Home Seputar KWI Rekreasi ke Banyuwangi: Pendakian ke Kawah Ijen, Perjuangan Mengalahkan Diri Sendiri (2)

Rekreasi ke Banyuwangi: Pendakian ke Kawah Ijen, Perjuangan Mengalahkan Diri Sendiri (2)

1055
0
Perjalanan menuju Kawah Ijen. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) kembali menggelar acara rekreasi karyawan. Rekreasi yang dilaksanakan setiap dua tahun sekali ini ini selalu diharapkan dan dirindukan oleh para karyawan maupun para pimpinan KLSD. Selain untuk mundur sejenak segala rutinitas pekerjaan di kantor KWI, rekreasi sekaligus juga menjadi sarana menyegarkan kembali jiwa dan raga yang letih setelah melakukan segala pekerjaan harian di kantor KWI. Direktur Kantor KWI, Romo Siprianus Hormat, Pr dalam khotbahnya pada misa pembukaan juga berharap bahwa rekreasi ini bisa menjadi ajang mempererat persaudaraan dan kebersamaan di antara para karyawan KWI sekaligus menjadi sarana formasi diri bagi masing-masing.

Tahun ini KWI memilih Banyuwangi sebagai tempat tujuan rekreasi. Maka, selama empat hari dari 7 sampai 10 Agustus 2018 kantor KWI menghentikan kegiatan hariannya. Rekreasi kali ini diikuti oleh 54 orang, yang terdiri dari 7 imam, 3 suster dan 44 karyawan-karyawati KWI.

Awal Pendakian

Setelah beristirahat sejenak seusai misa pembukaan (07/8/2018), pada pukul 23.45 rombongan KWI mulai bersiap-siap untuk melakukan pendakian ke Kawah Ijen. Jauh-jauh hari sebelumnya panitia sudah memberitahukan kepada peserta rekreasi bahwa pendakian menuju Kawah Ijen harus dilakukan dengan persiapan fisik yang baik dan perlengkapan yang memadai, antara lain dengan mempersiapkan baju hangat, sepatu karet yang nyaman, pelindung kepala, sarung tangan dan lain-lain.

Karena dua per tiga dari jumlah peserta sudah berusia di atas 40 tahun, dengan kesadaran sendiri sebagian dari mereka jauh-jauh hari sebelumnya sudah mulai mempersiapkan fisik. Ada yang dengan latihan berjalan kaki setiap hari. Ada juga yang mempersiapkan fisiknya dengan naik turun tangga di kantor. Ada pula yang memakai koridor lebih panjang di jalur busway agar bisa lebih lama berjalan kaki. Semua cara dikerahkan demi sebuah pendakian menuju Kawah Ijen.

Maka, di tengah keheningan malam yang sepi di mana kebanyakan makhluk sedang merajut mimpi-mimpi indah dalam tidur lelap mereka, tidak demikian halnya yang terjadi di depan lobi Hotel Ketapang Indah. Puluhan mobil Elf putih berjajar rapi di pelataran parkir hotel untuk menanti para penumpangnya. Rupanya bukan hanya rombongan KWI yang akan melakukan pendakian ke Kawah Ijen, melainkan para wisatawan manca negara (wisman) yang menjadi tamu di hotel ini pun juga akan mengadakan perjalanan yang sama.

Satu per satu para penumpang dengan mengenakan berbagai atribut pendakian mulai menaiki mobil-mobil Elf yang telah menanti mereka. Tak terkecuali juga rombongan KWI yang terbagi dalam empat mobil. Mobil-mobil tersebut berjalan beriringan menembus gelapnya kabut malam yang mulai turun di sepanjang jalan menuju Kawah Ijen sehingga para sopir pun harus hati-hati dalam mengendarai mobil mereka hanya dalam jarak pandang kurang dari lima meter.

