Home Seputar KWI Gereja India, Umat Muslim Indonesia, dan Iran Berkabung atas Wafatnya Kardinal Tauran

Gereja India, Umat Muslim Indonesia, dan Iran Berkabung atas Wafatnya Kardinal Tauran

245
0
Kardinal Jean-Louis Turan bersama Paus Yohanes Paulus II. (Vatikan Media)

Jakarta, dokpenkwi.org – Kardinal Jean-Louis Tauran yang wafat pada 5 Juli yang lalu pemakamannya dijadwalkan pada Kamis pagi (12/7/2018) di Basilika St. Petrus, Roma.

Gereja Katolik India, umat Muslim Indonesia dan Iran telah menyampaikan ungkapan duka cita atas wafatnya Kardinal asal Perancis, Jean-Louis Tauran, Presiden Dewan Kepausan Vatikan untuk Dialog Antaragama, yang meninggal minggu lalu.

Pemakaman, Kamis – 12 Juli

Kardinal berusia 74 tahun ini meninggal pada 5 Juli lalu di Hartford, Amerika Serikat ketika ia sedang menjalani perawatan penyakit Parkinson.

Upacara pemakaman dijadwalkan pada 12 Juli di Basilika St. Petrus, Roma. Kardinal Angelo Sodano akan memimpin Misa pemakaman, sementara  Paus Fransiskus akan menyampaikan sambutan perpisahan.

Mantan Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara-negara (setara dengan Menteri Luar Negeri) pada masa Paus Yohanes Paulus II ini ditunjuk oleh Paus Fransiskus sebagai Camerlengo Gereja Romawi Kudus, yang bertanggung jawab atas urusan Gereja Katolik selama Takhta Suci lowong.

Mantan diplomat yang melayani di bawah kepemimpinan 3 paus ini adalah kardinal senior yang mengumumkan terpilihnya Paus Fransiskus pada 13 Maret 2013 lalu.

India

 “Dunia telah kehilangan seorang sosok pemimpin yang dapat menjadi jembatan dan seorang diplomat dengan kualitas istimewa yang dapat berbicara tentang kebenaran dengan cinta kasih, rahmat, dan bela rasa. Dia sungguh-sungguh dihormati oleh para pejabat negara dan pemerintahan di seluruh dunia,” demikian tulis Kardinal Oswald Gracias, Presiden Konferensi Para Uskup Katolik India dalam pernyataannya pada 7 Juli.

Bahkan dalam catatan pribadinya, Kardinal Gracias mengatakan bahwa di samping sebagai seorang “saudara”, Kardinal Tauran juga merupakan “lebih dari seorang sahabat pribadi” yang dengannya ia dapat mensharingkan banyak keprihatinannya tentang “Gereja dan kedamaian dan keharmonisan di dunia.”

Kardinal Gracias juga menyampaikan bahwa Kardinal Tauran telah mengunjungi India beberapa kali dan yang paling mengesankan adalah memimpin delegasi Vatikan untuk dialog antaragama dengan wakil Hindu yang sangat senior dalam Kolokium di Mumbai selama dua hari. “Ia tahu bagaimana menghormati setiap agama dan memahami martabat serta nilai-nilai dari berbagai ungkapan iman dalam memberi sumbangan untuk kesejahteraan dunia,” ungkapnya.

“Wafatnya Kardinal Tauran tidak saja sebuah kehilangan seorang pemimpin besar bagi Gereja di India dan dunia, tetapi terlebih India sendiri telah kehilangan seorang pengagum dan pencinta agama-agama dan kebudayaan-kebudayaan kami. Kami sungguh berduka atas wafat beliau dan berdoa kepada Tuhan agar menganugerahkan rahmat kepadanya atas segala upayanya di bumi dan terutama usahanya untuk membawa orang-orang dari semua iman, agama dan budaya bersama-sama.”

Indonesia

Umat Muslim Indonesia juga berkabung atas meninggalnya Kardinal Tauran yang telah berbuat banyak untuk mengembangkan hubungan antaragama selama kunjungannya ke Indonesia sembilan tahun lalu.

Pada November 2009, ia telah mengunjungi Indonesia dan bertemu dengan banyak tokoh agama, terutama dari para pemimpin Muslim. Ia juga mengunjungi Masjid Istiqlal, masjid terbesar di Asia Tenggara yang letaknya berhadapan dengan Gereja Katedral di Jakarta.

Azyumardi Azra, salah seorang tokoh intelektual Islam,  menggambarkan berpulangnya Kardinal Tauran sebagai kehilangan besar bagi dialog antaragama global.

“Ia memainkan peran penting dalam membangun jembatan, toleransi dan saling menghormati antara Gereja Katolik, umat Muslim dan mereka dari agama-agama lain,” jelasnya.

Azra, mantan rektor UIN Syarif Hidayatullah, berharap  agar penerusnya akan “melanjutkan karyanya untuk membangun hubungan antaragama demi mewujudkan keharmonisan dan kedamaian.”

Sementara itu, Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah, Dahnil Anzar Simanjuntak juga menyampaikan belasungkawa atas wafatnya Kardinal Tauran.

“Kami membutuhkan para pemimpin seperti beliau yang dapat meningkatkan hubungan antaragama, yang dapat memberikan solusi ketika agama-agama menghadapi konflik,” katanya. “Lawatannya ke Indonesia memperbaiki hubungan antaragama, khususnya antara Muslim dan Gereja Katolik,”tambahnya

Iran

Kementerian  Luar Negeri Iran juga berbelasungkawa atas berpulangnya Kardinal Tauran, dengan mengingat kembali upayanya untuk mengembangkan pengertian antar agama-agama.

“Orang yang terpelajar ini, yang dianggap sebagai salah satu tokoh ilmuwan dan religius terkenal dari Takhta Suci, telah melakukan segala upaya untuk meningkatkan solidaritas di antara para pengikut semua agama ilahi dan mengembangkan dialog di antara agama-agama tanpa bias religius, ketidakpedulian dan ekstremisme,” tulis Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif dalam ucapan belasungkawanya kepada mitranya Uskup Agung Paul Gallagher, Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara-negara.

“Ia adalah salah satu orang berpandangan jauh, yang dengan menyelenggarakan pertemuan-pertemuan bilateral dan internasional, berhasil membangun dialog berkelanjutan di antara para pemimpin berbagai agama, terutama para cendekiawan Muslim dan Kristen,” tulis Zarif, seraya memohon kepada Allah Mahakuasa untuk memberikan kedamaian bagi jiwa Kardinal Tauran.

 

Diambil dari: vaticannews.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here