Home Seputar KWI Rekreasi ke Banyuwangi: Pendakian ke Kawah Ijen, Formasi Diri Sekaligus Penyertaan Ilahi...

Rekreasi ke Banyuwangi: Pendakian ke Kawah Ijen, Formasi Diri Sekaligus Penyertaan Ilahi (3)

920
0
Pemandangan diatas Kawah Ijen. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Pendakian menuju Kawah Ijen memang membutuhkan persiapan fisik yang baik dan perlengkapan yang memadai (baju hangat, sepatu karet yang nyaman, pelindung kepala, sarung tangan, dll), selain mental baja dan tekad bulat untuk mencapai puncaknya. Tanpa itu semua tidak akan ditemukan kepuasan batin yang luar biasa. Tekad membara untuk mengalahkan diri sendiri dan medan berat menjadi faktor pendorong utama bagi para pendaki di tengah godaan iming-iming para penambang yang menawarkan ‘taksi’ ke Puncak Ijen. Mereka terus mengiringi sepanjang pendakian. Selain itu, juga semangat kebersamaan dan solidaritas antar karyawan KWI terus menggelorakan semangat juang sampai puncak.

Berikut ini sharing beberapa orang yang bisa mencapai Puncak Ijen dan juga perjuangan menyaksikan blue fire.

Berhasil mengalahkan kekurangan diri sendiri

Menurut Ito, karyawan Departemen Keuangan, pendakian ke Kawah Ijen merupakan perjuangan melawan diri sendiri, terutama kekhawatiran dan ketakutan akan kekuatan tubuhnya. “Sebelumnya saya sangat bersemangat, tetapi setelah membaca pengumuman tentang siapa saja yang boleh mendaki dan yang tidak, misalnya: yang berpenyakit jantung, punya darah tinggi dan lain-lain, jantungku langsung terasa berdetak keras. Wah…ini malah jadi masalah psikis buatku, kataku dalam hati,” demikian Ito mengawali sharingnya.

Walaupun demikian ia tetap membulatkan tekadnya untuk mencapai Puncak Ijen dengan berjalan kaki. “Aku tetapkan hati untuk terus bergerak naik dan setiap lima langkah berhenti dulu untuk atur nafas sambil berdoa ‘Tuhan, boleh ya saya bisa sampai atas.’ Aku terus menyalakan harapan tersebut dalam hati. Untunglah, di jalan aku bertemu dengan beberapa teman yang juga mengalami kesulitan yang sama. Maka, kami lalu saling menunggu bila yang satu sedang atur langkah dan nafas. Ketika kami menemukan kantin di pos pertama, kami menyeruput secangkir teh hangat dan mengisi perut dengan beberapa potong gorengan sembari mengumpulkan semangat dan tenaga,” lanjutnya.

Ito hampir menyerah setelah pos kedua karena tanjakan yang nyaris tegak lurus dan benar-benar menguras seluruh tenaganya. Namun toh halangan itu akhirnya terlewati juga berkat tekad dan doanya yang tiada kunjung putus: “Aku hanya bisa berdoa dan terus berdoa ‘Tuhan Yesus tolong kami dan mampukan kami untuk bisa sampai ke atas.’ Aku menawar kepada Tuhan lagi supaya diperbolehkan sekali ini saja sampai Puncak Ijen atas kemampuanku sendiri karena  berdasarkan pengalaman hidupku aku pernah sekali merasakan: sekali menjadi juara Bintang Radio, sekali juara Pekan Seni Mahasiswa Indonesia Tingkat Nasional, dan lain-lain. Aku harap kali ini pun aku boleh sekali saja menjadi juara mengalahkan kelemahan diri sendiri untuk mencapai Puncak Ijen.”

Akhirnya, setelah dua jam lebih berjuang dan memohon perkenan-Nya, ia pun berhasil mencapai Puncak Ijen tanpa taksi. “Luar biasaaaaaa…. puji Tuhannn…. Setelah melihat keindahan ‘negeri di atas awan,’ semua rasa capai hilang, terbayar lunas..nas,” teriaknya ketika ditanya bagaimana perasaannya bisa mencapai Puncak Ijen.