Setelah berkendara hampir selama satu setengah jam akhirnya kami tiba di Paltuding sebagai pos awal pendakian. Kedatangan kami di Paltuding disambut dengan guyuran hujan yang cukup lebat. Hujan yang pada awalnya hanya rintik-rintik di sepanjang perjalanan menuju tempat ini kemudian semakin lama semakin membesar. Panitia kemudian membagi-bagikan jas plastik dan gelang penanda agar rombongan KWI bisa dikenali dengan tanda yang bisa menyala tersebut. Selain itu, juga diberikan masker untuk penahan sengatan bau belerang, terutama bagi mereka yang akan berjuang untuk menyaksikan blue fire.

Untuk pendakian ke Kawah Ijen, rombongan dibagi dalam kelompok-kelompok kecil agar mempermudah pengaturan. Perlahan tapi pasti, kelompok demi kelompok bergerak memulai pendakian mereka. Menurut para pemandu, hujan yang mengguyur sepanjang jalan ke puncak Kawah Ijen justru merupakan berkah karena membuat tanah menjadi padat. Kalau tidak basah, kami akan kesulitan mendaki karena tanahnya berpasir dan licin di musim kemarau.

Menembus Kegelapan dalam Semangat Kebersamaan

Awal Pendakian menuju Puncak Kawah Ijen. (Ignas Lede/Komlit KWI).

Di awal pendakian “etape” pertama rombongan KWI masih dalam formasi kelompok-kelompok kecil. Kami masih saling menunggu dan mencari bilamana ada kelompok atau anggota yang masih ketinggalan. Semangat kebersamaan pun mulai terbangun pada etape pertama ini. Kami juga saling berbagi air minum, permen atau gula merah sebagai penambah energi untuk pendakian. Yang merasa letih atau ingin berhenti sejenak untuk mengambil jeda dan bernafas masih ditunggu. Satu sama lain saling memberi semangat untuk terus melanjutkan pendakian.

Berbekal semangat membara, dengan senter di tangan kiri – dan untuk beberapa orang tongkat di tangan kanan-, kami pun terus melanjutkan perjalanan. Menuju pos kedua tanjakan semakin curam, terjal dan tajam kemiringannya. Kami melaluinya dengan sangat pelan dan harus mengatur nafas yang mulai ngos-ngosan. Detak jantung berdebar keras disertai cucuran keringat bercampur air hujan tidak menghentikan langkah-langkah lambat kami. Namun, pada pos kedua ini beberapa orang mulai ‘tumbang’ dan akhirnya menyewa ‘taksi’ agar bisa sampai menuju puncak.

Yang disebut ‘taksi’ di sini sebenarnya adalah gerobak beroda dua yang ditarik para penambang belerang yang berganti profesi ketika banyak wisatawan menyambangi Kawah Ijen. Gerobak beroda dua ini pada awalnya digunakan para penambang untuk mengangkut belerang dari Puncak Ijen ke Paltuding di bawah. Namun kemudian berubah fungsi ketika ada permintaan dari para wisatawan untuk diantar ke puncak.

Guyuran hujan rintik-rintik disertai dengan peluh yang mengguyur seluruh tubuh, tidak menyurutkan tekad para karyawan KWI untuk mencapai Puncak Ijen yang berada di ketinggian 2.443 Mdpl. Tanjakan menuju pos ketiga yang relatif lebih landai dibandingkan pos pertama dan kedua, semakin membuat kami bersemangat untuk bisa sampai ke atas dan menikmati indahnya Puncak Ijen atau menikmati pesona blue fire yang tersohor ke seluruh dunia tersebut. Formasi kelompok-kelompok pun mulai berubah dan terbentuk kelompok-kelompok baru yang lebih kurang sama geraknya. Walaupun demikian, tetap tidak ada yang benar-benar ditinggalkan sendirian. Rasa solidaritas tetap terjaga karena di tiap pos pasti ada yang menunggu.

