Home Seputar KWI “Mengkritik Paus Bukan Dosa,” Kata Paus Fransiskus di Hadapan Konferensi Para Uskup...

“Mengkritik Paus Bukan Dosa,” Kata Paus Fransiskus di Hadapan Konferensi Para Uskup Italia

441
0
Paus Fransiskus. (Dailypost.ng)

Jakarta, dokpenkwi.org – Di hadapan para Uskup Italia yang memulai sidang umumnya (21/5/2018) di Gedung Sinode Baru Vatikan, Paus Fransiskus menyampaikan bahwa mereka tidak perlu takut untuk memberikan kritik kepadanya ketika mereka berjuang untuk mengatasi krisis panggilan dan panggilan menuju kemiskinan dan transparansi.

Seraya mendesak para Uskup Italia untuk berbicara terus terang tentang segala persoalan dan kekhawatiran mereka, Paus menyampaikan di hadapan sidang umum Konferensi para Uskup Italia bahwa “Bukanlah sebuah dosa untuk mengritik Paus di sini. Itu bukan dosa, itu dapat dilakukan.”

Dalam kata sambutannya, Paus menyampaikan tiga keprihatinannya terkait situasi Gereja masa kini. “Hal pertama yang membuat saya khawatir adalah krisis panggilan.” Ia menggambarkan hal itu sebagai sebuah “pendarahan”. Ia  mengatakan bahwa itu adalah buah beracun dari budaya sementara, relativisme dan kediktatoran uang, yang menjauhkan orang-orang muda dari hidup bakti.

Selain itu, Paus juga menunjuk pada “musim dingin demografi”, yakni merosotnya angka kelahiran, bersamaan dengan skandal yang terjadi di Gereja yang disebutnya sebagai “kesaksian suam-suam kuku.”

Bapa Suci mengatakan: “Berapa banyak seminari, gereja dan biara akan ditutup di tahun-tahun mendatang karena kurangnya panggilan? Tuhan tahu itu. Sungguh menyedihkan melihat bahwa tanah ini, yang selama berabad-abad lamanya telah menjadi lahan subur dan murah hati dalam menghasilkan para misionaris, biarawati, imam yang penuh dengan semangat kerasulan, bersama dengan benua lama masuk dalam kemandulan panggilan tanpa mencari obat yang efektif.”

Keprihatinannya yang kedua adalah pentingnya kemiskinan injili dan transparansi. “Tanpa kemiskinan tidak ada semangat kerasulan, tidak ada hidup pelayanan bagi orang lain… Ini adalah kekhawatiran yang berkaitan dengan uang dan transparansi,” ujarnya. “Pada kenyataannya, orang beriman tidak bisa berbicara tentang kemiskinan dan hidup seperti seorang firaun.”

Menurutnya hal ini bertentangan dengan kesaksian untuk berbicara tentang kemiskinan sekaligus menjalani kehidupan mewah; ditambahkannya, “Hal ini sangat memalukan untuk berurusan dengan uang tanpa transparansi atau untuk mengelola aset Gereja seolah-olah itu adalah aset pribadi.”

Paus bersedih hati mendengar skandal keuangan yang terjadi di beberapa keuskupan dan dilakukan oleh klerus, yang mengelola ‘persembahan janda miskin’ dengan cara yang tidak jujur. Padahal menurutnya para klerus “memiliki tugas untuk mengelola dengan cara yang patut dicontoh, melalui aturan yang jelas dan umum, bahwa suatu hari nanti kita akan memberikan pertanggungjawaban kepada Tuan yang empunya kebun anggur.”

Keprihatinan ketiga Paus adalah berkurangnya atau penggabungan sejumlah keuskupan. Meskipun ia sadar bahwa hal ini secara universal bukan hal yang populer. “Mungkin ada satu atau dua kasus yang tidak dapat dilakukan sekarang … tetapi kita dapat melakukannya,” tegasnya.

 

Sumber: Bollettino Sala Stampa/vatican.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here