Home Seputar KWI Vatikan Berduka Atas Wafatnya Kardinal Jean Louis Tauran

Vatikan Berduka Atas Wafatnya Kardinal Jean Louis Tauran

465
0
Kardinal Jean Louis Tauran. / AFP / Vincenzo PINTO

Jakarta, dokpenkwi.org – Kabar duka datang dari Vatikan. Presiden Dewan Kepausan untuk Dialog Antar Agama, Kardinal Jean Louis Tauran telah wafat pada Kamis (5/7/2018) di Amerika Serikat dalam usia 75 tahun. Dia meninggal ketika sedang menjalani perawatan untuk penyakit parkinsonnya.

Dokpenkwi.org mencoba mengonfirmasi berita duka tersebut sekaligus menyampaikan bela sungkawa kepada mantan sekretaris pribadinya, Romo Markus Solo Kewuto SVD. Dalam e-mailnya Romo Markus menjawab, “Terima kasih atas ucapan bela sungkawa. Akan kami teruskan ke Dewan kami. Saat ini kami masih sangat sibuk mengurus banyak hal menyangkut pemberangkatan dari USA ke Roma, persiapan liturgi pemakaman, dan lain-lain. Salam duka, Romo Markus, Vatikan.”

Kardinal kelahiran Perancis ini merupakan Carmelengo yang mengumumkan terpilihnya Paus Fransiskus di balkon Santo Petrus pada 13 Maret 2013. Sebagai kardinal paling senior, dialah yang mengumumkan kepada dunia bahwa Paus pertama dari Amerika Latin telah terpilih.

Pernah kunjungi Indonesia

Dikenal sebagai diplomat ulung dalam dialog antaragama, Kardinal Tauran juga pernah mengunjungi Indonesia. Kunjungannya yang berlangsung pada 24 November – 1 Desember 2009 dianggap istimewa karena ini adalah untuk kedua kalinya seorang Presiden Dewan Kepausan untuk Dialog Antar Agama (setingkat menteri) berkunjung ke Indonesia. Presiden Dewan Kepausan untuk Dialog Antar Agama yang pertama kali datang ke Indonesia adalah Kardinal Francis Arinze.

Dalam lawatannya pada 2009 tersebut Kardinal Tauran menjadi tamu kehormatan Kementerian Luar Negeri RI. Selain mengadakan diskusi dengan Menteri dan para pejabat di Kementerian Luar Negeri RI, dia juga bertemu dengan Menteri Agama dan para pejabat di Kementerian Agama RI. Kardinal Tauran juga sempat mengadakan courtesy call dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Selain menemui pejabat negara, dia juga bertemu dengan tokoh-tokoh dari berbagai agama di Indonesia antara lain: Ketua PBNU, Ketua Muhammadiyah, Persekutuan Gereja Indonesia, dan pimpinan the Wahid Institute. Pada kunjungan tersebut Kardinal Tauran juga mengadakan berbagai kegiatan pastoral di Makassar, Bali dan mengadakan kuliah umum di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Tak kalah pentingnya, Kardinal Tauran juga mengunjungi Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral di Jakarta untuk melihat secara langsung wajah kerukunan hidup beragama di Indonesia. Dua tempat ini merupakan simbol hubungan harmonis antar umat beragama. Kedatangannya pada waktu itu disambut hangat oleh Imam Masjid istiqlal Kiai Haji Syarifudin Muhammad. Pada saat itu dia merasa sangat terkesan dengan suasana bertetangga yang sangat tulus dan tidak ada jarak antara umat Islam dan umat Katolik.

Requiescat in pace et vivat ad aeternam

Diambil dari berbagai sumber.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here