Home Seputar KWI Paus Fransiskus Akan Mengkanosisasi Nunzio Sulprizio pada Sinode Orang Muda Oktober Mendatang

Paus Fransiskus Akan Mengkanosisasi Nunzio Sulprizio pada Sinode Orang Muda Oktober Mendatang

371
0

Jakarta, dokpenkwi.org – Paus Fransiskus mengumumkan pada Kamis (19/7/2018) dalam Konsistori Umum Biasa bahwa ia akan mengkanonisasi seorang pribadi tambahan pada 14 Oktober bersama-sama dengan Beato Paulus VI dan Beato Oscar Romero.

Dalam sebuah Konsistori Umum Biasa yang diselenggarakan pada 19 Juli 2018, Paus Fransiskus mengumumkan bahwa ia akan mengkanonisasi Beato Nunzio Sulprizio pada 14 Oktober 2018. Beato Nunzio Sulprizio lahir di Pescosansonesco (Italia) pada 13 April 1817 dan meninggal di Naples (Italia) pada 5 Mei 1836. Ia dibeatifikasi oleh Paus Paulus VI pada 1 Desember 1963. Paus Paulus VI mengusulkannya sebagai teladan bagi orang muda.

Beato Nunzio Sulprizio akan dikanonisasi bersama dengan Beato Paus Paulus VI dan Beato Oscar Romero dan empat orang lainnya, yaitu: 2 orang imam diosesan asal Italia dan 2 orang biarawati dari Jerman dan Spanyol.

Beato Nunzio Sulprizio

Sungguh tepat bahwa Paus Fransiskus akan mengkanonisasi Nunzio Sulprizio pada saat Sinode tentang orang muda dengan tema  “Orang Muda, Iman dan Diskresi Panggilan”. Dengan penambahan Beato Nunzio, kanonisasi akan mencakup orang-orang dari setiap jalan hidup: imam, religius dan awam.

Beato Nunzio lahir di Pescosansonesco, Italia pada 13 April 1817. Dia sudah menjadi seorang yatim piatu sejak masih anak-anak dan dibesarkan oleh pamannya. Pamannya mengeksploitasinya. Ia tidak mengizinkannya pergi ke sekolah, serta memaksanya bekerja di toko pandai besi. Tanpa menghiraukan hawa dingin atau panas yang luar biasa, dia dipaksa untuk membawa beban yang sangat berat untuk jarak yang sangat jauh. Dia menemukan perlindungan di depan Tabernakel di mana dia menemani Yesus.

Karena menderita gangren di salah satu kakinya, dia dikirim ke rumah sakit di Naples yang diperuntukkan bagi orang-orang dengan penyakit tak tersembuhkan. Dia sangat menderita karena rasa sakitnya. Namun, di balik penderitaannya itu, ia dikenal memiliki iman kuat dari kata-katanya berikut ini:

Yesus sangat menderita bagi kita dan karena jasa-Nya kita menunggu kehidupan kekal. Jika kita menderita sedikit, kita akan merasakan sukacita surga.
Yesus sangat menderita untuk saya. Mengapa saya tidak menderita untuk Dia?
Saya akan mati untuk bahkan
mempertobatkan seorang pendosa.
Ketika ditanya siapa yang merawatnya, dia akan menjawab: “Allah Sang Penyelenggara”.

Setelah lepas dari sakitnya, dia mengabdikan dirinya untuk membantu para pasien lain. Tetapi kesehatannya tiba-tiba memburuk. Dia meninggal karena kanker tulang pada 5 Mei 1836 sebelum ia mencapai ulang tahunnya yang ke-20.

 

(Sumber: vaticannews.va)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here