Home Seputar KWI Rekreasi ke Banyuwangi: Ajang Mempererat Persaudaraan dan Kebersamaan di antara Para Karyawan...

Rekreasi ke Banyuwangi: Ajang Mempererat Persaudaraan dan Kebersamaan di antara Para Karyawan KWI (1)

288
2

Acara rekreasi dua tahunan kembali digelar oleh kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI). Rekreasi dua tahunan ini selalu menjadi kerinduan bagi para karyawan maupun para pimpinan KLSD untuk sejenak melepas lelah dari segala rutinitas pekerjaan di kantor KWI. Rekreasi sekaligus juga menjadi sarana menyegarkan kembali pikiran maupun raga yang letih karena tugas sehari-hari yang telah menyita pemikiran maupun tenaga.

Tempat tujuan rekreasi tahun ini adalah Banyuwangi dan sekitarnya. Maka, selama empat hari dari 7 sampai 10 Agustus 2018 kantor KWI menghentikan kegiatan hariannya. Lima puluh empat orang –yang terdiri dari 7 imam, 3 suster dan 44 karyawan/wati KWI– mengikuti acara dua tahunan ini.

Untuk mengantisipasi hal-hal yang tiadak diharapkan, penerbangan para peserta rekreasi pun dibagi menjadi 2 kloter, pagi dan siang. Pesawat NAM Air dengan nomor penerbangan NAM IN 252 yang membawa rombongan pertama berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta pada pukul 06.00 WIB,. Sementara itu, pesawat Citilink QG 702 yang membawa rombongan kedua berangkat pada pukul 12.00.

Kedatangan peserta rombongan kedua Rekreasi Karyawan KWI di Bandara Banyuwangi (J. Maxi Paat/Komisi HAK KWI)

Dengan wajah-wajah yang masih belum sepenuhnya terbangun dari mimpi indah dan tidur nyenyaknya di malam hari, rombongan pertama satu per satu mulai tiba di Bandara Soetta pada pukul 04.30 WIB. Walaupun sebagian besar masih dalam kondisi mengantuk, wajah-wajah itu menampakkan keceriaan dan energi yang luar biasa saat bertemu di bandara. Mereka berkumpul dengan penuh kegembiraan karena saat-saat yang dinanti-nantikan itu telah tiba di depan mata. Tak dapat dipungkiri bahwa rasa keingintahuan akan tujuan wisata yang akan mereka kunjungi pun turut serta menambah binar-binar di mata para karyawan/wati KWI. Tepat pukul 06.05 pesawat NAM Air IN 252 lepas landas menuju Banyuwangi.

Pura Ananthaboga

Kedatangan peserta rombongan pertama rekreasi karyawan KWI di Pura Anantha Boga Banyuwangi. (Romo Siprianus/Sekretaris Eksekutif KWI).

Rombongan pertama tiba dengan selamat di Bandara Banyuwangi pada pukul 7.45 WIB. Setiba di bandara kami sudah dijemput oleh Bapak Fery dan Bapak Kris dari Hotel Ketapang Indah yang akan menjadi tour guide kami selama beberapa hari mendatang. Sambil menikmati snack pagi, kami kemudian berangkat menuju tujuan wisata pertama, yakni Puri Ananthaboga.

Lokasi wisata bernama lengkap Sumber Beji Anthaboga ini berada di area hutan pinus Perhutani Glenmore (400 mdpl), di lereng Gunung Raung, Dusun Selorejo, Desa Kaligondo, Kecamatan Genteng. Sebuah tempat yang sangat sejuk, udara yang masih sangat bersih dan jauh dari polusi, sungguh merupakan oase bagi para karyawan KWI yang sehari-hari bergelimang asap kendaraan dan polusi di wilayah Jabodetabek. Di tempat ini pengunjung seolah-olah langsung dihadapkan dengan suasana meditatif, yang mengajaknya  menyapa kembali Sang Penciptanya dengan penuh syukur.