Pengalaman di luar logika biasa

Ibu Nia Karyawan Gotaus KWI sampai di Kawah Gunung Ijen. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Pengalaman Nia, karyawati Gotaus, lain lagi. Ia merasa tertantang untuk bisa melihat blue fire yang begitu terkenalnya sehingga Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani pun mempromosikannya sendiri. “Agar bisa mengalahkan tantangan itu, aku sudah dibekali berbagai macam keperluan oleh suamiku dan mendapat full support darinya,” demikian awal ceritanya.

Ia memulai pendakian dalam rombongan berempat, tetapi karena langgam berjalan teman-temannya tidak seirama dengannya, ia mendahului mereka dan menyusul teman-teman lain yang seirama dengannya. Setelah pos kedua dengan tanjakan yang hampir tegak lurus, ia terpisah dari rombongannya. Di sinilah ia mendapatkan pengalaman yang berada di luar logika biasa.

Pada saat terpisah dari rombongan itu, senternya mengalami sedikit kerusakan, kendor dari talinya. Padahal saat itu tidak ada seorang pun yang berada di belakang maupun di depannya. Ia benar-benar sendirian. Ia berpikir kalau senternya dimatikan, ia tidak akan bisa bergerak maju karena gelap gulita di sekelilingnya. Maka ia berusaha membetulkan senternya dan berjalan pelan-pelan sekali. Tiba-tiba, di belakangnya ada cahaya senter.

“Kupikir di belakangku pasti ada orang karena ada cahaya senter. Kemudian aku menepi supaya orang itu  bisa lewat sambil aku terus membetulkan senterku yang kendor, tetapi seolah-olah ia diam saja di belakangku. Ketika senterku sudah normal kembali dan menyala, aku menoleh ke belakang. Ya ampun… ternyata di belakangku tidak ada seorang pun. Saat itu aku spontan menyanyikan lagu ‘Ya Tuhan hanya Dikau Tuhan Allahku harapan hidupku’ sampai tiga bait, padahal saya sebelumnya tidak hafal sama sekali lagu itu. Ternyata tanpa sadar saya bernyanyi begitu kerasnya sehingga ketika saya selesai menyanyi, ada seorang pemuda yang menyapa ‘Sudah selesai menyanyi bu? Tadi keras sekali menyanyinya’,” demikian ceritanya.

Ya Tuhan
Hanya dikau Tuhan Allahku dan harapan hidupku
Ya Tuhanku, tolonglah aku memusatkan budi padamu
kudalami citra Mu Tuhan namun tawar daya ingatan
Ya Tuhan kelam diriku, mimpikan cahaya sinarMu
Walau kini hatiku sepi, kupercaya Dikau di hati
Ya Tuhanku, gentar hatiku menghadapi goncangan kalbu
Dalam dikau tumbuh harapan, ketenangan, dan kedamaian
Ya Tuhan, sesat jalanku, tunjukanlah arah padaku
Sering aku tumbang di asa, bangkitkanlah niat dan rasa

Rupanya itu bukan hanya itu saja pengalaman “aneh”nya. Ketika berusaha berjuang untuk menyaksikan blue fire pun dia mendapatkan mukjizat lain. “Saya merasa rugi kalau sudah sampai Puncak Ijen tetapi tidak lihat blue fire. Maka saya menguatkan diri untuk turun ke bawah, ke kawah. Ketika sampai di pertengahan saya berhenti mencari cerukan karena kehabisan nafas. Saya minum air gula dan mengatur nafas. Waktu itu saya hampir saja menyerah dan kembali ke atas. Tiba-tiba ada pemandu yang berkata bahwa 30 menit lagi blue fire selesai. Saya memutuskan untuk bergegas turun mengikuti arus para wisatawan yang lain sampai senter saya ketinggalan. Tanpa senter saya mencoba turun dan akibatnya saya terjungkal dan jatuh,” lanjutnya bersharing.

