Home Seputar KWI Gaudete et Exsultate: Seruan Paus Fransiskus untuk Menjalani Hidup Kudus di Zaman...

Gaudete et Exsultate: Seruan Paus Fransiskus untuk Menjalani Hidup Kudus di Zaman Now

2520
0
RP. Aloysius Purwa Hadiwardoyo, MSF memaparkan Gaudete et Exsultate, seruan apostolik Paus Fransiskus. (Y. Indra/ Dokpen KWI)

“Seruan apostolik Gaudete et Exsultate melanjutkan serta melengkapi ajaran Konsili Vatikan II dalam Lumen Gentium (LG) dan ajaran Paus Yohanes Paulus II dalam Novo Millennio Ineunte tentang kekudusan. Maka kalau kita ingin memahami dan mendalami seruan apostolik Paus Fransiskus, kita tidak bisa lepas dari ajaran Konsili Vatikan II dan ajaran Paus Yohanes Paulus II tentang kekudusan,” tegas RP. Aloysius Purwa Hadiwardoyo, MSF (Romo Pung, sapaan akrabnya) saat menjadi narasumber dalam seminar terkait seruan apostolik Paus Fransiskus, Gaudete et Exsultate (Bersukacitalah dan Bergembiralah): panggilan kepada kekudusan dalam dunia dewasa ini.

Gaudete et Exsultate merupakan seruan apostolik ketiga Paus Fransiskus selama masa jabatannya setelah Evangelii Gaudium dan Amoris Laetitia. Seruan apostolik yang diumumkan Vatikan pada Senin (9/4/2018) ini bersumber pada Sabda Yesus dalam Khotbah di Bukit, yakni Matius 5:12: “Bersukacitalah dan Bergembiralah, karena upahmu besar di surga”.

Seminar yang dihadiri sejumlah imam, suster, frater, dan umat dari berbagai paroki di Keuskupan Agung Jakarta dan Keuskupan Bogor ini digelar di Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) pada Sabtu (26/5/2018). Seminar ini terselenggara atas kerja sama rumpun pembinaan yang terdiri dari empat komisi di KWI, yakni Komisi Keluarga, Komisi Kepemudaan, Komisi Pendidikan dan Komisi Seminari.

Menjadi Kudus: Hakikat Panggilan Kristiani

Peserta mengikuti ice breaking di sela-sela seminar. (Y.Indra/Dokpen KWI)

Mengawali pemaparan tentang Gaudete et Exsultate, Romo Pung menyinggung soal hakikat panggilan Kristiani. Dengan menyitir LG.40, Romo Pung mengatakan bahwa semua orang Kristen dipanggil untuk mencapai kepenuhan hidup dan kesempurnaan cinta kasih.

Selanjutnya imam yang ditahbiskan tahun 1977 ini mengatakan bahwa kita (orang Katolik) sudah pernah menjadi kudus, yakni ketika dibaptis, di mana kita disatukan dengan Kristus dan Gereja. Namun dalam perjalanan waktu, kata Romo Pung kita menjauh dari Allah yang menyebabkan hubungan kita dengan-Nya menjadi retak. “Maka kalau kita pernah menjadi kudus, harapannya kekudusan itu dipelihara terus-menerus, syukur-syukur ditingkatkan,” tegasnya.

Di hadapan sekitar 130 peserta seminar, dosen teologi moral di Fakultas Teologi Wedabhakti Kentungan, Yogyakarta ini juga menjelaskan arti kekudusan.“Kudus berarti menyatu penuh dengan Allah yang Mahakudus. Dan yang sungguh kudus hanyalah Allah, kita menjadi kudus karena kita menyatu dengan Allah yang Mahakudus. Untuk mencapai kesatuan penuh dengan Allah yang Mahakudus itu, menuntut usaha dan perjuangan yang terus-menerus, karena kekudusan tidak bersifat statis, melainkan dinamis. Singkatnya, kekudusan itu adalah hasil kerja sama antara manusia yang lemah dengan Allah pemberi rahmat,” ungkap Romo Pung.

Paus Fransiskus menurut Romo Pung mengajak kita untuk mencapai kekudusan ‘kelas menengah’, yakni melalui jalan sederhana. “Bentuk dan cara untuk mencapai kekudusan berbeda-beda untuk setiap pribadi. Dan kita tidak perlu meniru kekudusan orang lain, kita harus punya cara sendiri menuju kekudusan. Syukur-syukur orang lain meniru cara kita dalam mencapai kekudusan,” tegasnya.

Upaya Menuju Kekudusan

Merujuk pada penegasan Gereja dalam Konsili Vatikan II tentang Kekudusan, Romo Pung mengatakan bahwa panggilan menuju kekudusan itu ditujukan kepada semua orang. Ia kemudian menjelaskan gagasan Paus Fransiskus tentang kekudusan dalam Gaudete et Exsultate.

