Home Seputar KWI Surat Paus Fransiskus kepada Umat Allah tentang Pelecehan Seksual oleh para Klerus

Surat Paus Fransiskus kepada Umat Allah tentang Pelecehan Seksual oleh para Klerus

1215
0
Surat Paus Fransiskus mengangkat keperihan yang dirasakan para korban pelecehan seksual. (reuters)

Pengantar

Paus Fransiskus telah menanggapi laporan-laporan baru tentang pelecehan seksual oleh klerus dan fakta bahwa Gereja menutupi pelecehan itu. Dalam sebuah surat berapi-api yang ditujukan kepada seluruh Umat Allah, ia menyerukan kepada Gereja agar dekat dan solider dengan para korban, dan bergabung dalam doa dan puasa, penuh penyesalan atas “kekejaman” semacam itu.

Pada tanggal 20 Agustus 2018, kurang dari seminggu setelah laporan yang memberatkan oleh jaksa penuntut Pennsylvania tentang pelecehan seksual oleh para imam diterbitkan di Amerika Serikat, Paus Fransiskus mengalamatkan suatu “Surat kepada umat Allah” . Dalam teks ini dia meminta tanggapan dari seluruh Gereja terhadap masalah pelecehan. Dia meminta semua orang kristiani untuk berusaha mengakhiri budaya klerikalisme, dan mengajak umat beriman untuk berdoa dan berpuasa. “Jika satu anggota menderita, semua anggota turut menderita,” kata Paus Fransiskus, mengutip Santo Paulus. Bagi paus, “melalui doa dan pertobatan, kita akan dapat masuk ke dalam keselarasan pribadi dan komunal  dengan ajakan ini sehingga karunia belas kasih, keadilan, pencegahan, dan perbaikan dapat tumbuh di antara kita”.

“Jika satu anggota menderita, semua anggota turut menderita” (1 Korintus 12:26). Kata-kata Santo Paulus ini kuat bergema dalam hati saya ketika saya mengakui sekali lagi penderitaan yang dialami oleh banyak orang di bawah umur karena pelecehan seksual, penyalahgunaan kekuasaan serta hati nurani, yang dilakukan oleh sejumlah signifikan imam dan anggota hidup bakti. Kejahatan itu menimbulkan luka-luka mendalam dan ketidakberdayaan, terutama pada para korban, tetapi juga pada anggota keluarga mereka dan dalam seluruh komunitas, entah orang-orang beriman atau  tidak beriman. Melihat kembali ke masa lalu, upaya untuk meminta maaf dan usaha memulihkan kerusakan yang telah disebabkan, tak pernah akan cukup. Melihat ke masa depan, tak ada yang boleh diabaikan untuk menciptakan suatu budaya yang mampu mencegah keadaan seperti itu terjadi lagi, dan juga mencegah kemungkinan keadaan itu ditutupi dan berlanjut terus. Rasa sakit para korban dan keluarga mereka juga merupakan rasa sakit kita. Maka sangat mendesak bahwa kita sekali lagi menegaskan komitmen kita untuk menjamin perlindungan orang di bawah umur dan orang dewasa yang rentan.

