Home Seputar KWI Kasih bertentangan dengan penyembahan berhala, kata Paus Fransiskus

Kasih bertentangan dengan penyembahan berhala, kata Paus Fransiskus

84
0
Paus Fransiskus dalam Audiensi Umum, Rabu (1/8/2018). (Dok. Parokisukasari).

Jakarta, dokpenkwi.org – Setelah istirahat selama bulan Juli, Bapa Suci melanjutkan katekesenya tentang Sepuluh Perintah Allah pada Audiensi Umum, Rabu (1/8/2018).  Paus Fransiskus memperingatkan pencobaan terhadap penyembahan berhala yang ada dalam masyarakat modern, dengan mengatakan bahwa Allah sejati mengajar kita untuk mengasihi.
“Akulah TUHAN, Allahmu … Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku” (Kel 20: 3).

Paus Fransiskus merefleksikan Perintah pertama dalam katekesenya di Audiensi Umum hari Rabu, mengatakan bahwa penyembahan berhala adalah pencobaan yang sangat nyata dan terkini. “Perintah itu melarang pembuatan berhala atau gambar apa pun. Kita sedang berbicara tentang kecenderungan manusia, yang tidak mengecualikan baik orang beriman maupun orang ateis. ”

Penyembahan berhala modern

Paus, seraya mengutip Katekismus Gereja Katolik (2113), mengatakan penyembahan berhala “tidak hanya ditemukan dalam upacara palsu dunia kafir. Ia juga merupakan satu godaan terus-menerus bagi umat beriman. Penyembahan berhala itu termasuk menghormati atau menyembah suatu hal yang tercipta sebagai pengganti Allah”  (KGK no. 2113).

Paus mengajak  umat Kristiani untuk bertanya kepada diri sendiri:
“Apa sebenarnya Tuhan saya? Apakah itu Kasih yang Satu dan Tritunggal, atau itu adalah gambaran diri saya sendiri, kesuksesan pribadi saya, bahkan di dalam Gereja? ”

Paus Fransiskus mengatakan berhala adalah “visi” yang cenderung menjadi obsesi. “Berhala benar-benar merupakan proyeksi diri terhadap objek atau proyek.”

Dalam kenyataannya, misalnya, iklan menggunakan dinamika ini untuk mengubah mobil atau smartphone menjadi “sebuah cara untuk menjawab kebutuhan eksistensial saya” dan untuk menjadi bahagia. “Maka, kita mencarinya, membicarakannya, dan memikirkannya,” jelasnya
Pengorbanan untuk berhala

Paus Fransiskus mengatakan bahwa, ketika segala sesuatu dalam hidup kita hanya terfokus pada objek atau berhala tersebut, kita menjadi budak.
“Pada zaman kuno pengorbanan manusia dibuat untuk berhala,” katanya, “tetapi bahkan hari ini orang-orang mengorbankan anak-anak mereka demi karier mereka, dengan mengabaikan anak-anak tersebut atau sekedar menolak untuk memilikinya.” Dia mengatakan bahwa berhala menuntut darah.

“Uang merampas kehidupan kita, dan kesenangan mengarah pada kesepian. Struktur ekonomi mengorbankan kehidupan manusia demi keuntungan yang lebih besar. Seseorang hidup dalam kemunafikan, dengan melakukan dan mengatakan apa yang orang lain harapkan dari kita, karena dewa penegasan diri memaksakannya. Dan kehidupan rusak; keluarga hancur; dan orang-orang muda ditinggalkan dalam kebiasaan-kebiasaan yang merusak, semua dilakukan demi meningkatkan keuntungan. ”

Kasih vs. penyembahan berhala

Allah, kata Paus Fransiskus, “tidak pernah meminta kehidupan tetapi memberikannya. Allah yang benar tidak menawarkan proyeksi kesuksesan kita, tetapi mengajar kita untuk mengasihi.” Bukannya meminta kita untuk mengorbankan anak-anak kita, lanjutnya, “Allah justru memberikan Putra-Nya bagi kita. ”

Selanjutnya, Paus Fransiskus berkata bahwa Tuhan mengajarkan kita untuk hidup sehari-hari daripada membiarkan berhala palsu menipu kita hanya berharap di masa depan. “Allah sejati mengajarkan seseorang untuk hidup dalam kenyataan sehari-hari, secara konkret, bukan dengan ilusi tentang masa depan: hari ini dan esok serta lusa berjalan menuju masa depan – kekekalan Allah sejati melawan berhala.”

Kasih bertentangan  dengan penyembahan berhala.”

“Bawalah ini ke dalam hati kalian: berhala merampas kasih kalian, berhala membuat kalian buta untuk mengasihi dan untuk benar-benar mengasihi itu perlu bebas dari berhala. Apa berhalamu? Ambillah dan buang itu dari jendela!,” pinta Paus Fransiskus di akhir audiensi.

 

Sumber: vaticannews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here