Home Seputar KWI Jangan Lupa Mulai Dari Doa, Ajak Paus Fransiskus

Jangan Lupa Mulai Dari Doa, Ajak Paus Fransiskus

220
0
Paus Fransiskus menerima Delegasi Gereja Lutheran Injili Jerman dalam Audiensi. (Vatican Media).

Ketika menerima Delegasi Gereja Lutheran Injili Jerman dalam audiensi, pada Senin (4/6/2018) Paus Fransiskus mengenangkan kembali kunjungannya yang positif pada 31 Oktober 2016 ke Lund, Swedia untuk menandai Peringatan Bersama Reformasi.

Paus Fransiskus mengajak para anggota Gereja Lutheran Jerman untuk terus berjalan di jalan kesatuan. Ia menyampaikan bahwa mereka telah bertemu untuk “menandai dalam semangat persaudaraan apa, yang pada masa lalu, malahan memicu kontroversi dan kebencian”

Paus juga menyoroti fakta bahwa lima puluh tahun terakhir telah ditandai dengan “persekutuan yang sedang tumbuh.” “Berkat karya Roh Kudus, perjumpaan persaudaraan, gerak isyarat yang berdasarkan logika Injil daripada strategi manusia, dan melalui dialog resmi Lutheran-Katolik, telah memungkinkan untuk mengatasi prasangka lama pada kedua belah pihak,” katanya.

Paus menyatakan harapannya untuk masa depan di mana semua perbedaan akan diatasi.
Dia menegaskan bahwa kesatuan umat Kristiani sepenuhnya semakin menjadi kebutuhan dan keinginan “seperti yang ditunjukkan oleh berbagai doa bersama dan banyak pertemuan ekumenis yang terjadi tahun lalu di dunia.”

Mulai dari doa

Paus juga mengajak bahwa setiap langkah yang diambil harus dimulai dari doa. “Janganlah kita lupa untuk memulai dari doa,” katanya, “sehingga bukan rencana manusia yang menunjukkan jalan, tetapi Roh Kudus: Dia sendiri membuka jalan dan menerangi langkah-langkah yang harus diambil.”

Selanjutnya, Paus mengatakan bahwa Roh cinta hanya dapat mendorong kita di jalan cinta kasih dan bahwa sebagai orang Kristen, Katolik dan Lutheran kita dipanggil untuk saling mengasihi, untuk berjuang bersama demi meringankan penderitaan mereka yang membutuhkan dan mereka yang dianiaya.“Penderitaan banyak saudara dan saudari kita yang tertindas karena iman mereka kepada Yesus adalah undangan yang mendesak untuk mencapai persatuan yang semakin tampak dan nyata di antara kita,” katanya.

Paus Fransiskus mendesak semua orang Kristiani untuk saling mendukung dalam perjalanan menuju persatuan, juga dengan meneruskan dialog teologis.

Dialog tidak bisa maju jika kita tetap diam

Paus mengatakan bahwa dialog tidak dapat maju jika kita tetap diam. Kita harus terus berjalan dengan sabar bersama “di bawah tatapan Tuhan”.

“Kita harus terus berjalan dan terus maju: tidak dengan antusiasme berlari ke depan untuk mencapai tujuan yang didambakan, tetapi berjalan dengan sabar bersama-sama, di bawah tatapan Allah,” tandasnya.

Dia menunjukkan bahwa ekumenisme bukanlah realitas ‘elitis.’ Ekumenisme harus melibatkan sebanyak mungkin saudara dan saudari dalam iman dan berkembang sebagai komunitas para murid yang berdoa, mencintai dan mewartakan.

Pada akhir amanatnya Paus Fransiskus menutupnya dengan memohon berkat Tuhan agar “Roh Kudus turun dan mempersatukan apa yang masih terpisah-pisah”.

 

Sumber: vatican.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here