Kawah Ijen memang terkenal di seluruh dunia. Buktinya, teman-teman perjalanan menuju puncak kebanyakan adalah para wisman yang berasal dari berbagai pelosok dunia. Hal ini bisa diketahui dari bahasa mereka yang mereka pakai. Ada yang berasal dari Italia, Perancis. Ada juga yang menggunakan logat Australia serta beberapa negara lain. Beberapa karyawan muda KWI berhasil menjalin persahabatan dengan mereka dalam perjalanan ini.

 Puncak Kawah Ijen: Wow, Luar Biasa, Amazing

Puncak Kawah Ijen. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Akhirnya, setelah berjalan kaki dan mendaki sejauh lebih kurang tiga kilometer selama 2 hingga 2,5 jam dengan berbagai tingkat kesulitan untuk tiap-tiap orang, satu per satu kami mencapai Puncak Ijen. Di dalam keremangan menjelang fajar di Puncak Ijen kami disambut dengan cuaca yang cerah dan hawa dingin yang menggigit kulit, bahkan sampai menimbulkan gemeretak gigi. Jutaan cahaya bintang nan indah bertaburan di langit Ijen dan sepotong cahaya bulan seolah juga ikut menyambut kedatangan kami.

Di sini rombongan karyawan KWI mulai terpecah-pecah karena mereka yang lebih dulu tiba dan merasa kuat, melanjutkan turun ke bawah Kawah Ijen untuk menyaksikan ‘api biru.” Sementara yang rombongan lainnya yang tidak turun ke Kawah Ijen, menepi dan mencari perlindungan dari terpaan angin dan hawa dingin di balik batu-batu yang membujur di sekitar Puncak Ijen. Fenomena alam blue fire di Kawah Ijen, tepatnya yang berlokasi di Kecamatan Licin, Kabupaten Banyuwangi, memang hanya bisa dinikmati saat cuaca masih gelap. Blue fire itu sendiri merupakan hasil pembakaran senyawa belerang (sulfur)  yang terlepas dari perut bumi dalam bentuk gas beraroma menyengat. Pembakaran tersebut terjadi karena ada faktor panas bumi dan oksigen yang kemudian menghasilkan blue fire. Seandainya tak terjadi blue fire, maka akumulasi dari senyawa sulfur yang tidak terbakar itu akan sangat beracun, berbahaya, dan mematikan. Fenomena alam blue fire yang ditimbulkan oleh gunung berapi hanya ada di dunia, yakni di Kawah Ijen dan Islandia.

Ketika rembang fajar mulai menyapa para wisatawan yang berkumpul di Puncak Ijen, terbentanglah keindahan alam yang sungguh mengagumkan di ujung timur Pulau Jawa ini. Sensasi alam nan indah ini didukung oleh cuaca setempat yang cukup cerah dan  hanya bersaputkan mendung tipis. Sehingga walaupun tidak sempat melihat keindahan sunrise, pesona keindahan kaldera puncak Gunung Ijen dengan danau berwarna hijau kebiruan (hijau toska) dan kepulan asap belerang ini hanya bisa menimbulkan decak kagum dan syukur kepada Penciptanya. Wow, luar biasa, amazing! Tiga kata itulah yang keluar dari mulut para wisatawan yang menikmati keindahan di sekitar Puncak Ijen.

Melihat dan menikmati keindahan alam ciptaan Tuhan yang mahakuasa ini membuat segala rasa letih, lelah dan perjuangan berat dari pos Paltuding hilang tak berbekas. Segala keletihan seakan terbayar lunas. Yang ada hanya rasa kagum dan syukur atas karunia dan kesempatan untuk bisa menikmati keindahan yang terbentang di depan mata ini.  Dari ketinggian ini pula, kami juga bisa menyaksikan deretan gunung di Pegunungan Ijen yang membentang di ujung timur pulau Jawa ini, antara lain: Gunung Merapi, Gunung Raung, Gunung Suket dan Gunung Rante. Dari ketinggian ini pula, kami seolah-olah sedang berada di sebuah negeri di atas awan. Luar biasa…

Bersambung…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here