Dalam seruan apostolik tersebut, Paus Fransiskus menegaskan bahwa menjadi kudus berarti mengalami kesatuan dengan Kristus. Menjadi kudus berarti menyatukan diri dengan wafat dan kebangkitan Kristus, ikut mati dan bangkit bersama-Nya secara konstan. Menjadi Kudus juga berarti mereproduksi di dalam hidup kita beberapa aspek hidup Yesus, di antaranya hidup tersembunyi Yesus, hidup Yesus di depan umum dan kasih-Nya kepada mereka yang menderita,” demikian tegas Romo Pung mengutip gagasan Paus Fransiskus dalam Gaudete et Exsultate.

Dalam Gaudete et Exsultate Paus Fransiskus juga menyebutkan beberapa aspek kekudusan, di antaranya ketekunan, kesabaran, kerendahan hari, sukacita, keberanian dan semangat, hidup dalam persekutuan dan doa tanpa henti. “Aspek-aspek kekudusan ini, dapat kita hayati dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan tugas dan panggilan kita masing-masing,” tegas Romo Pung.

Di samping itu, imam kelahiran Pati, Jawa Tengah ini juga menegaskan bahwa Paus Fransiskus melihat kekudusan itu tidak semata-mata kita temukan pada diri orang kudus, melainkan juga pada orang-orang biasa, misalnya pada orangtua yang membesarkan anak-anaknya dengan penuh kasih atau pada orang-orang yang bekerja keras demi kesejahteraan keluarga.

Masih berkaitan dengan upaya manusia untuk mencapai kekudusan, Romo Pung menegaskan bahwa Paus Fransiskus menekankan pentingnya menghidupi Sabda Bahagia dan tindakan positif yang konkret terhadap sesama yang menderita (bdk. Matius 25:40).

 Dua Musuh Kekudusan

Romo Pung menyebutkan dua hal yang disinggung Paus Fransiskus dalam Gaudete et Exsultate terkait musuh utama manusia dalam usaha mencapai kekudusan. Dua musuh tersebut adalah Gnostisisme dan Pelagianisme yang muncul pada abad kedua dan keempat Sesudah Masehi yang menawarkan dua bentuk kekudusan yang keliru.

Secara singkat Gnostisisme merupakan paham yang menganggap bahwa keselamatan hanya diperoleh melalui pengetahuan yang khusus tentang Allah. Sedangkan Pelagianisme merupakan paham yang menekankan bahwa usaha manusia sudah cukup untuk mencapai keselamatan.

Menurut Romo Pung, kedua paham tersebut ditentang oleh Paus Fransiskus dalam Gaudete et Exsultate. “Kita dapat selamat bukan karena kekuatan dan usaha kita sendiri, melainkan karena rahmat Allah. Rahmat mengatasi kemampuan akal dan kehendak manusia. Kita tidak dapat ‘membeli’ rahmat dengan usaha kita. Kita hanya bisa bersyukur atas rahmat, yang telah dianugerahkan Allah kepada kita,” demikian ungkapan Paus Fransiskus menentang dua paham keliru tersebut.

Paus Fransiskus melihat bahwa Gnostisisme masih sering menarik orang karena penampilannya tampak harmonis. Selain itu, Gnostisisme menurut Paus Fransiskus juga bisa berada di dalam Gereja, baik di antara kaum awam maupun di antara para dosen filsafat dan teologi di pusat-pusat informasi (Gaudete et Exsultate, 38-39).

Harapan ke Depan

Sekretaris Komisi Pendidikan KWI, RP. C. Kuntara Adi, SJ memberikan cenderamata kepada RP. Aloysius Purwa Hadiwardoyo, MSF. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Peserta yang hadir dalam seminar ini sangat antusias. Hal itu terlihat dari banyaknya pertanyaan yang mereka ajukan terkait tema yang dibahas maupun seputar pengalaman hidup mereka.

Sekretaris Komisi Keluarga KWI, RP. Hibertus Hartono, MSF selaku moderator seminar berharap seruan apostolik Gaudete et Exsultate ini mampu dihayati oleh peserta seminar dalam hidup sehari-hari. “Seruan apostolik ini menjadi pegangan hidup kita dalam upaya mewujudkan kekudusan di tengah dunia dewasa ini,” tegas Romo Hartono.

Senada dengan harapan Romo Hartono, seorang peserta yang enggan menyebutkan namanya mengatakan bahwa, seruan apostolik Paus Fransiskus ini sangat relevan dengan situasi dunia saat ini.

“Saya melihat Paus Fransiskus sangat paham dan jeli melihat situasi dunia saat ini dengan berbagai kompleksitas persoalan dan tantangan yang ada. Di samping itu godaan dan tawaran dunia dewasa ini pun semakin banyak dan menggiurkan. Jika kita (orang Katolik) tidak punya pegangan hidup, maka akan sangat mudah jatuh dalam godaan,” ungkapnya.

Karena itu, menurut umat salah satu paroki di wilayah Jakarta Barat ini seruan apostolik Paus Fransiskus diterbitkan pada saat yang sangat tepat. “Harapan saya, umat Katolik menjadikan seruan ini sebagai pegangan dan panduan untuk tetap hidup dalam kekudusan, sesuai dengan kehendak Allah,” ungkapnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here