  1. Jika satu anggota menderita …

Beberapa hari lalu diterbitkan suatu laporan yang merinci pengalaman setidaknya seribu orang yang telah menjadi korban pelecehan seksual, penyalahgunaan kekuasaan serta hati nurani yang dilakukan oleh imam-imam dalam suatu periode hampir tujuh puluh tahun. Meskipun dapat dikatakan bahwa sebagian besar kasus ini adalah milik masa lampau, namun seiring berjalannya waktu kita telah dihadapkan dengan penderitaan banyak korban. Kita dapat mengamati bahwa luka-luka ini tidak pernah hilang dan menuntut dari kita untuk secara tegas mengutuk kekejaman- kekejaman itu dan melipatgandakan upaya untuk mencabut akar-akar budaya maut itu. Luka-luka ini tidak mengenal masa kedaluwarsa. Rasa sakit para korban dan keluhan mereka yang menyayat hati dan naik ke surga, terjadi amat lama, diabaikan, diam-diam, atau didiamkan. Namun, teriakan mereka lebih kuat daripada semua tindakan yang mau mendiamkannya, atau bahkan ingin menghentikannya dengan keputusan-keputusan yang menjadikannya makin parah sampai jatuh dalam keterlibatan. Tuhan telah mendengarkan seruan itu dan sekali lagi menunjukkan kepada siapa Ia berpihak. Nyanyian Maria sudah mengatakannya dan terus melatarbelakangi jalannya sejarah, sebab Tuhan mengingat janji-Nya kepada leluhur kita: “Ia mencerai-beraikan orang yang congkak hatinya;  Ia menurunkan orang-orang yang berkuasa dari takhtanya dan meninggikan orang-orang yang rendah; Ia melimpahkan segala yang baik kepada orang yang lapar, dan menyuruh orang yang kaya pergi dengan tangan hampa”(Luk 1: 51-53); dan kita merasa malu ketika menyaksikan bahwa gaya hidup kita telah mengingkari, dan masih mengingkari, apa yang kita ucapkan dengan mulut. Dengan rasa malu dan penyesalan, sebagai persekutuan gerejawi kita mengakui bahwa kita telah gagal berada di mana seharusnya kita berada, bahwa kita tidak bertindak tepat waktu. Kita menyadari besarnya dan beratnya kerusakan yang telah terjadi pada hidup begitu banyak orang. Kita telah mengabaikan dan meninggalkan yang kecil. Saya menjadikan milikku sendiri kata-kata dari– saat itu ‑Kardinal Ratzinger, ketika pada Jalan Salib di Jumat Agung 2005, ia menyatukan diri dengan teriakan kesakitan begitu banyak korban seraya berseru: “Berapa banyak kotoran yang ada di Gereja, khususnya di antara mereka yang, sebagai imam seharusnya sepenuhnya menjadi milik Kristus! Betapa banyak arogansi, betapa banyak rasa puas diri! … Pengkhianatan oleh murid-murid, penerimaan tak layak tubuh dan darah-Nya, tentu merupakan penderitaan terbesar yang dialami Penyelamat dan menusuk hati-Nya. Kita hanya bisa berseru kepada-Nya  dari lubuk hati kita: Kyrie eleison – Tuhan, selamatkanlah kami! (lih. Mat 8:25) ”(Perhentian Kesembilan).

  1. … semua anggota turut menderita

Luasnya dan beratnya dari apa yang telah terjadi menuntut kita menanggapinya dengan cara yang komprehensif dan komunal. Mengakui apa yang telah terjadi, betapa pun penting dan perlu pada setiap jalan pertobatan, pada dirinya tidak cukup. Kita sekarang ditantang sebagai umat Allah untuk menanggung rasa sakit saudara-saudari kita yang terluka secara jasmani dan rohani. Jika di masa lampau, pengabaian bisa dianggap sebagai semacam tanggapan, sekarang kita menginginkan bahwa solidaritas, dalam arti yang terdalam dan paling menantang, mencirikan cara kita menempa sejarah masa kini dan masa depan, dalam suatu ruang di mana pertentangan, ketegangan dan di atas segalanya para korban dari setiap bentuk penyalahgunaan dapat menemukan uluran tangan yang melindungi mereka dan menyelamatkan mereka dari rasa sakit mereka (bdk. Evangelii Gaudium, 228). Solidaritas itu menuntut bahwa kita pada gilirannya mencela apa pun yang membahayakan keutuhan siapa pun. Solidaritas ini meminta bahwa kita berjuang melawan setiap bentuk kemerosotan, terutama kemerosotan spiritual, “sebab inilah suatu bentuk kebutaan yang merasa nyaman dan puas diri dimana akhirnya segala sepertinya dapat diterima: penipuan, fitnah, egoisme, dan bentuk-bentuk halus egosentrisme lainnya, sebab ‘Iblis pun menyamar sebagai malaikat Terang’ (2 Kor 11:14) ”(Gaudete et Exsultate, 165). Ajakan Santo Paulus untuk turut menderita dengan mereka yang menderita adalah obat terbaik terhadap segala keinginan untuk terus mengulangi di antara kita kata-kata Kain: “Apakah aku penjaga adikku?” (Kejadian 4: 9).

Saya sadar akan upaya dan pekerjaan yang sudah dilakukan di berbagai belahan dunia dalam menciptakan sarana yang diperlukan untuk menjamin keamanan dan melindungi keutuhan anak-anak serta orang dewasa yang rentan, dan juga untuk menerapkan toleransi zero dan menyatakan semua orang yang melakukan atau menutupi kejahatan-kejahatan ini, bertanggung jawab. Kita terlambat menerapkan aturan-aturan dan sanksi-sanksi yang sangat diperlukan, tetapi saya berkeyakinan bahwa semuanya itu akan membantu untuk menjamin budaya perlindungan yang lebih besar bagi masa sekarang dan masa depan.

