Home Seputar KWI Selalulah Menerima untuk Memberi dan Jangan Bergosip: Pesan Paus Fransiskus

Selalulah Menerima untuk Memberi dan Jangan Bergosip: Pesan Paus Fransiskus

124
0
Paus Fransiskus dalam audiensi umum tentang Katekese. (penakatolik.com)

Jakarta, dokpenkwi.org – Dalam audiensi umum di Lapangan Santo Petrus di hadapan para peziarah dari Italia dan seluruh dunia, Paus Fransiskus memberikan katekesenya tentang Sakramen Krisma, dengan perhatian khusus pada karunia Roh Kudus.

Paus Fransiskus mengingatkan bahwa ketika Uskup mengurapi kita dengan minyak Krisma dan mengatakan “terimalah karunia Roh Kudus,” itu artinya “karunia Roh Kudus masuk ke dalam diri kita dan menjadi berbuah sehingga kita bisa memberikannya kepada sesama.”

Selalulah menerima untuk memberi

Selanjutnya Paus berpesan, “Selalulah menerima untuk memberi: jangan pernah menerima dan hanya menyimpan segala sesuatu di dalam, seolah-olah jiwa kita adalah sebuah gudang. Segala rahmat Allah diterima untuk diberikan kepada sesama. Inilah hidup Kristiani.”

“Inilah ciri khas Roh untuk tidak memusatkan diri sendiri pada “saya”, namun hendaknya membuka diri menjadi “kita” dari komunitas: menerima untuk memberi. Kita tidak di pusat: kita adalah alat karunia bagi orang lain,” tandas Paus.

Kita semua adalah Gereja.

Bapa Suci  juga menegaskan bahwa dengan menyempurnakan keserupaan kepada Kristus dalam diri orang-orang yang dibaptis, Sakramen Krisma mempersatukan mereka secara lebih kuat sebagai anggota yang hidup dari tubuh mistik Gereja. Misi Gereja di dunia berlanjut melalui kontribusi semua orang yang menjadi bagian darinya.

“Orang-orang mengira bahwa ada para tuan di Gereja: Paus, para uskup, para imam, dan yang lain-lainnya. Tidak: kita semua adalah Gereja! Dan kita semua memiliki tanggung jawab untuk menguduskan satu sama lain, untuk saling peduli satu sama lain. Kita semua adalah Gereja. Setiap orang memiliki tugasnya di Gereja, tetapi kita semua adalah bagian dari Gereja itu…Gereja adalah kita!,” demikian tegasnya.

Paus menambahkan bahwa Sakramen Krisma mengikat Gereja universal, yang tersebar di seluruh bumi, tetapi secara aktif memasukkan orang-orang yang menerima sakramen itu ke dalam kehidupan Gereja partikular di mana mereka berada, yang dikepalai uskup, yang merupakan penerus dari para Rasul.

Jadilah orang-orang yang penuh damai, berhentilah bergosip

Kepada para peziarah Paus juga menyampaikan  bahwa dalam Sakramen Krisma kita menerima Roh Kudus dan damai yang harus diberikan kepada orang lain. Dalam upacara Sakramen Krisma Uskup menyampaikan damai kepada penerima Krisma dan kemudian dalam Perayaan Misa umat saling memberikan salam damai.

Paus mengingatkan bahwa setelah menerima dan memberikan damai, janganlah mulai dengan bergosip. “Ini berarti ada harmoni, ini berarti amal kasih, ini berarti kedamaian. Tapi apa yang terjadi kemudian? Kita pergi ke luar dan mulai berbicara buruk tentang orang lain, “menguliti” mereka. Gosip pun dimulai. Dan gosip adalah perang. Ini tidak bagus!”

“Jika kita telah menerima tanda perdamaian dengan kekuatan Roh Kudus, kita harus menjadi orang-orang penuh damai, dan tidak menghancurkan dengan lidah, kedamaian yang telah dibawa oleh Roh Kudus,” demikian ajaknya.

Di akhir katekesenya, Paus Fransiskus juga berharap agar “Roh Kudus memberi kita keberanian apostolik untuk menyampaikan Injil, dengan kata-kata dan perbuatan, kepada semua orang yang kita jumpai dalam perjalanan kita. Dengan kata-kata dan perbuatan, tetapi kata-kata yang baik: yang meneguhkan. Bukan kata-kata gosip yang menghancurkan. Tolong, ketika Anda meninggalkan gereja, berpikirlah bahwa kedamaian yang diterima akan diberikan kepada orang lain: jangan dihancurkan dengan gosip. Jangan lupa ini.”

 

Sumber: vatican.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here