Dalam ketidakberdayaan dan hanya berpikir apakah dia akan pulang dari Kawah Ijen sebagai jenasah, tiba-tiba tubuhnya terasa diterima dan disangga oleh beberapa wisman yang berada di bawah. Kakinya kena baret bebatuan sebagian. Tetapi itu bukan masalah baginya karena ia sungguh bersyukur masih diberi kesempatan hidup oleh Tuhan.

“Akhirnya, saya sempat melihat blue fire walaupun cuma tinggal seleret saja. Rasanya luar biasa. Puji Tuhan luar biasa…, puji Tuhan luar biasa… karya agungmu ya Tuhan. Sungguh pengalaman yang luar biasa,” demikian luapan kegembiraannya. Bahkan, anaknya sempat berkomentar, “Ibu jadi Suster aja kalau komentarnya cuma puji Tuhan melulu.”

Semangat menyala karena rasa ingin tahu yang besar

Menjelang pendakian ke Kawah Ijen. (Romo Siprianus, Pr/Sekjen KWI).

Sementara itu Sr. Yasinta FSGM, peserta paling senior dalam rombongan KWI merasakan begitu besar keagungan Tuhan karena dalam usianya yang menjelang senja masih diberi kesempatan untuk melihat keindahan Allah yang menakjubkan itu di Puncak Ijen. Selain itu, di hadapan alam ciptaan Allah yang indah namun keras dan menantang itu, Sr. Yas merasa kecil sekali.

“Saya bersyukur bisa mendapat kesempatan sampai Puncak Ijen. Awalnya saya sebenarnya merasa khawatir karena keringat bercampur air hujan membuat tubuh saya gobyos dan jantungku berdetak kencang sekali. Ada perasaan khawatir kuat atau tidak ya menempuh pendakian berat ini mengingat usia saya yang sudah tidak muda lagi. Saya setiap kali ‘dipaksa’ oleh Rm. Agus Surianto yang setia mendampingi saya untuk berhenti supaya bisa mengatur nafas kembali. Di pertengahan perjalanan, hati saya agak deg-degan juga karena beberapa teman yang jauh lebih muda sudah naik ‘taksi.’ Maka, saya minta pada Tuhan supaya saya bisa naik dengan kemampuan saya sendiri dan mencapai puncak,” papar Sr. Yasinta, FSGM yang sehari-hari bertugas di Dewan Moneter KWI.

Rasa kagum kepada para wisman yang mau bersusah payah ke tempat ini dengan membuang uang, tenaga, dan lain-lain dan pertanyaan yang menggelitik hatinya ‘apa sih yang mereka dapatkan dari semua itu?” ternyata juga menjadi penyemangat baginya. Kalau mereka saja yang jauh memiliki rasa ingin tahu yang besar tentang Kawah Ijen, mengapa ia yang menjadi orang Indonesia tidak menggunakan kesempatan ini sebaik mungkin. “Saya ingin melihat keagungan Tuhan yang menarik begitu banyak orang, bahkan mereka yang datang dari luar negeri,” jelasnya.

Mengembalikan memori lama

Lain lagi dengan pengalaman Kepala Departemen PSDM-PU & TG KWI, Romo Agus Surianto Himawan, Pr yang merasa bahwa pendakian ke Kawah Ijen ini mengingatkannya kembali semasa masih menjadi frater dan imam muda yang sering naik gunung. “Pendakian ke Kawah Ijen ini seperti mengembalikan memori lama saya ketika masih muda dulu sering naik gunung. Saat itu karena masih muda dan kuat, tidak ada ada masalah dengan stamina. Tapi ketika mendaki Kawah Ijen ini, saya sempat kebat-kebit juga apakah bisa sampai mencapai puncak karena perjalanan begitu berat,” demikian awal cerita Romo Agus.