Bersama dengan upaya-upaya itu, perlu bahwa setiap orang yang dibaptis merasa dirinya terlibat dalam transformasi Gereja dan masyarakat yang sangat kita butuhkan. Perubahan seperti itu menuntut pertobatan pribadi dan komunal dan mendesak kita untuk melihat ke arah yang sama seperti yang ditunjuk oleh Tuhan. Karena sebagaimana Santo Yohanes Paulus II suka mengatakan: “Jika kita benar-benar berangkat kembali dari kontemplasi tentang Kristus, kita harus belajar menemukan-Nya terutama dalam wajah orang-orang yang dengannya Ia telah mengidentikkan diri” (Novo Millennio Ineunte, 49). Untuk belajar melihat ke arah yang sama seperti Tuhan, untuk berada di mana Tuhan menghendaki kita berada, untuk mengalami pertobatan hati di hadapan-Nya, untuk tujuan itu doa dan laku tobat akan membantu. Seluruh umat Allah yang setia saya undang kepada laku tobat berupa doa dan puasa, sesuai dengan perintah Tuhan (Mat 17, 21; “Jenis ini tidak dapat diusir kecuali dengan berdoa dan berpuasa”). Tujuannya ialah membangkitkan hati nurani kita, solidaritas kita, dan komitmen kita kepada suatu budaya perlindungan dan mengatakan “tidak pernah lagi” kepada segala bentuk pelecehan.

Tak mungkin membayangkan suatu perubahan dalam tingkah laku kita sebagai Gereja tanpa partisipasi aktif semua unsur umat Allah. Apa lagi, setiap kali kita telah mencoba untuk mengganti, mendiamkan, mengabaikan, atau mereduksi umat Tuhan menjadi sebuah elite kecil, kita telah membuat komunitas-komunitas, proyek-proyek, pilihan-pilihan teologis, spiritualitas dan struktur-struktur tanpa akar, tanpa memori, tanpa wajah, tanpa tubuh, dan akhirnya tanpa hidup. [1]  Ini jelas terlihat dalam cara aneh memahami otoritas Gereja, seperti yang biasa ditemukan dalam sejumlah komunitas, di mana ditemukan pelecehan seksual dan penyalahgunaan kekuasaan serta hati nurani. Seperti halnya klerikalisme, suatu sikap yang “tidak hanya meniadakan kepribadian orang-orang Kristen, tetapi juga cenderung mengecilkan dan meremehkan anugerah baptisan yang telah ditaruh oleh Roh Kudus ke dalam hati umat kita.”[2] Klerikalisme, entah dipupuk oleh para imam sendiri atau oleh orang awam, menciptakan perpecahan dalam tubuh gerejawi yang mendorong dan turut melanggengkan banyak keburukan yang kita kecam sekarang ini. Mengatakan “tidak” kepada pelecehan berarti secara tegas mengatakan “tidak” kepada segala bentuk klerikalisme.

Selalu baik untuk mengingat bahwa Tuhan “dalam sejarah keselamatan telah menyelamatkan suatu umat. Tak ada jati diri lengkap tanpa menjadi anggota sebuah umat. Itu sebabnya tak seorang pun diselamatkan sendirian, sebagai individu yang terisolasi. Sebaliknya, Allah menarik kita kepada diri-Nya dengan memperhitungkan jaringan rumit aneka hubungan interpersonal yang terjalin dalam komunitas manusia. Allah ingin masuk ke dalam dinamika sebuah umat ”(Gaudete et Exsultate, 6). Oleh karena itu, satu-satunya jalan untuk menanggapi kejahatan yang telah menghancurkan kehidupan begitu banyak orang, adalah melihatnya sebagai tugas yang menggerakkan kita sebagai Umat Allah dan menjadi milik kita bersama. Kesadaran bahwa kita merupakan bagian dari sebuah umat dengan suatu sejarah bersama, akan memungkinkan kita untuk mengakui dosa dan kesalahan masa lampau kita dengan terbuka bagi suatu pertobatan yang akan memungkinkan kita diperbarui dari dalam.

