Home Seputar KWI Silaturahmi ke KWI, Para Uskup Wawan Hati Dengan Jokowi

Silaturahmi ke KWI, Para Uskup Wawan Hati Dengan Jokowi

4794
0
Para Presidium KWI berfoto bersama Presiden Jokowi. ((Nico Daryanto (Sekneg)).

Jakarta, dokpenkwi.org – Silaturahmi Presiden Jokowi ke Kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Jumat (24/8/2018) pagi mendapat tanggapan baik dari Presidium KWI, yang mewakili para Uskup se-Indonesia. Presiden, yang tiba di KWI sekitar pukul 09.00 WIB, disambut langsung  oleh Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo dan Sekretaris Jenderal KWI, Mgr. Antonius Subianto OSC di pintu utama Kantor KWI.

Selanjutnya, setelah rehat sejenak di ruang tamu lobi bawah, Presiden Jokowi beserta Mensesneg Pratikno,  dan Seskab, Pramono Anung diantar oleh Mgr. Suharyo dan Mgr. Anton naik ke Ruang Rapat KWI Lantai II. Di situ sudah menunggu delapan anggota Presidium KWI yang datang dari berbagai penjuru Indonesia.

Para Uskup tersebut adalah Mgr. leo Laba Ladjar OFM (Uskup Jayapura), Mgr. Y. Harjosusanto MSF (Uskup Agung Samarinda), Mgr. Al. Sudarso SCJ (Uskup Agung Palembang), Mgr. John Liku Ada’ (Uskup Agung Makassar), Mgr. Giulio Menccucini CP (Uskup Sanggau), Mgr. Dominikus Saku (Uskup Atambua), Mgr. V. Sutikno Wisaksono (Uskup Surabaya). Dalam pertemuan itu para Uskup tersebut didampingi oleh Sekretaris Eksekutif KWI, Romo Siprianus Hormat Pr.

Presiden Jokowi bersama Mgr. Suharyo dan Mgr. Antonius Subianto, OSC. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Dalam pertemuan dengan Presiden Jokowi ini, Mgr. Suharyo menyampaikan bahwa para Uskup benar-benar mendampingi umat Katolik agar sungguh mencintai tanah air Indonesia. Misalnya, umat di Keuskupan Agung Jakarta memiliki rosario Merah Putih sebagai simbol bendera Indonesia dan kecintaan mereka kepada NKRI.“Saya tunjukkan rosario Merah Putih yang kebetulan saya bawa kepada Presiden, inilah salah satu tanda bahwa kami sungguh mencintai republik ini. Saya juga menyampaikan bahwa banyak pahlawan yang beragama Katolik yang datang dari berbagai latar belakang sudah memberikan dirinya demi kemerdekaan bangsa ini,” jelas Uskup Agung Jakarta ini.

Selain itu, para Uskup menyampaikan berbagai macam hal menyangkut isu-isu kedaerahan yang ada di wilayah mereka masing-masing. “Misalnya,  Mgr.  Leo Ladjar dari Papua menyampaikan banyak sekali harapan mengenai otonomi khusus untuk daerahnya yang belum berhasil dilaksanakan dengan baik hingga saat ini. Uskup John Liku dari Makassar juga bercerita tentang keadaan di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat. Selain itu, Uskup Sudarso dari Palembang juga menceritakan hal-hal yang terjadi di wilayahnya,” demikian papar Mgr. Suharyo tentang proses pertemuan yang terjadi.

Menurut Uskup Ordinariat TNI/POLRI ini, Presiden Jokowi mendengarkan dengan serius dan mencatat hal-hal yang sangat konkret terkait dengan penyampaian para Uskup tersebut. “Bapak Presiden sungguh ingin menyerap harapan-harapan dari uskup-uskup di dalam Gereja Katolik sehingga beliau mau datang untuk menemui kami karena ingin mendengar apa yang sebenarnya menjadi harapan dari Gereja Katolik. Kami merasa bahwa beliau menjalankan tugas itu dengan sebaik-baiknya,” ungkapnya.

Lanjut Mgr. Haryo, “Hal ini berarti bahwa memang benar-benar beliau ingin bersilaturahmi dan ingin mendengar dari bawah secara langsung, terutama dari umat Katolik. Sama sekali tidak ada hubungannya dengan pilpres,” tandas Uskup Agung Semarang (1997-2010) ini.

Di akhir pertemuan Ketua KWI menyampaikan harapannya kepada presiden Jokowi untuk berkunjung ke Vatikan, “Saya menyampaikan bahwa kalau nanti ada kesempatan ke Eropa tolong dipertimbangkan untuk singgah di Vatikan.” Bapak Presiden langsung menjawab juga, bahwa hal itu akan dipersiapkan oleh Menteri Luar Negeri pada waktunya nanti.

Presiden Jokowi bersama sebagian karyawan-karyawati KWI. (Leo KAJ).

Presiden Jokowi meninggalkan KWI tepat jam 10. 00 WIB dan sebelumnya sempat berfoto bersama para karyawan-karyawati KWI yang sudah menunggu di lobi bawah.

Baca juga:

Presiden Jokowi Kunjungi KWI, Disambut Ketua dan Sekretaris Jenderal KWI

Kunjungan ke KWI, Jokowi Singgung Soal Pancasila dan Keragaman

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here