Romo Agus sejak awal pendakian juga gigih mengawal Sr. Yasinta FSGM. Ia sering mengajak Sr. Yas berhenti sejenak untuk mengatur nafas sebelum melanjutkan perjalanan lagi. “Melihat semangat Sr. Yasinta yang luar biasa besar, itu bisa menjadi contoh untuk yang lebih muda, bagi saya juga. Saya juga merasa disemangati oleh teman-teman yang memiliki bobot tubuh lebih daripada yang lain, namun mereka tetap berjuang untuk mendaki sendiri tanpa bantuan ‘taksi’ hingga Puncak ijen,” tuturnya.

Keingintahuan untuk melihat seperti apa Puncak Ijen juga menjadi penyemangat tersendiri baginya. Berbekalkan rasa ingin tahu yang besar dan semangat juang yang membara, Romo Agus dan Sr. Yasinta menjadi rombongan terakhir yang berhasil mencapai Kawah Ijen. “Saya termasuk yang terakhir naik sampai atas. Saya tidak menyangka bahwa semua bisa mencapai Kawah Ijen. Saya merasa sangat excited meskipun dulu waktu masih muda sudah biasa naik gunung. Ini merupakan tantangan tersendiri bagi saya karena medan yang begitu berat dan usia yang tidak muda lagi. Toh akhirnya saya bisa sampai. Itu sangat luar biasa. Segala keindahan alam ciptaan-Nya yang mengagumkan itu mampu mengalahkan segala rasa letih, takut dan segala rasa ketidaknyamanan selama pendakian berlangsung,” ungkapnya mengakhiri sharing.

Kebersamaan yang memberi kekuatan dan meneguhkan

Sementara itu, bagi Romo Siprianus Hormat yang memberi kekuatan baginya untuk bisa sampai ke Puncak Ijen adalah kebersamaan yang tercipta di antara para karyawan KWI. Pada awalnya ketika panitia mendaftar peserta yang akan naik ke Kawah Ijen,  Romo Sipri tidak ikut mendaftar mengingat kesehatan jantungnya yang tidak memungkinkan untuk pendakian berat dan heartbeat yang harus senantiasa dijaga kestabilannya

“Sebelumnya memang saya katakan bahwa saya tidak bisa ikut pergi. Akan berbahaya bagi kesehatan saya kalau mendaki begitu berat. Tetapi kemudian saya berpikir saya tidak mungkin meninggalkan teman-teman pergi sendiri. Akhirnya, saya memutuskan untuk berangkat. Pada awalnya memang saya bersama Romo Agus dan Suster Yasinta berjalan pelan-pelan bersama. Ketika sampai di pos kedua saya merasa tidak bisa lagi melanjutkan karena heartbeat sudah naik. Tapi masak sih, perjuangan saya hanya sampai di sini. Maka, perlahan tapi pasti saya terus bertahan dan melanjutkan jalan lagi,” tutur Romo Sipri.

Romo Sipri sungguh meyakini bahwa sebenarnya dalam kebersamaan segala sesuatu bisa dilakukan. Aura kebersamaan di antara teman-teman KWI itu pulalah yang membuatnya tetap kuat dan bersemangat hingga mencapai Puncak Ijen tanpa menggunakan taksi.

“Kebersamaan inilah yang menguatkan. Saya selalu percaya segala sesuatu yang kecil kalau disatukan bisa menjadi besar. Demikian juga, kegembiraan yang kita rasakan merupakan buah kebersamaan dan itu menjadi energi yang luar biasa. Inilah yang terjadi pada saya. Spirit kebersamaan yang terbangun itu sungguh meneguhkan dan menguatkan. Maka, walaupun saya tidak boleh terlalu capai saya tidak takut, saya nikmati, enjoy saja. Segala sesuatu kalau kita lakukan dengan gembira pasti hasilnya akan baik. Maka, ketika sampai di Puncak Ijen, walaupun tidak bisa lihat blue fire, saya sungguh merasa excited,” akhir sharingnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here