Tanpa partisipasi aktif dari semua anggota Gereja, segala sesuatu yang dilakukan untuk mencabut budaya pelecehan di komunitas-komunitas  kita tidak akan berhasil menciptakan dinamika yang diperlukan untuk perubahan yang nyata dan efektif. Dimensi pertobatan dari puasa dan doa akan membantu kita sebagai Umat Allah untuk datang menghadap Tuhan dan saudara-saudara kita yang terluka, sebagai orang-orang berdosa yang memohon pengampunan, anugerah rasa malu, dan anugerah pertobatan. Dengan cara ini, kita akan mengembangkan tindakan yang menghasilkan dinamisme selaras dengan Injil. Sebab “kapan pun kita berusaha kembali kepada sumber dan memulihkan kesegaran asli Injil, muncullah jalan-jalan baru, cara-cara kreatif, bentuk-bentuk ekspresi yang lain, tanda-tanda yang lebih fasih, kata-kata penuh makna baru bagi dunia dewasa ini” (Evangelii Gaudium, 11).

Penting bahwa kita, sebagai Gereja, dapat mengakui dan mengutuk, dengan rasa sakit dan malu, kekejaman yang dilakukan oleh orang-orang yang ditahbiskan, imam-imam, dan semua yang diberi perutusan untuk mengawasi dan melindungi yang paling rentan. Mari kita mohon pengampunan atas dosa kita sendiri dan dosa orang lain. Kesadaran akan dosa membantu kita untuk mengakui kesalahan, kejahatan, dan luka yang disebabkan di masa lalu  dan membantu kita, pada saat ini, untuk lebih terbuka dan berkomitmen pada perjalanan pertobatan yang dibarui.

Pada saat yang sama, tindakan tobat dan doa akan membantu kita membuka mata dan hati kita kepada penderitaan orang lain dan menaklukkan kehausan akan kekuasaan dan harta milik yang seringkali menjadi akar kejahatan itu. Semoga puasa dan doa membuka telinga kita terhadap kesakitan yang diam-diam dirasakan oleh anak-anak, orang muda, dan orang difabel. Semoga puasa membuat kita lapar dan haus akan keadilan dan mendorong kita untuk berjalan dalam kebenaran sambil mendukung semua langkah hukum yang diperlukan. Biarlah puasa itu mengguncang kita dan membuat kita berkomitmen pada kebenaran dan kasih bersama semua orang yang berkemauan baik, dan bersama masyarakat pada umumnya, untuk melawan segala bentuk pelecehan seksual serta penyalahgunaan kekuasaan dan hati nurani.

Dengan cara itu, kita dapat menunjukkan dengan jelas panggilan kita untuk menjadi “tanda dan sarana persatuan erat dengan Allah dan kesatuan seluruh umat manusia” (Lumen Gentium, 1).

“Jika satu anggota menderita, semua anggota turut menderita “, kata Santo Paulus.  Melalui doa dan pertobatan, kita akan dapat masuk ke dalam keselarasan pribadi dan komunal  dengan ajakan itu sehingga karunia belas kasih, keadilan, pencegahan, dan perbaikan dapat tumbuh di antara kita. Maria tahu caranya berdiri di kaki salib Putranya. Ia melakukannya dengan cara yang tidak lain daripada berdiri teguh di sisinya. Dengan sikap ini, ia mengungkapkan cara dia menjalani seluruh hidupnya. Ketika kita mengalami kesedihan yang disebabkan oleh luka-luka gerejawi ini, kita sebaiknya, bersama dengan Maria, “memberi lebih banyak waktu kepada doa”, sambil berusaha untuk lebih bertumbuh  dalam kasih dan kesetiaan kepada Gereja (Santo Ignatius dari Loyola, Latihan Rohani, 319). Maria, murid pertama di antara para murid, menunjukkan kepada kita semua sebagai murid-murid  bagaimana kita harus bersikap di hadapan penderitaan orang yang tidak bersalah, tanpa melarikan diri atau kecut hati. Dengan memandang Maria, kita belajar di mana dan bagaimana kita sebagai murid Kristus harus berdiri.

Semoga Roh Kudus memberi kita anugerah pertobatan dan pengurapan batin untuk dapat menyatakan, berhadapan dengan kejahatan pelecehan ini, belas kasih kita dan tekad kita untuk memeranginya dengan keberanian.

 

FRANSISKUS

Vatikan, 20 Agustus 2018

Diterjemahkan dari terjemahan bahasa Prancis dan Inggris oleh Pater Martin Harun, OFM.

[1]  Bdk Paus Fransiskus, Surat « Au Peuple de Dieu qui chemine au Chili », 31 Mei 2018.

[2]  Paus Fransiskus, Lettre au cardinal Marc Ouellet, ketua komisi kepausan untuk America Latin, 19 Maret 2016.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here