Home Seputar KWI Instrumentum Laboris untuk Sinode para Uskup tentang Orang Muda Katolik Dirilis di...

Instrumentum Laboris untuk Sinode para Uskup tentang Orang Muda Katolik Dirilis di Vatikan

194
0
Paus Fransiskus ber-wefie bersama OMK. (Dok. vaticannews.va).

Instrumentum Laboris atau Kertas kerja Sinode Para Uskup tentang Orang Muda Katolik (OMK) yang dijadwalkan akan dihelat pada 3-28 Oktober mendatang, dirilis pada sebuah konferensi pers di Vatikan pada Selasa (19/6/2018)  kemarin.

Kertas kerja ini terdiri dari tiga bagian utama, yakni: mengenali kenyataan orang muda masa kini, menafsir maknanya, dan memilih jalan-jalan ke depan bagi Gereja.

Dokumen setebal 67 halaman dengan 214 nomor ini dipresentasikan dalam sebuah konferensi pers oleh Kardinal Lorenzo Baldisseri, Sekretaris Jenderal Sinode para Uskup, bersama dengan tiga pejabat lainnya. Dokumen ini merupakan hasil tahap persiapan panjang yang telah dimulai sejak pengumuman sinode oleh Paus Fransiskus pada 6 Oktober 2016

Beberapa Masukan

Kertas  kerja sinode dengan tema, “Orang Muda, Iman, dan Diskresi Panggilan,” merupakan hasil konsultasi dengan Sinode Gereja-Gereja Katolik Timur, konferensi para uskup di seluruh dunia, Dikasteri-dikasteri Vatikan dan Kuria Romawi serta Perhimpunan Internasional Para Pemimpin Tertinggi Tarekat Religius.

Masukan penting berasal dari kuesioner online yang mendapat tanggapan lebih dari  100.000 orang muda. Masukan lain datang dari Seminar Internasional tentang Kondisi Orang Muda yang diadakan di Roma pada September 2017, dan Pertemuan Pra-Sinode pada Maret 2018 di Roma yang diikuti oleh 300 OMK di mana 15.000 OMK lainnya dari seluruh penjuru dunia berpartisipasi secara online.

Mengenali, Menafsirkan, Memilih

Kertas kerja ini menitikberatkan pada pertimbangan bagaimana orang muda dan Gereja harus mengalami proses diskresi.

Bagian pertama dari Instrumentum Laboris ini adalah mengenali. Gereja diharapkan mendengar dan terbuka pada kenyataan dan sejumlah tantangan yang dihadapi OMK masa kini. Banyak dari tantangan ini, semisal diskriminasi agama, rasisme, ketidakpastian kerja, kemiskinan, adiksi napza, alkoholisme, perundungan, eksploitasi seksual, pornografi anak dan korupsi… disebabkan oleh “budaya sampah” dan penggunaan tidak tepat teknologi digital baru yang begitu merajalela.

Bagian kedua adalah menafsirkan. Pada bagian ini disajikan tentang bagaimana para pemimpin Gereja dapat secara lebih baik mendampingi orang-orang muda melalui pelbagi cara: rohani, psikologis, rekonsiliasi, dan dalam “membaca tanda-tanda zaman.” Semua dilakukan dalam terang tradisi teologis dan injili.

Bagian ketiga adalah memilih. Bagian ketiga ini mengambil ungkapan dari Paus Fransiskus dalam ensiklik Evangelii Gaudium: setelah mengenali dan menafsirkan, referensi untuk pilihan secara tegas diarahkan pada pertobatan hati dan budi, serta pembaruan praktik-praktik pastoral.

Menuju Kekudusan

Kertas kerja ditutup dengan sebuah catatan yang mengatakan, “masa muda adalah masa menuju kekudusan” dan orang-orang muda juga dipanggil untuk menghidupi Sabda bahagia dalam hidup mereka sehari-hari. Kekudusan hendaknya dianggap sebagai suatu cakrawala yang dapat diraih oleh semua orang muda. “Sesungguhnya, semua orang kudus telah melewati masa muda mereka dan sungguh bermanfaat bagi orang muda zaman sekarang untuk menunjukkan bagaimana orang-orang kudus tersebut menjalani masa muda mereka,” demikian tegas Instrumentum Laboris ini.

Dokumen lengkap Instrumentum Laboris ini dapat dibaca di:

http://press.vatican.va/content/salastampa/it/bollettino/pubblico/2018/06/19/0458/00978.html

Sumber: vaticannews.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here