Pada awalnya lokasi ini merupakan tempat peribadatan sekaligus wisata religi bagi umat Hindu. Di dalam pura ini ada Sumber Beji Ananthaboga atau yang lebih dikenal dengan Pura dan Petirtaan Ananthaboga dengan sumber mata air yang amat jernih, yang biasanya digunakan dalam upacara Mendak Tirta dalam ritual ruwatan. Sumber mata air yang ada di sini konon juga bisa menyembuhkan berbagai macam penyakit karena kandungan mineral dan oksigennya yang cukup tinggi. Banyak dari kami yang mencoba langsung meminumnya, mencuci muka dengan air tersebut, dan bahkan beberapa orang juga mandi di pancuran petirtaan. Air tersebut memang terasa segar di tenggorokan. Mereka yang mandi bahkan mengatakan bahwa mereka sungguh merasakan kesegaran yang tiada bandingnya.

Ananthaboga sendiri merupakan salah satu nama dari Sang Hyang Naga Tiga: Sang Hyang Naga Ananthaboga (bumi), Sang Hyang Naga Basuki (air), dan Sang Hyang Naga Taksaka (udara). Ananthaboga secara etimologi berarti “makanan yang tidak akan habis”.

Lokasi ini kemudian berkembang menjadi lambang kerukunan dan keharmonisan umat beragama di Indonesia. Di dalamnya terdapat tempat-tempat peribadatan Hindu, Islam, Budha/Konghucu, dan Katolik, seperti Altar Dewi Kwan Im (Buddha/Konghucu), Mushala atau Surau (Islam), dan Bukit Maria Medali Wasiat, Bukit Yesus dan Bukit Pieta (Katolik). Bahkan, setiap Minggu keempat setiap bulannya umat Katolik biasa merayakan Misa Kudus di tempat ini.

Sementara rombongan pertama masih menikmati kesejukan alam di Sumber Beji Ananthaboga serta makan siangnya di sana, rombongan kedua berangkat dari Bandara Soetta sekitar pukul 12.20 karena harus antri take off. Demikian pula waktu pendaratan mengalami keterlambatan karena cuaca yang kurang mendukung. Pesawat yang seharusnya landing pada pukul 14.00, baru mendarat pada pukul 14.30 karena harus berputar-putar di udara sambil menanti cuaca kembali membaik. Akibatnya, rombongan yang seharusnya dari bandara langsung menuju ke hotel untuk beristirahat, harus mencari tempat makan karena rasa lapar yang amat sangat. Saking laparnya ada beberapa orang yang menambah sampai dua porsi nasi. Alamakk….

Misa Pembukaan

Menjelang petang kedua rombongan akhirnya bertemu di Hotel Ketapang Indah, tempat menginap rombongan KWI selama berada di Banyuwangi. Setelah beristirahat sebentar, misa pembukaan dimulai dengan dipimpin oleh Direktur Kantor KWI, Romo Siprianus Hormat. Dalam khotbahnya, Romo Sipri mengharapkan agar para karyawan/wati dapat memanfaatkan rekreasi kali ini sebagai ajang mempererat kebersamaan sekaligus sarana untuk “mundur dan menyepi sejenak” dari keramaian dan hiruk-pikuk Metropolitan Jakarta seperti Yesus yang selalu menyepi untuk berdoa setelah berkarya.

Selain itu, Romo Sipri juga mengingatkan agar rekreasi ini juga bisa digunakan untuk menemukan Yesus dan menjadikan-Nya sebagai penolong dan andalan hidup satu-satunya, terutama pada saat-saat kritis.

“Allah tidak akan pernah membuat umat-Nya atau Gereja-Nya hancur. Ia pasti akan datang menolong kita,” demikian tandasnya.

Seusai misa, panitia mengumumkan agar para karyawan KWI memanfaatkan waktu sebaik-baiknya untuk tidur karena pada tengah malam kami akan melanjutkan perjalanan ke Kawah Ijen.

Kawah Ijen (Sukandar/KWI)

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here