Home Seputar KWI Menuju PESPARANI I di Ambon, Para Tokoh Lintas Agama Berikan Testimoni Dukungan di KWI

Menuju PESPARANI I di Ambon, Para Tokoh Lintas Agama Berikan Testimoni Dukungan di KWI

417
0
(Y. Indra/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi – Ketua Umum Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Pesta Paduan Suara Gerejani Katolik Nasional (LP3KN) Prof. Adrianus Eliasta Meliala didampingi sejumlah tokoh agama di Ambon serta panitia lokal Pesta Paduan Suara Gerejani Katolik Nasional (PESPARANI) I di Aula KWI, Jumat (18/5) menggelar pertemuan bersama Presidium KWI. Pertemuan ini untuk melaporkan persiapan pelaksanaan PESPARANI I, memberikan testimoni dari para tokoh agama untuk pelaksanaan kegiatan tersebut, sekaligus untuk meminta dukungan Presidium bagi pelaksanaannya.

Disampaikan oleh Uskup Keuskupan Amboina, Mgr. PC Mandagi MSC, bahwa seluruh umat Katolik dan warga masyarakat Ambon sudah berjuang cukup lama agar Ambon bisa menjadi tuan rumah PESPARANI I. Akhirnya, harapan dan keinginan ini akan segera bisa menjadi kenyataan. Semua ini bisa terjadi karena adanya dukungan dari Pemda Provinsi Maluku, para tokoh agama serta seluruh masyarakat Ambon.

“Kehadiran kami di depan Presidium KWI untuk menandaskan bahwa Provinsi Maluku siap melaksanakan PESPARANI. Memang yang akan berlomba adalah umat Katolik tetapi yang menyelenggarakan adalah seluruh warga Ambon, seperti halnya Pesta Paduan Suara Gerejawi (PESPARAWI) dan MTQ,” demikian tegasnya.

Menurutnya, PESPARANI I juga diharapkan bisa menunjukkan kerukunan antar umat beragama yang ada di Ambon. “Warga Ambon mau tunjukkan bahwa kita adalah satu bangsa Indonesia dan tidak terpisah-pisah.”

(Dokumentasi : Y. Indra/Dokpen KWI)

Selanjutnya, berturut-turut Ketua MUI Provinsi Maluku, Ketua Sinode Gereja Protestan Maluku, Ketua Parisadha Maluku serta Ketua Walubi Maluku juga menyampaikan testimoni dukungan mereka untuk penyelenggaraan PESPARANI I. Bahkan Ketua Sinode Gereja Protestan Maluku menandaskan bahwa PESPARANI I akan menjadi sebuah momen persaudaraan di antara seluruh anak bangsa dari seluruh Indonesia.

PESPARANI Menjadi Pesta Persaudaraan

Selanjutnya disampaikan Sekjen LP3KN Toni HF Pardosi bahwa secara teknis persiapan pelaksanaan PESPARANI sudah mencapai 95%. Selain untuk sinkronisasi persiapan itu sehingga mencapai 100% kesiapan, kedatangan panitia lokal yang terdiri dari tokoh lintas agama Ambon ke Jakarta juga dimaksudkan untuk meminta dukungan KWI agar Presiden Jokowi bisa hadir untuk membuka pesta paduan suara tersebut.

Toni HF Pardosi, Sekjen LP3KN – paling kanan, berdiri (Y. Indra/Dokpen KWI)

“Dengan keberagaman dalam panitia lokal ini, kami ingin mengedepankan kerukunan. Apa yang kami lakukan adalah dalam kerangka membangun negara kita. Maka, kami berharap Bapak Presiden bisa hadir langsung mendukung pesta persaudaraan ini,” demikian harapnya.

Hal yang sama juga ditegaskan oleh Dirjen Bimas Katolik Kemenag RI, Drs. Eusabius Binsasi bahwa dalam PESPARANI bukan hanya menjadi ajang pesta paduan suara, tetapi ada beberapa kegiatan penunjang lainnya yang bernuansa kerukunan.

Drs. Eusabius Binsasi, Dirjen Bimas Katolik Kementerian Agama RI – kedua dari kanan. (Y. Indra/Dokpen KWI)

“Ada kegiatan lain yang menunjang PESPARANI ini. Intinya bukan lomba, tetapi pesta. Di dalam pesta itu akan terwujud kerukunan,keharmonisan, kerukunan di antara peserta maupun warga masyarakat. Lomba hanya menjadi sarana. Semoga persiapan yang mantap terwujud dalam pelaksanaan yang berkualitas,” tandasnya.

Ketua Presidium KWI, Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan dukungan KWI atas pelaksanaan kegiatan PESPARANI dan mengharapkan bahwa nuansa persaudaraan akan sungguh dirasakan oleh seluruh warga dan umat beragama di Ambon.

Pada akhir pertemuan Mgr. Suharyo sekali lagi mengharapkan agar PESPARANI yang akan digelar akan menjadi PESPARANI persaudaran bagi seluruh warga indonesia.

“Selamat menyiapkan penyelenggaraan dengan baik. Semoga pesta paduan suara ini tidak menjadi ajang  perlombaan, apalagi pertandingan, tetapi merupakan pesta kebersamaan, pesta kerukunan bagi seluruh umat beragama di Ambon. Semoga PESPARANI I ini bisa menjadi PESPARANI persaudaran baik untuk umat Katolik, untuk masyarakat Ambon maupun masyarakat  Indonesia pada umumnya.”

PESPARANI I ini rencananya akan digelar pada Oktober mendatang dan akan dihadiri oleh lebih dari delapan ribu peserta yang tergabung dalam kontingen masing-masing daerah dari seluruh Indonesia, dari Sabang sampai Papua.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here