kabinet Kerja untuk memperjuangkan keadilan ekonomi bagi seluruh rakyat Indonesia.

“Untuk mewujudkan keinginan Bapak Presiden tersebut, kami melihat bahwa salah satu pendekatan strategis yang bisa dilakukan adalah melalui kerja sama dengan para tokoh agama. Kami berharap agar kita bersama-sama dapat mengaktualisasikan harapan-harapan Presiden terutama dalam memberikan penyadaran kepada masyarakat akan pentingnya menjaga kelestarian lingkungan hidup,” tegasnya.

Di samping itu, ia juga menjelaskan bahwa pemerintah mempunyai program Perhutanan Sosial dan Program Reforma Agraria. “Terkait Program Perhutanan Sosial, pemerintah menyediakan 12, 7 juta hektar lahan hutan yang bisa diberikan aksesnya kepada masyarakat yang tinggal di sekitar kawasan hutan. Lahan itu bisa mereka pergunakan untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi,”ungkapnya.

Namun, diyakini oleh Menteri LHK bahwa program itu membutuhkan kerja sama dengan para tokoh agama agar masyarakat yang memperoleh akses terhadap Perhutanan Sosial sungguh-sungguh memanfaatkan hutan itu untuk tujuan yang baik. “Peran tokoh agama sangat penting dalam program kami tersebut. Untuk itulah kami datang ke KWI agar bersama kami menyukseskan program ini,” tegasnya.

Gereja Katolik Peduli Lingkungan Hidup

Menanggapi paparan Menteri LHK, Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Antonius Subianto Bunyamin OSC,  menegaskan bahwa KWI menyambut baik ajakan untuk bekerja sama. Ia juga mengatakan Gereja Katolik sangat peduli dengan lingkungan hidup.

“Banyak komunitas dalam Gereja Katolik yang membuat aksi pembelaan, perawatan dan pelestarian lingkungan,” paparnya. Ia pun menyinggung Eco Camp (Yayasan Sahabat Lingkungan Hidup) di Keuskupan Bandung yang digagas oleh komunintas Katolik bekerja sama dengan komunitas lintas agama. Eco Camp juga menyediakan layanan pembinaan ekologi.

Uskup Keuskupan Bandung ini juga menceritakan bahwa pada tahun 2012 Sidang KWI mengusung tema keterlibatan Gereja dalam Melestarikan Keutuhan Ciptaan yang menghasilkan Nota Pastoral tahun 2012 tentang Ekopastoral.  Selain itu, Mgr. Anton juga menyebutkan bahwa Bapa Suci Paus Fransiskus pada tahun 2015 menerbitkan Ensiklik Laudato Si. Dalam Ensiklik itu, kata Mgr. Anton, Paus Fransikus mengajak umat Katolik untuk memelihara bumi sebagai rumah kita bersama. “Bicara tentang lingkungan hidup, bicara juga tentang keadilan dan keselamatan manusia,” tegasnya.

Ia juga menegaskan bahwa sebagai bentuk komitmen dalam menjaga keutuhan alam ciptaan, KWI mempunyai komisi khusus, yakni Komisi Keadilan, Perdamaian dan Pastoral Migran Perantau (KKP-PMP) yang juga mengurusi soal lingkungan hidup. Ia pun menambahkan bahwa di setiap keuskupan juga ada  komisi yang khusus menangani masalah lingkungan hidup.

‘Terkait ajakan Ibu Menteri untuk bekerja sama, kami tentu sangat senang karena persoalan lingkungan hidup merupakan tanggung jawab kita bersama. Hal-hal praktis berkaitan dengan kerja sama, bisa dilaksanakan bersama KKP-PMP dan Komisi Pengembangan Sosial Ekonomi (PSE) di KWI,” tegasnya.

Butuh Komitmen

Mgr. Suharyo memberikan cenderamata kepada Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya. (Celtus Jabun)

Pada akhir pertemuan Mgr. Suharyo menegaskan bahwa pertemuan ini sangat berguna bagi pelayanan para Uskup di wilayahnya masing-masing. “Kehadiran Ibu Menteri bersama staf sungguh memberikan pencerahan dan tentu saja seiring sejalan dengan cita-cita pelayanan para Bapak Uskup di seluruh Indonesia. Untuk semua yang baik yang akan dilaksanakan membutuhkan komitmen yang kuat dan perjuangan yang besar,” tegasnya.

Mgr Haryo pun tak lupa mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa kepada Menteri Siti Nurbaya berserta segenap staf di lingkungan KLHK.

Sebagai acara pamungkas KWI dan KLHK saling memberikan cenderamata. “Kami memberikan cenderamata ini sebagai tanda bahwa Ibu Menteri pernah datang ke KWI,” ucap Mgr. Haryo yang disambut tepuk tangan oleh peserta yang hadir.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here